Marvel, Tolong Jangan Bangkitkan Stan Lee Secara Digital

Pada bulan September 2017, 14 bulan sebelum dia meninggal, menjadi pengetahuan umum bahwa Stan Lee telah merekam penampilan cameo untuk lima film Marvel Studios yang akan datang ketika manajer pribadi Lee membocorkan rahasia selama penampilan konvensi. Pada saat itu, berita tersebut menimbulkan kekhawatiran bahwa Lee—94 tahun pada saat itu—dieksploitasi oleh orang-orang di sekitarnya, dengan orang-orang memperlakukannya lebih sebagai merek atau karakter fiksi daripada manusia hidup yang sebenarnya.

Mungkin setiap orang seharusnya menganggap itu sebagai tanda akan datangnya sesuatu.

Pekan lalu, tersiar kabar bahwa Marvel telah menandatangani kontrak 20 tahun dengan Stan Lee Entertainment, yang mengontrol nama dan penampilan penulis komik, yang meninggal pada tahun 2018, untuk menggunakan nama, suara, rupa, dan tanda tangan ikoniknya secara luas. Sejumlah aplikasi—termasuk, namun tidak terbatas pada, film dan acara televisi, taman hiburan, barang dagangan, dan “pengalaman” yang tidak terdefinisi. Andy Heyward, CEO Genius Brands—salah satu dari dua perusahaan di belakang Stan Lee Entertainment—mengatakan bahwa kesepakatan tersebut “benar-benar memastikan bahwa Stan, melalui teknologi digital dan rekaman arsip dan bentuk lainnya, akan tinggal di tempat yang paling penting, film-film Marvel, dan Taman hiburan Disney.”

Mari kita perjelas tentang ini: Selama hidupnya, Stan Lee sepenuhnya terlibat dalam mengubah dirinya dari seseorang menjadi sebuah merek. Itu kembali ke hari-hari awal Marvel, jauh sebelum dia diundang untuk menjadi cameo di setiap film yang tampaknya bahkan terkait dengan komik superhero, ketika dia menggambarkan dirinya dan pekerja lepas dan staf Marvel lainnya sebagai karikatur yang cerdik dalam editorial dan komik; ketika dia menjauh dari menulis atau mengedit komik secara langsung pada pertengahan 1970-an, dekrit di seluruh perusahaan diberlakukan sehingga setiap terbitan akan dimulai dengan logo yang menampilkan versi tanda tangannya bertuliskan “Stan Lee Presents”. Setelah berkarier yang mencakup pembuatan bersama Spider-Man, Iron Man, Hulk, Avengers, X-Men, dan bahkan Willie Lumpkin dan Hedy Wolfe, karya terbesar Stan Lee, hampir pasti, adalah “Stan Lee”.

Namun, ada sesuatu yang sangat aneh tentang gagasan bahwa Lee akan terjebak di alam baka yang menjual produk-produk Marvel setidaknya selama dua dekade berikutnya, terlepas dari lelucon yang dibuat tentang bagaimana dia menghabiskan waktunya di Bumi. Kebangkitan Lee berbeda dari rekreasi digital aktor seperti Peter Cushing atau Carrie Fisher dalam film Star Wars Disney, atau hologram anumerta dari rapper mati yang muncul di Coachella. Masing-masing kasus tersebut, yang menyeramkan dan tidak perlu, adalah perayaan dan rekreasi dari karya subjek mereka, menggunakan karya literal dari karya tersebut untuk membangun pertunjukan digital.

Sebaliknya, ini hanyalah perpanjangan dari transformasi Lee selama bertahun-tahun menjadi lebih dari sekadar boneka perusahaan, berdagang berdasarkan nostalgia penggemar dan niat baik masa lalu untuk meyakinkan penonton bahwa apa yang mereka tonton di layar memiliki persetujuan dari orang aslinya. House of Ideas yang digambarkan sendiri, dengan agensi atau masukan yang bahkan lebih sedikit daripada yang bisa ditawarkan Lee ketika dia masih hidup.

Kematian Lee di penghujung 2018 memang menyedihkan infonya bisa disimak di situs www.theglobalcouple.com terutama bagi mereka yang benar-benar mengenal sang maestro komik secara pribadi namun itu memang mengakhiri masa sulit dan tragis dalam hidupnya. Di tahun-tahun terakhirnya, tuduhan Lee menderita pelecehan orang tua mulai beredar bahkan ketika profil publiknya tumbuh lebih besar dari sebelumnya.

Stan Lee akan “hidup” di film-film Marvel dan taman hiburan Disney yang tidak pernah benar-benar hidup sejak awal. Stan Lee yang asli layak mendapatkan yang lebih baik daripada dikenang sebagai maskot yang dapat diprogram, siap untuk mengiklankan apa pun yang diminta oleh merek tersebut.

Pencipta Pahlawan Super Stan Lee Dihormati Di Hollywood

Pencipta Pahlawan Super Stan Lee Dihormati Di Hollywood – Raksasa buku komik Stan Lee, yang memimpikan ikon budaya pop seperti Spider-Man, Iron Man, Hulk, Black Panther, dan banyak lainnya, telah dihormati di Hollywood oleh ratusan penggemar dan selebritas.

Pencipta Pahlawan Super Stan Lee Dihormati Di Hollywood

stanleeslacomiccon – Lee, yang meninggal pada bulan November pada usia 95 tahun, melihat tinta-di-kertasnya, karakter komik pulp tumbuh menjadi pembuat uang film. Dia terkenal membuat penampilan cameo di hampir semuanya.

Sutradara film Amerika Kevin Smith, yang terkenal dengan film Chasing Amy and Clerks dan program televisi Comic Book Men, menjadi pembawa acara penghormatan di TCL Chinese Theatre.

“Sepertinya tidak akan pernah seperti ini lagi dan saya tidak hanya berbicara tentang profesionalisme murni dari hasil kerjanya. Pikirkan tentang seluruh alam semesta karakter yang dia ciptakan. Itu tidak akan diduplikasi lagi,” kata Smith kepada Reuters.

Aktor Wesley Snipes, yang memerankan karakter Marvel Comics Blade, berkata: “Dia adalah inspirasi bagi kita semua seniman kreatif untuk mengingatkan kita bahwa kreativitas Anda tidak pernah sia-sia dan cepat atau lambat Anda akan bertahan cukup lama, saya tidak tahu. bioskop, hologram, AR, VR, sesuatu akan datang dan seluruh dunia akan melihat keajaibanmu.”

Baca Juga : Meninggalnya Stan Lee, Sang Pencerita Ulung 

Joe Quesada, sesama penulis buku komik dan pemimpin redaksi terlama kedua di Marvel Comics setelah Lee, berkata: “Stan sangat progresif di tahun 60-an. Dia benar-benar merasakan budaya anak muda dan ke mana arah dunia.”

Taboo, dari The Black Eyed Peas, yang membuat buku komik bersama Lee, memuji karier mendiang pembuatnya.

“Hanya ada beberapa tokoh dalam sejarah hiburan dan penceritaan yang sama ikoniknya dengan Stan Lee Jim Henson, Walt Disney, Stan Lee. Itu hanya bagaimana itu, ”katanya.

“Stan Lee, seorang pahlawan super dengan haknya sendiri, berfungsi untuk menginspirasi pahlawan sehari-hari. Pengadilan mendesak para pihak untuk memperlakukan warisannya dengan hormat dan berhenti terlibat dalam litigasi yang tidak pantas.”

Kutipan itu berasal dari kesimpulan perintah pedas Hakim Pengadilan Distrik AS Otis Wright pada hari Kamis yang menolak gugatan yang diajukan oleh J.C. Lee.

September lalu, hampir setahun setelah jenius buku komik itu meninggal pada usia 95 tahun, putrinya mengajukan tuntutan untuk merebut kembali sebagian besar kekayaan intelektual ayahnya. Keluhan tersebut berfokus pada periode kehidupan Stan Lee yang dimulai pada pertengahan tahun 90-an ketika dia berpisah dari Marvel dan, selama puncak ledakan dot com, memulai perusahaan produksi dan pemasaran dan menetapkannya sebagai kekayaan intelektual. Beberapa tahun kemudian, entitas tersebut Stan Lee Media Inc. mengajukan kebangkrutan, dan Lee pindah ke POW! Hiburan dan, akhirnya, reuni dengan Marvel.

J.C. Lee menuduh beberapa kesepakatan pergantian abad itu curang dan beberapa aset diambil secara tidak sah dari SLMI. Dia juga menuduh bahwa POW! mengambil keuntungan dari ayahnya selama tahun-tahun terakhir hidupnya.

Hakim Wright sudah cukup melihat. Dia mengatakan validitas perjanjian 1998 Stan Lee yang memberikan hak kepada SLMI telah digugat berulang kali, dan bahwa pengadilan telah mencapai kesimpulan tentang ketidakabsahan dan penghentian yang tepat dari kontrak tersebut. Seperti dewan direksi dan pemegang saham SLMI, J.C. Lee berada di pihak yang kalah.

Tapi itu tidak berhenti di situ karena hakim menunjukkan bagaimana J.C. Lee mengakui bahwa dia telah “bergabung” dengan SLMI sebelum setuju dengan para terdakwa bahwa pengaduannya adalah hal yang sembrono. “Pengadilan merasa sangat tidak masuk akal untuk mengajukan gugatan berdasarkan masalah yang diperdebatkan dan dianalisis di lebih dari lima pengadilan distrik federal selama dekade terakhir,” tulis pendapat tersebut.

Lee dihukum sebesar $1 juta, yang juga akan merugikan pengacaranya yang dipimpin oleh penasihat utama Jonathan Freund. Hakim menemukan mereka sangat bertanggung jawab atas $ 250.000 dari jumlah tersebut setelah pada dasarnya menolak anggapan yang mereka yakini bahwa kasus ini memiliki manfaat yang kuat.

Menanggapi perkembangan tersebut, presiden POW! Gill Champion berkata, “Kami merasa dibenarkan oleh keputusan Pengadilan hari ini,” menambahkan, “Kami senang akhirnya melupakan proses pengadilan yang buruk ini dan melanjutkan untuk melestarikan warisan pria hebat ini. dan mengembangkan inventaris besar kekayaan intelektual yang ditinggalkannya. Komitmen POW! untuk menghormati dan melestarikan warisan Stan Lee belum dan tidak akan goyah.”

Meninggalnya Stan Lee, Sang Pencerita Ulung

Meninggalnya Stan Lee, Sang Pencerita Ulung – Roket yang ditumpangi Reed Richard, Susan, Johnny, dan Ben mengalami kecelakaan. Mereka berhasil selamat, tetapi kejanggalan-kejanggalan mulai menimpa mereka. Ben, yang terus menyalahkan Reed karena kejadian itu, marah dan berubah menjadi manusia batu. Susan kaget, begitu pula Reed. Namun, Susan lebih kaget Reed bisa melar seperti karet saat mencoba menenangkan Ben.

Meninggalnya Stan Lee, Sang Pencerita Ulung

stanleeslacomiccon – Seketika ia langsung bertanya-tanya, “Apa yang telah aku lakukan? Apa yang terjadi denganku? Apa yang terjadi dengan kita semua?” Fragmen itu terdapat dalam komik Fantastic Four #1 (1961) keluaran Marvel Comics. Ini adalah komik yang bisa dibilang sebagai pengubah peruntungan Stan Lee, sang penulis cerita. Sebelumnya, setelah berkecimpung di dunia komik sekitar 20 tahun dan tak kunjung menangguk kesuksesan yang diharapkan, Stan ingin menyudahi kariernya. Namun, istrinya terus mendorong untuk menulis dengan cara yang paling disukainya. Stan akhirnya mengurungkan pensiun.

Fantastic Four lantas dibuat sesuai gaya Lee dan meledak di pasaran. Menurut Stepen Krensky, dalam Comic Book Century: The History of American Comic Books, Fantastic Four laris karena berbeda dengan komik manusia super pada umumnya. Selain tidak mempunyai identitas rahasia, masalah yang dihadapi para tokoh utama dalam Fantastic Four juga begitu dekat. Singkat kata, mereka sangat manusiawi. “Dua dari empat tokoh itu bersaudara, dua di antaranya saling jatuh cinta, dan mereka semua adalah teman dekat. Setiap tokoh mempunyai kekurangan dan masalah masing-masing di mana membuat komik tersebut semakin menarik,” tulis Krensky.Sejak saat itu, Stan Lee tahu betul bagaimana caranya merancang formula yang tepat untuk membuat komik tentang manusia super: manusia nyata, masalah nyata, dan kekuatan super.

Baca Juga : Yang Terbaik Dari Buku Komik Marvel Stan Lee 

Karya-Karya yang Dekat Dengan Kehidupan Nyata

seringkali, Stan pernah mengatakan, “Hampir semua yang pernah aku tulis, aku bisa menulisnya dalam sekali duduk. aku adalah seorang penulis yang mampu menulis cepat. Barangkali bukan yang terbaik, tapi yang tercepat.” Pernyataan pria kelahiran 28 Desember 1922 tersebut barangkali berlebihan, tapi Stan jelas seorang penulis yang tidak bisa dianggap remeh. Karya-karya Shakespeare, Mark Twain, hingga Arthur Conan Doyle, yang ia lahap saat masih berusia 10 tahun, membantunya untuk menjadi seorang pencerita handal.

Pria yang lahir dan tumbuh di New York ini pintar menciptakan watak karakter, cerdik menempatkan isu sosial, hingga tahu betul bagaimana caranya membuat komik yang relevan dengan para pembacanya. Lihatlah bagaimana ia mengembangkan Tony Stark, tokoh utama dalam komik Iron-Man. Ia pintar memainkan kontradiksi. Dalam Iron-Man, Tony adalah seorang protaganis dengan tingkat kecerdasan yang nyaris tiada banding, tapi tingkat kesombongannya begitu menyebalkan. Yang menarik, hampir dari semua tokoh pahlawan super yang diciptakan oleh Stan, Tony Stark adalah salah satu karakter yang sedikit melenceng ketimbang karakter lain.

Secara kasat mata, Stark memang tidak memiliki kekuatan super. Ia tidak bisa terbang, tidak bisa berubah menjadi makhluk sangar karena radiasi, juga tidak bisa menghilang. Tetapi jika dilihat secara mendalam, melalui Tony Stark, Lee seolah ingin menggambarkan bahwa seorang manusia biasa juga bisa menjadi manusia super: Stark menggunakan otaknya agar ia mampu menjadi Iron-Man. Selain itu, Stan juga cukup cerdik dalam memasukkan isu-isu sosial dalam kehidupan nyata ke dalam komik. Inti cerita dari X-Men adalah tentang sekelompok manusia yang memiliki kelainan dan tidak diterima oleh masyarakat umum. Mereka lantas dikucilkan. Alasannya sederhana: karena kelainan alamiah itu, mereka tidak dianggap sebagai manusia.

Namun, siapa mengira jika mereka ternyata mempunyai kekuatan super, yang justru bisa berguna dalam kehidupan manusia? Di dunia nyata, diskriminasi seperti itu, terutama menyoal perbedaan ras, bukan sebuah barang baru. Melalui X-Men, Lee kemudian mencoba mengingatkan bahwa setiap manusia seharusnya dianggap setara.Kemudian, dari sekian banyak tokoh manusia super yang pernah diciptakan Lee, Spider-Man bisa dibilang sebagai yang terbaik. Bahkan menurut Vulture, Spider-Man adalah pahlawan super paling ikonik dalam jagat Marvel.

Dimatangkan selama berbulan-bulan bareng Steve Ditko, Spider-Man mempunyai pesan fundamental yang sangat mengena: Tidak peduli seberapa kuat diri Anda, Anda tidak bisa mengenyahkan kelemahan Anda. Peter Parker, pria di balik kostum Spider-Man, digambarkan sebagai seorang anak muda yang cerdas tapi kere. Dan seperti anak muda pada umumnya, ia masih begitu labil. Ia masih suka pamer kekuatan dan tidak pernah serius dalam menggunakan kekuatan supernya. Singkat kata, ia semula menggunakannya hanya untuk bersenang-senang. Namun, semua itu berubah ketika ia membiarkan seorang penjahat kabur begitu saja.

Penjahat itu lantas membunuh paman Peter, membuatnya menyesal setengah mati. Ia kemudian sadar bahwa “di balik kekuatan yang besar juga terdapat tanggung jawab yang tak kalah besar”. Kelak, kalimat tu menjadi salah satu kalimat terbaik yang pernah ditulis oleh Stan Lee. Dan saat ia meninggal pada Senin 18 November 2018, Stan sudah menuntaskan tanggung jawabnya sebagai seorang pencerita. Melalui karya-karyanya, ia berhasil menghibur banyak orang, juga meyakinkan kepada siapa saja bahwa setiap orang bisa menjadi manusia super. Bagi Stan, barangkali itu adalah salah satu hal paling penting yang pernah ia lakukan sepanjang hidupnya.

Yang Terbaik Dari Buku Komik Marvel Stan Lee

Yang Terbaik Dari Buku Komik Marvel Stan Lee – Komik Stan Lee hampir tidak mungkin. Dia adalah penulis utama kadang-kadang, satu-satunya untuk Marvel pada 1960-an ketika perusahaan itu menjadi Marvel Comics . Dia terlibat dalam pembuatan bersama hampir semua karakter perusahaan yang paling terkenal, dari Spider-Man hingga X-Men, dengan Iron Man, Hulk, Thor dan Avengers di antaranya, untuk menyebutkan beberapa.

Yang Terbaik Dari Buku Komik Marvel Stan Lee

stanleeslacomiccon – Karyanya sekaligus lucu, melodramatis, dan memesona dengan mudah, sementara dia dan banyak kolaboratornya mendefinisikan ulang seluruh genre pahlawan super. Berikut adalah kira-kira 300 buku komik Lee yang paling penting, dan yang lebih penting, paling menyenangkan, untuk diselami jika Anda belum mencicipi karyanya.

Fantastic Four

Salah satu dari dua seri tanda tangan Lee di Marvel, seratus edisi pertama Fantastic Four adalah blok bangunan Marvel Universe seperti yang diketahui penggemar sekarang mereka berisi penampilan pertama Black Panther, Inhumans, Watcher dan Adam Warlock (dengan kedok Dia, nama yang indah) dan banyak lainnya. Itu juga menunjukkan bagaimana Lee dan co-creator Jack Kirby mengerjakan seperti apa komik Marvel itu seharusnya terlihat dan terdengar. Secara keseluruhan, seratus isu adalah potret menarik dari evolusi Marvel sebagai perusahaan dan estetika, dan genre pahlawan super secara keseluruhan.

Amazing Spider-Man

Karya penting Stan Lee lainnya , Amazing Spider-Man, melihat Stan Lee (dan Steve Ditko dan John Romita) menyempurnakan formula Marvel dalam hal sinetron dan melodrama; segala sesuatu tentang 100 masalah pertama serial ini berhasil membuat drama pribadi seorang remaja yang semakin tidak kutu buku terasa seperti kisah paling penting di dunia, sebagian karena terkadang memang demikian . Akar dari semua jenis budaya pop dapat ditelusuri kembali ke komik-komik ini, yang tetap tidak teratur, lucu, dan mendebarkan saat ini seperti saat dibuat setengah abad yang lalu.

The Incredible Hulk

Tidak semua yang disentuh Stan di masa-masa awal Marvel berubah menjadi emas. Memang, seri Hulk pertama dibatalkan setelah hanya enam edisi, dan karakter tersebut pindah ke seri antologi Tales to Astonish sementara Marvel menyelesaikan kekusutannya.

Baca Juga : Komik Stan Lee Terbaik Yang Perlu Kalian Ketahui

Tapi apa yang terjadi dalam enam masalah ini adalah sesuatu yang layak dipelajari, karena Lee dan Kirby secara konsisten mengerjakan ulang formula dan konsep di balik karakter untuk membuatnya bekerja, mengambilnya dari sesuatu yang mendekati horor dan memainkannya setiap kali mereka mulai.

Journey Into Mystery/Thor

Sementara Thor lebih merupakan karya Jack Kirby daripada Stan Lee — Lee bahkan tidak menulis naskah pada tahun awal publikasi, dan di tahun-tahun terakhir, memungkinkan Kirby untuk mengambil kendali plot yang lebih besar dan lebih besar, menghasilkan beberapa cerita kosmik yang benar-benar dibuat. diberitahu ini adalah seri yang memungkinkan Lee untuk sepenuhnya memanjakan rasa laparnya untuk bekerja besar, dengan dialog faux-Shakespeare dan judul sok tingkat kosmik yang memperjelas betapa menyenangkannya dia membawa perjuangan dewa-dewa norse kuno ke kehidupan. Bahkan setelah bertahun-tahun, itu adalah ledakan untuk dibaca, dengan perasaan bahwa Lee dan Kirby sama-sama bersenang-senang membuat cerita.

The Silver Surfer

The Silver Surfer Karakter pendukung yang diperkenalkan tanpa peringatan oleh Jack Kirby dalam buku komik Fantastic Four Menjadi favorit Lee, hingga dia melarang penulis lain untuk menggunakannya tanpa izin tertulis. Serial akhir tahun 60-an ini adalah upaya yang agak gagal oleh Lee untuk membuat pernyataan penting dalam genre pahlawan super, tetapi ketulusan yang jelas dari ambisi Lee (yang mengejutkan, mengingat betapa sinisnya dia di bidang lain) tetap lebih dari sedikit kemenangan untuk ini.

Komik Stan Lee Terbaik Yang Perlu Kalian Ketahui

Komik Stan Lee Terbaik Yang Perlu Kalian Ketahui – Sulit untuk tentukan apa yang dinilai sebagai narasi Stan Lee terbaik, karena ia ialah kolaborator yang prima. Lee merupakan salah satu orang penulis, seorang pembikin gagasan, dan penulis dokumen yang bekerja dengan beberapa pendongeng terbaik dalam usaha ini untuk hidupkan watak dalam dongeng yang semakin besar ketimbang jumlah sisi mereka.

Komik Stan Lee Terbaik Yang Perlu Kalian Ketahui

stanleeslacomiccon – Dan dengan begitu, riwayat komik Stan Lee Marvel terbaik adalah kreasi dari beberapa bakat monumental yang lain dalam riwayat buku komik, dengan 2 membubung semakin besar dari lainnya: Jack Kirby dan Steve Ditko.

Dengan keinginan maaf ke Don Heck, John Buscema, John Romita, dan banyak yang lain, bersama Kirby dan Ditko Lee membuat aktivitas terbaik. Tentunya ada pro-kontra sekitar semua kerjasama ini. Komunikasi kerja Lee dengan Ditko amat polemis, dan problem kerja sama Kirby/Lee masih jadi bahan pembicaraan seru sampai ini hari, dan tetap begitu selama-lamanya. Aku di sini tidak untuk membedah semuanya. Aku di sini cuma untuk merinci apa, untuk seorang yang barangkali tak begitu dekat dengan saat-saat awalnya Marvel , ialah fragmen terpenting dari kelompok aktivitas yang amat besar.

Aku memukul yang gede di sini. Bukanlah aku lupa mengenai komik awalnya Hulk , Avengers , Iron Man , atau Daredevil karena aku tak pernah menyebut itu, khususnya bila diputuskan keseluruhannya, sebagai kreasi terbaik Lee dan kolaboratornya masing-masing. Dan saat sebelum Anda membunuh aku, aku tidak berbincang mengenai watak tersebut, aku cuma berbincang mengenai badan aktivitas yang dibayarkan Stan Lee pada watak itu dengan kolaboratornya. Itu sesuatu yang apik, tapi sedikit dari itu, secara keseluruhan, ialah ragam bacaan yang legendaris dan krusial yang aku rasa beberapa buku lain ini.

Baca Juga : Pemilik Toko Buku Komik Mengenang Kebaikan, Keberanian Stan Lee

Sesuatu yang sama berlaku untuk Lee/Kirby X-Menseri. Sedangkan komponen krusial dari X-Men sebagai metafora terakhir untuk perjuangan terus-menerus menantang kefanatikan dalam semua memiliki bentuk lebih kurang telah ada semenjak awalnya, ide (dan kualitas narasi keseluruhannya) tidak betul-betul terealisasi. sendiri sampai tahun 1970-an, di bawah tuntunan pembuat lain. Itu cuma opini aku, tentunya, dan dengan semua langkah, tidak boleh sangsi untuk cari segala hal di atas, namun pada hal celah cakupan semata-mata, dan sebagai atraksi terbaik dari ragam kemampuan yang terdapat di saat-saat awalnya Marvel, aku memberikan Anda beberapa cerita ini oleh Stan Lee, Jack Kirby, Steve Ditko, John Buscema, John Romita, dan sebagainya

Fantastic Four

Untuk beberapa pembaca kekinian, narasi Fantastis Four paling dahulu barangkali tidak mempunyai pengaruh sebagaimana yang Anda harap, karena jika narasi itu pada intinya mendeskripsikan ulangi komik superhero. Tetapi percayalah, ini merupakan dasar dari semua Marvel Universe, dan awalan yang pas dari salah satunya kerjasama paling besar di semua komik dengan Stan Lee dan Jack Kirby.

Tapi bila dua jilid pertama ( Koleksi Fenomenal Empat Epik: Majalah Komik Paling besar Dunia dan Koleksi Fenomenal Empat Epik: Gagasan Induk Doctor Doom , yang kurang lebih adalah tiga tahun awal buku ini) paling kering untuk Anda, karena itu cuma teruskan dan lompat langsung ke Fantastis Four Epic Collection: The Coming of Galactus, saat itu merupakan Lee dan Kirby mendapati diri mereka tengah berbunga-bunga.

Di titik ini dalam seri ini, Anda akan mendapati semakin banyak gagasan per halaman ketimbang umumnya komik yang umumnya dibikin dalam satu tahun, dan buku ini betul-betul memperoleh gelar “Majalah Komik Paling besar Dunia” dengan “Trilogi Galactus” yang legendaris. Dan sedangkan “Trilogi Galactus” tersebut kerap (secara tepat) dilansir sebagai pucuk team Lee / Kirby, volume ini disudahi dengan “Pria Ini, Monster Ini” yang barangkali adalah contoh yang lebih bagus dari apa yang dapat dilancarkan Lee dan Kirby dengan watak sangat hebat, bahkan juga saat nasib planet tidak ditaruhkan.

Dan sesuatu yang mengagumkan mengenai volume itu? Itu tetap 1/2 jalan dari narasi Lee/Kirby Fantastis Four. Akan tetapi saat sebelum aku menyelami lebih dalam mengenai kerja sama Lee/Kirby, atau beberapa tahun Lee/Ditko, terdapat sebuah peralihan singkat yang patut dilancarkan

Silver Surfer

Sekarang ini, tidak ada Koleksi Epik untuk paruh ke-2 dari seri Lee/Kirby Fantastis Four (akan tetapi, Anda bisa mendapatinya di bermacam volume Marvel Masterworks). Namun yang ada ialah Silver Surfer Epic Collection: When Calls Galactus. Apa yang dibayarkan volume ini merupakan cetak ulangi semua performa awalnya Silver Surfer pada dua tahun kedepan atau lebih dari Fantastis Four. The Surfer di sini yaitu figur yang lebih asing ketimbang yang hendak ia alami kelak, lebih sebab dampak Jack Kirby yang tetap bersambung pada watak yang ia buat.

Teruskan dengan Silver Surfer Masterworks Vol. 1 , di mana Lee dan aktris John Buscema memperbaiki background Norrin Radd dan memberikannya sedikit banyak kehidupan interior. Ini betul-betul cerita yang pada intinya mendeskripsikan Surfer sepanjang tersisa riwayat budaya popnya, dan John Buscema di pucuk kemampuan artistiknya sendiri ialah sajian riil untuk disaksikan, bahkan juga saat Lee ambil watak Surfer sedikit lebih mendalam dari akar yang mencoba dimasukkan Jack Kirby kepadanya. Tetap, kunci dari cerita awalnya Surfer ini merupakan “The Power and the Prize,” performa pertama Mephisto dari Marvel, dan contoh krusial dari talenta Lee untuk sinetron tinggi dan diskusi melodramatis.

Sebagai bonus, Anda betul-betul harus mengecek Silver Surfer: Perumpamaan , di mana Lee berpartner dengan seniman komik idealis Prancis Moebius, untuk bercerita sebuah cerita pendek, akan tetapi memiliki bobot dan menarik, yang memadankan kesan akhir jaman Galactus dengan fanatisme agama.

Thor

Sedangkan narasi Thor paling dahulu (dihimpun dalam Thor Epic Collection: God of Thunder ) barangkali berasa sedikit tidak mudah untuk dimengerti oleh pembaca kekinian, sering memakai majas penceritaan pahlawan super yang relatif tradisionil digabungkan dengan diskusi “tinggi” palsu-Shakespeare, teruslah sama mereka dan Anda akan dibanderol. Tetapi benar-benar, mulai dari sejak awalnya paling terlalu berlebih. Anda ketahui garis besar dari semua watak ini apabila tidak, Anda takkan membaca website ini, kan?

Anda ingin ledakan Lee / Kirby yang murni dan tanpa filter yang lain? Mulai dengan Thor Epic Collection: The Wrath of Odin , yakni saat Thor membuat mash-up mitologi dewa kosmik Marvel Cinematic Universe, komplet dengan beberapa tokoh MCU yang telah dikenali seperti Destroyer, Ego, Living Planet, dan banyak Loki. Seperti When Calls Galactus , Anda memperoleh Jack Kirby dalam perform terbaik, dan benar-benar sangat hebat jika pasangan ini sanggup hasilkan Thor dan Fantastis Four tiap bulan. Turuti saja itu dengan Thor Epic Collection: To Wake the Mangog untuk mash-up mitologi kosmik yang lebih banyak. Dan Lee/Kirby Fantastis Fouradalah dasar sejatinya dari Marvel Universe sebagaimana yang kita mengetahui, kerjasama mereka di Thor sama mengagumkannya.

Pada intinya, bila Anda menyenangi semua kebaikan visual rasa komik yang edan di Thor: Ragnarok , Anda tentu ingin terima setumpuk ini.

Captain America

Tidak, Stan Lee tidak mempunyai peran dalam membangun Captain America (tetapi Jack Kirby percaya melakukan). Tetapi Lee BENAR-BENAR membawa datang dari penerbitan limbo pada awal 1960-an. Dan itu merupakan konsentrasi dari Captain America Epic Collection: Captain America Lives Again , tampilkan cerita-kisah yang pertama kalinya bawa Captain America balik ke kesadaran khalayak.

Diawali dengan Avengers #4 dan lantas diteruskan dengan narasi Tales of Suspense yang tampilkan Steve Rogers (saat sebelum Marvel cukup optimis dirinya bisa menjaga titelnya sendiri), ini, bahkan juga barangkali lebih dari narasi asli Joe Simon/Jack Kirby Cap dari 1940-an, ialah titik 0 untuk pendukung Captain America.

Kurang lebih 1/2 dari narasi bermasalah dengan Cap sesuaikan balik ke dunia kekinian dan perasaan bersalah yang sangat hebat atas nasib Bucky Barnes, dengan beberapa diskusi introspektif dan penelusuran jiwa ciri khas Lee. Sedangkan itu, Kirby tampilkan beberapa episode pertempuran paling sensasional yang sempat diperlihatkan. Volume ini berisikan banyak narasi Captain America kesukaan aku, dan untuk uang aku, itu merupakan Cap definitif. Seperti yang dibayarkan Lee dan Kirby di Fantastis Four dan Thor , ini murni penjelajahan superhero berbaju sebagai tingkat “membumi” sebagaimana yang barangkali pernah Anda saksikan dari team itu.

Doctor Strange

Ada beberapa team inovatif berpotensi yang menyempatkan diri untuk Sorcerer Supreme ( kami sudah menulis mengenai banyak pada mereka di sini), tapi tidak ada yang menyamakan narasi asli Lee/Ditko. Apes, mereka barangkali akan mengaku bila Anda menanyakan ke mereka.

Kerja sama inovatif Stan Lee dengan Steve Ditko sering sulit, dan barangkali tidak ada yang lebih tegang ketimbang kerjasama mereka di Doctor Strange. Ditko pasti memiliki pendapat jika saran Lee dalam narasi itu amat kurang. Dan sedangkan cerita-kisah ini tidak terhapuskan dicap dengan style Ditko dan kesensitifan filosofis, bahkan juga barangkali lebih dari aktivitas mereka di Spider-Man, akan tetapi diskusi liris Lee dan inventif, nama aneh untuk banyak piranti magic, dimensi, dan setan yang isi beberapa cerita ini yang menolong memberikan Stephen Strange identitas antiknya. Omong-omong, bila Anda memerlukan daftar mantra sichir yang lengkap dalam narasi Doctor Strange awalnya ini, Anda harus betul-betul mengeceknya.

Aku sudah lama memiliki pendapat jika tidak ada tiga ugkap yang semakin besar dengan bahasa kekinian kita selainnya “seri komplet” itu merupakan penyebabnya Anda harus tempelkan Koleksi Doctor Strange Epic: Master of the Mystic Arts di rack Anda.

Pemilik Toko Buku Komik Mengenang Kebaikan, Keberanian Stan Lee

Pemilik Toko Buku Komik Mengenang Kebaikan, Keberanian Stan Lee – Terlepas dari Spidey Senses dan kumpulan gadget web-slinging-nya, Peter Parker yang membuka kedoknya menghadapi masalah yang serupa dengan banyak remaja culun pembaca komik.

Pemilik Toko Buku Komik Mengenang Kebaikan, Keberanian Stan Lee

stanleeslacomiccon – Ada intimidasi terus-menerus oleh bintang sepak bola sekolah menengah Eugene “Flash” Thompson, dan kebutuhan untuk berurusan dengan bos yang mengejek di Daily Bugle untuk mendapatkan sedikit uang saku dan untuk membantu ibu angkatnya, Bibi May.

Dan meskipun dia sering bertarung melawan penjahat seperti Sandman dan Doctor Octopus, dia juga sering bertarung melawan perasaan atau penolakan dan keterasingan saat dia tumbuh baik selama masa remajanya maupun dalam kekuatan supernya.

Membaca “Amazing Fantasy, No. 15,” dirilis pada Agustus 1962, dan melihat dirinya sendiri sebagai “remaja culun” tercermin dalam halaman-halaman bergaya, saat itulah Rembert Parker, yang kemudian bertemu dan bekerja dengan pahlawan pencipta Stan Lee, menyadari dia telah menemukan sesuatu yang istimewa.

Baca Juga : Fakta Menakjubkan Tentang Stan Lee Yang Belum Kalian Ketahui 

“Siapa yang bisa berhubungan dengan miliarder yang mengencani model fesyen dan berkeliling dengan Batmobile yang dibuat-buat?” kata Parker. “(Tapi) Peter Parker benar-benar geek, yang dipilih oleh pemain sepak bola. Dia adalah kutu buku yang sempurna dan saya akan mengatakan saya bisa mengidentifikasi dengan Peter.

Di antara pencapaiannya yang luar biasa dalam komik yang selamanya mengubah wajah para pahlawan super, Parker mengatakan kemampuan Lee untuk menunjukkan para pahlawan itu sebagai manusia yang berurusan dengan masalah manusia yang jelas adalah apa yang mendorong ratusan ribu anak muda ke apotek dan toko soda mencari masalah terbaru selama periode tersebut. 1950-an dan 60-an.

“Tidak ada komik yang pernah melakukan itu sebelumnya,” kata Parker.

Lee, pencipta pahlawan super termasuk Spider-Man, Fantastic Four, Doctor Strange dan Black Panther dan kepala penulis Marvel Comics, meninggal hari Senin.

Bagi Parker, kerugian itu bersifat pribadi. Pertama, kematian Lee meninggalkan lubang di komunitas tempat Parker mendedikasikan hidupnya melalui tokonya, Salinan Pembaca, di Anderson.

Tapi lebih dari itu, itu adalah kehilangan seseorang yang dia anggap sebagai pahlawan super kehidupan nyata – yang menurut Parker adalah pria culun dan tersenyum lebar yang diungkapkan melalui ratusan wawancara dan profil.

Parker pertama kali bertemu Lee saat dia berjalan melintasi kampus Universitas Vanderbilt di Nashville dan melihat sang pencipta duduk di bawah pohon berbicara dengan sekelompok sesama pecinta komik.

“Saya pergi dan menggumamkan sesuatu tentang namanya dan Stan tersenyum dan melambai dan mengundang saya untuk duduk dan berbicara dengannya,” kenang Parker. “Selama sekitar dua jam kami menghujani Stan dengan pertanyaan dan mendengarkan dia bercerita tentang industri buku komik dan pahlawan kami.”

Saat itulah Parker mengajukan pertanyaan yang telah mengganggunya selama berabad-abad: Apa yang terjadi dengan “Kekaisaran Rahasia” di awal komik Hulk?

Parker mengingat tanggapan Lee yang selalu ramah: “Oh, benar, saya lupa tentang mereka.”

“Yang paling membuat saya terkesan tentang Stan adalah betapa ramah dan menariknya dia di hadapan sekelompok mahasiswa secara acak,” kata Parker. “Dia tampaknya sangat menikmati berbicara dengan kami dan jelas merupakan penggemar berat komik seperti kami. Butuh beberapa dekade dan beberapa film hit sebelum orang lain mengetahuinya.

Pada tahun-tahun berikutnya, Parker menjalankan beberapa sesi tanda tangan di konvensi untuk Lee — yang tetap memiliki wajah penyambutan yang sama seperti yang dia temui di lapangan.

“Dia memperlakukan anak-anak yang akan menghasilkan ‘Ravagers, No. 1’, yang hanya akan bernilai 25 sen, sama seperti seseorang yang mendapatkan ‘Daredevil, No. $2.500),” kata Parker. “Karena bagi Stan ini bukan tentang mencoba menjualnya. Dia senang dengan cerita dan pekerjaannya. Itu bukan tentang menjualnya.

Menghadapi kenyataan

Bersama skuadron pahlawan super impiannya, Lee meninggalkan warisan komik yang berhubungan dengan topik yang dianggap tabu pada saat itu.

Pada tahun 1972, dalam “The Fantastic Four, No. 119”, tim pahlawan super menemukan dirinya berada di negara fiktif Rudyarda, analog dengan Afrika Selatan. Di panel terakhir komik, The Thing terlihat mendobrak pintu yang mengklaim “khusus Kaukasia”.

“Mereka berurusan dengan beberapa masalah yang muncul yang tidak menjadi fokus orang lain,” tambah Parker.

Lebih dari sekadar mencerminkan “pembaca tradisional”, Parker juga menunjukkan saat-saat komik Lee akan membahas masalah tabu lainnya.

Ambil contoh X-Men, yang sering dikutip sebagai kiasan yang tidak terlalu terselubung untuk komunitas LGBT. Di awal tahun 90-an, Marvel memperkenalkan “Virus Warisan”, penyakit fatal yang hanya menyerang orang dengan “Faktor-X”, atau gen yang memberi mutan kekuatan mereka.

“Marvel Comics selalu (terlibat) dengan peristiwa terkini,” katanya. “Dengan Legacy Virus kesejajarannya tidak dapat disangkal.”

Milik Parker yang paling berharga, di antara banyak buku komik kuno dan bertanda tangannya dari pencipta sepanjang sejarah, adalah surat ucapan terima kasih yang dia terima dari Lee karena mengirimkan poster Spider-Man kepada pencipta yang dia tahu tidak dimiliki Lee.

Surat itu ditandatangani dengan slogan pribadi Lee, “Excelsior,” yang, meskipun Lee kesulitan untuk memberikan definisi definitif, sering disebut berarti “selalu naik” dalam bahasa Latin.

Dan tekanan untuk selalu melakukan yang lebih baik, terlepas dari konsekuensinya, yang akan selamanya terikat pada Lee di benak Parker.

Ambil edisi selanjutnya dari “The Amazing Spider-Man”, di mana pahlawan web-slinging diminta untuk bergabung dengan Avengers, tetapi sebagai ujian Spider-Man harus mengambil The Hulk. Tapi begitu Spidey melihat monster hijau itu dan berbicara dengannya, dia menyadari bahwa dia bukanlah monster sama sekali hanya manusia yang disalahpahami dan berkonflik di bawah pegunungan otot yang bermutasi.

“Maksud yang ingin dia katakan adalah, hanya karena Anda mengatakan seseorang adalah monster, tidak membuat mereka menjadi monster,” katanya. Spidey akhirnya menolak untuk menangkap The Hulk dan dilarang bergabung dengan The Avengers.

“Jelas Stan berusaha membuat orang melihat bahwa mereka harus melakukan hal yang benar, berapa pun biayanya,” kata Parker. “Pahlawan Marvel selalu membayar harga untuk melakukan apa yang benar, tetapi mereka tetap melakukannya.

Fakta Menakjubkan Tentang Stan Lee Yang Belum Kalian Ketahui

Fakta Menakjubkan Tentang Stan Lee Yang Belum Kalian Ketahui – Legenda buku komik Kehidupan Stan Lee selalu merupakan buku terbuka. Rekan pencipta beberapa pahlawan super terhebat dan kisah paling dicintai sepanjang masa, Lee yang meninggal pada 12 November pada usia 95 tahun menjadi mitos dan lebih besar dari kehidupan seperti karakter di panel.

Fakta Menakjubkan Tentang Stan Lee Yang Belum Kalian Ketahui

stanleeslacomiccon – Pada tahun 2015, sekitar peringatan 75 tahun Marvel, Lee memiliki ide untuk merenungkan hidupnya sendiri, seperti yang dia katakan , “dalam satu bentuk yang tidak pernah digambarkan, sebagai buku komik atau jika Anda lebih suka, sebuah memoar grafis.

Hasilnya, diterbitkan oleh cetakan Touchstone dari Simon & Schuster pada tahun 2015, adalah Amazing Fantastic Incredible: A Marvelous Memoir yang ditulis oleh Lee bersama Peter David dan menampilkan karya seni oleh kartunis dan ilustrator Colleen Doran. Inilah 10 hal yang kami pelajari tentang Lee.

ISTRINYA JUGA JUGA PENCUKURNYA

Sebagai sedikit fakta yang dibuang, Stanley Martin Lieber (Stan Lee) mengungkapkan rahasia surai punggungnya yang licin di halaman kedua memoarnya. “Seluruh masa dewasaku, aku belum pernah ke tukang cukur,” tulisnya. “Joanie selalu memotong rambutku.”

KEPERCAYAANNYA BERASAL DARI IBUNYA

Lee menulis bahwa sebagai seorang anak dia suka membaca buku-buku Mark Twain, Sir Arthur Conan Doyle, Jules Verne, HG Wells, dan lain-lain, dan ibunya sering melihatnya membaca: “Saya mungkin mendapatkan kepercayaan diri saya dari kenyataan bahwa saya ibu mengira semua yang saya lakukan brilian.

Baca Juga : 10 Petarung Terpintar Di Marvel Comics

STAN LEE MUDA MENULIS OBITUARI

Sebelum menulis tentang kehidupan fantastis karakter fiksi, Lee menulis obituari antemortem untuk selebriti di sebuah kantor berita yang dirahasiakan di New York. Dia berkata bahwa dia akhirnya berhenti dari pekerjaan itu karena terlalu “menyedihkan”.

CAPTAIN AMERICA ADALAH BREAK BESAR PERTAMANYA

Satu minggu bekerja di Timely Comics, Lee memperoleh kesempatan untuk menulis komik Captain America dua halaman. Ia menulisnya bernama pena Stan Lee (sebagai nama resminya) dan memberikan judul “Captain America Foils the Traitor’s Revenge.” Dokumen komik komplet pertama kalinya akan masuk Captain America Edisi 5 , diedarkan 1 Agustus 1941.

DIA MENULIS FILM PELATIHAN UNTUK TNI BERSAMA DR. SEUSS

Setelah dipindahkan dari Angkatan Darat Signal Corps di New Jersey, Lee bekerja sebagai penulis drama di Divisi Film Pelatihan di Queens bersama delapan orang lainnya, termasuk beberapa orang yang kemudian menjadi sangat terkenal: penulis pemenang Penghargaan Pulitzer William Saroyan, kartunis Charles Addams (pencipta The Addams Family ), sutradara Frank Capra ( Mr. Smith Goes to Washington [1939] dan It’s a Wonderful Life [1946]) dan Theodor Geisel, lebih dikenal sebagai Dr. Seuss .

DIA MENOLAK OTORITAS KODE KOMIK DENGAN KOMIK ANTI NARKOBA

Di tahun 1971, Lee terima surat dari Departemen Kesehatan, Pengajaran, dan Kesejahteraan yang meminta untuk masukkan pesan anti-narkoba di salah satunya bukunya. Ia tiba dengan narasi Spider-Man yang mengikutsertakan teman dekatnya Harry yang salah gunakan pil karena putus. CCA takkan menyepakati narasi dengan segel mereka karena penyebutan beberapa obat, tapi Lee memberikan keyakinan penerbitnya, Martin Goodman, untuk selalu jalankan komik itu.

MASALAH PADA PRINTER MENJADI HULK HIJAU

Karakternya seharusnya berwarna abu-abu, tetapi menurut Lee, printer kesulitan menjaga konsistensi warna. “Jadi pada edisi #2,” tulis Lee, “tanpa penjelasan, dia berubah menjadi hijau.”

ISTRINYA MENGHANCURKAN TYPEWRITERNYA YANG BERHARGA

Menurut Lee, saat bertengkar, Joanie menghancurkan mesin tik yang dia gunakan untuk menulis edisi pertama karakter termasuk Spider-Man dan The Fantastic Four. “Ini terjadi sebelum eBay,” tulisnya. “Sayang sekali. Saya bisa saja melelang suku cadang dan membuat mint.”

KEBAKARAN MENGHANCURKAN WAWANCARA DAN KULIAHNYA

Ketika Lee memindahkan keluarganya ke Los Angeles, dia mendirikan sebuah studio di Van Nuys di mana dia menyimpan rekaman video pembicaraan dan wawancaranya, bersama dengan patung istrinya. Bangunan itu hilang karena kobaran api yang diyakini oleh pemadam kebakaran sebagai pembakaran, tetapi tidak ada yang pernah didakwa melakukan kejahatan tersebut.

CAMEO FILM MARVEL FAVORITNYA BERDASARKAN SALAH SATU DARI KOMIK

Dimulai dengan film Spider-Man pertama pada tahun 2002, Stan Lee membuat akting cemerlang cepat dalam film-film Marvel sebagai layanan untuk para penggemar. Dia mengatakan bahwa penampilannya di Fantastic Four: Rise of the Silver Surfer (2007) terinspirasi oleh kisah pernikahan Reed dan Sue Richards di Fantastic Four Annual Volume 1 #3 , di mana dia dan artis/penulis Jack Kirby berusaha untuk menabrak upacara tetapi digagalkan.

10 Petarung Terpintar Di Marvel Comics

10 Petarung Terpintar Di Marvel Comics – Banyak pahlawan terbesar Marvel bukanlah raksasa yang sangat kuat. Untuk setiap Thor di luar sana, ada lusinan pahlawan tingkat jalanan yang tangguh tetapi tidak dapat mengalahkan musuh mereka. Pahlawan-pahlawan ini harus mengandalkan keterampilan mereka untuk menang, dan banyak dari mereka telah menjadi ahli dalam pertempuran. Namun, beberapa membawanya ke level berikutnya, setelah mempelajari pelajaran yang sangat penting: petarung terpintar keluar hidup-hidup.

10 Petarung Terpintar Di Marvel Comics

stanleeslacomiccon – Menjadi petarung terlatih memang bagus, tetapi memiliki otak untuk mengetahui apa yang harus dilakukan dan kapan adalah kuncinya. Keahlian banyak pahlawan dalam pertempuran memungkinkan mereka mengalahkan musuh jauh di atas kelas berat mereka.

10. Cable Belajar Bertarung Dalam Situasi Mustahil

Cable tumbuh di masa depan yang mengerikan, yang diperintah oleh Apocalypse. Dia belajar untuk bertarung bersama Askani Sisterhood, yang terus-menerus berjuang melawan rintangan yang sia-sia. Dia menjadi ahli dalam aksi unit kecil dan taktik gerilya, serta menguasai pertempuran satu tangan dan tidak bersenjata. Kembali ke masa sekarang, dia membuktikan keahliannya sebagai tentara bayaran dan kemudian sebagai pemimpin X-Force.

Baca Juga : 10 Penjahat Marvel Dengan Kekuatan Yang Tidak Masuk Akal

Cable selalu tentang bertarung dengan lebih cerdas, bukan lebih keras. Dia pendukung serangan yang cerdas dan preemptive, dan dia tahu bagaimana menemukan kelemahan pada musuh dan markas mereka. Tahun-tahun Cable dikalahkan oleh pasukan Apocalypse terbayar, membuatnya menjadi ahli taktik yang cerdas dan petarung jenius.

9. Deadpool Lebih Cerdas Dari Yang Dibiarkannya

Sebagian besar gaya bertarung Deadpool adalah fakta bahwa dia tidak bisa mati. Dia dapat menghadapi situasi apa pun secara langsung dan keluar dari sisi lain, sering kali menumbuhkan kembali anggota badan pada saat dia tiba di sana. Tambahkan selera humor dan pandangannya yang gila tentang dunia, dan mudah untuk menganggap Deadpool sebagai orang idiot yang lebih bergantung pada faktor penyembuhannya daripada keahliannya. Namun, ini sepenuhnya salah.

Deadpool sangat pintar dan sangat terampil. Gaya bertarung angin puyuh kekerasannya adalah pilihan yang sangat cerdas baginya, dan dia ahli dalam menyelinap ke tempat-tempat di mana tidak ada yang menginginkannya. Jika sampai pada itu, Deadpool dapat menemukan cara untuk mengalahkan siapa pun yang dia lawan.

8. Kelangsungan Hidup Black Widow Bergantung Pada Kecerdasannya

Black Widow dilatih dan ditingkatkan di Red Room dan menghabiskan beberapa dekade sebagai mata-mata perdana Uni Soviet. Seluruh MO Janda adalah tentang menjadi lebih pintar dari siapa pun yang dia lawan. Dia dapat menilai musuh dengan pandangan sekilas dan dapat menemukan setiap kelemahan di markas musuh dengan mudah. Dia ahli dengan banyak senjata dan petarung tangan kosong yang ahli.

Kesuksesan Black Widow sebagai mata-mata dan pahlawan super adalah karena dia petarung yang cerdas. Dia tahu apa yang bisa dia lakukan, jadi dia menyesuaikan segalanya dengan itu. Dia tidak hanya selamat dari pertempuran yang seharusnya menjadi akhir hidupnya, tetapi dia bahkan memimpin Avengers, menunjukkan betapa bagusnya dia secara taktis.

7. Punisher Menang Karena Dia Lebih Cerdas Dari Lawan

Banyak pahlawan Marvel memiliki jumlah tubuh yang tinggi, tetapi hanya sedikit yang seproduktif Punisher dalam hal itu. The Punisher melakukan perang satu orang melawan kejahatan; dia selalu kalah jumlah dan persenjataan. Sangat mudah untuk berpikir dia hanya masuk ke setiap situasi dengan senapan mesin dan ribuan peluru, dan itulah mengapa dia menang, tetapi ini tidak akurat.

Pengalaman Frank Castle sebagai Marinir dan polisi berarti dia tahu manfaat memiliki rencana. Dia melakukan uji tuntasnya, menutupi targetnya dan mempelajari semua yang dia bisa sebelum dia menyerang. Ini telah membuatnya sukses melawan geng dan pahlawan super, dengan Punisher memiliki beberapa kemenangan mengejutkan atas para pahlawan yang seharusnya menyapu lantai bersamanya.

6. Daredevil Meninju Jauh Di Atas Kelas Beratnya

Daredevil bisa menjadi petarung yang brutal saat dia membutuhkannya. Dilatih oleh master seni bela diri Stick of the Chaste, Daredevil adalah petarung yang brilian. Keterampilan bertarungnya merupakan faktor besar dalam kesuksesannya; dia tahu sejuta cara untuk memukul seseorang dan setiap tempat untuk menyerang yang paling menyakitkan. Daredevil tidak pernah berhenti berpikir sepanjang pertarungan, menggunakan keahliannya untuk keuntungannya.

Selain itu, indera radar Daredevil memberinya keunggulan besar melawan musuh-musuhnya. Sangat sensitif, sampai-sampai dia bisa mengantisipasi apa yang akan dilakukan musuhnya selanjutnya. Gabungkan semua itu, dan jelas terlihat mengapa DD memiliki begitu banyak kemenangan melawan musuh yang sepertinya akan menghancurkannya.

5. Kecerdasan Iron Man Meluas ke Medan Perang

Iron Man adalah pahlawan yang hebat , dan keahlian tekniknya memberinya semua yang dia butuhkan untuk menang. Penemuan baju besinya membawanya ke pesta, tetapi keterampilan bertarungnya yang membuatnya tetap di sana. Siapa pun yang percaya bahwa Iron Man hanya menang karena teknologinya tidak tahu apa-apa tentang Tony Stark.

Iron Man terus mencari cara baru untuk menggunakan apa yang dia miliki untuk menang. Dia ahli dalam berpikir dengan cepat, menghasilkan solusi untuk masalah dalam pertempuran hanya dengan menggunakan apa yang dia miliki. Itulah yang membuatnya begitu mahir; dia memahami baju besinya dan sistemnya dengan sangat baik sehingga dia dapat berimprovisasi dalam pertempuran, menggunakannya dengan cara yang benar-benar baru dan tidak terduga.

4. Wolverine Memiliki Pengalaman Tempur Lebih Dari Seabad

Wolverine mungkin yang paling memberontak dari X-Men, tapi dia menebusnya dengan keterampilan. Wolverine adalah seorang tank, mampu bertahan dari apa pun, dan banyak orang mengabaikan keterampilan tempurnya karena hal ini, seperti yang mereka lakukan di Deadpool. Namun, Wolverine memiliki pengalaman lebih dari satu abad dalam pertempuran, berperang di setiap perang besar, bekerja sebagai mata-mata dan pembunuh, dan berkelahi di seluruh dunia.

Wolverine adalah ahli bela diri, mahir dalam senjata jarak dekat dan senjata api, dan dapat menyusup ke mana saja. Dia ahli dalam taktik unit kecil, dan dia bahkan lebih baik jika sendirian. Wolverine telah melupakan lebih banyak tentang pertempuran daripada yang diketahui kebanyakan orang, dan kecerdasannya di medan perang telah menyelamatkannya dan teman-temannya berkali-kali.

3. Cyclops Adalah Penguasa Medan Perang

Cyclops telah memimpin X-Men lebih lama dari siapa pun. Dia ahli taktik tim, kepemimpinannya memungkinkan grup untuk mengalahkan hampir semua musuh. Terlebih lagi, dia juga seorang guru ahli. Dia menciptakan program Ruang Bahaya yang melatih timnya, mengasah keterampilan mereka di medan perang. Cyclops selalu menganggap serius menjadi pemimpin X-Men, dan timnya menghormatinya karenanya.

Sendiri, Cyclops juga sangat berbahaya. Dia memiliki sabuk hitam di judo dan aikido, menjadikannya petarung tangan kosong yang sangat baik, dan dia telah menguasai ledakan optiknya. Cyclops tahu bagaimana menyatukan semuanya dalam pertempuran, mengejutkan musuh-musuhnya tidak hanya dengan taktiknya tetapi juga keganasannya dalam pertempuran.

2. Spider-Man Adalah Seorang Petarung Yang Cerdas Seperti Dia Seorang Penemu

Spider-Man adalah salah satu kue pintar. Dia menciptakan cairan dan penembak jaringnya dan membuat segala macam perangkat elektronik yang memanfaatkan indra laba-labanya. Kecerdasan ini meluas ke medan perang juga. Spider-Man memiliki kekuatan super, tapi dia jauh dari yang terkuat. Dia memenangkan pertarungan melawan orang yang seharusnya tidak dia miliki, semua karena dia lebih pintar.

Spider-Man tahu batas kemampuannya dan cara mengatasinya. Dia ahli dalam menggunakan semua yang ada untuk mengalahkan musuh-musuhnya, mencari cara paling cerdas untuk menang. Akal laba-labanya adalah faktor lain dalam hal ini, karena memungkinkan dia untuk selangkah lebih maju dari musuh-musuhnya, yang memberinya waktu untuk mencari cara untuk menang.

1. Captain America Menang Karena Cemerlang Di Lapangan

Captain America adalah pahlawan Marvel yang paling menginspirasi. Perannya dalam Perang Dunia II membuatnya menjadi legenda, dan dia membuktikan bahwa dia pantas mendapatkan perlakuan itu di masa sekarang, memimpin komunitas pahlawan super. Serum supersoldier Captain America membuatnya setinggi kesempurnaan fisik manusia, tapi dia bukan manusia super.

Ini tidak pernah menjadi masalah baginya karena Cap adalah orang terpintar di medan perang. Penguasaan taktiknya tak tertandingi, dan keterampilan bertarungnya brilian. Berbekal tamengnya yang terpercaya, Cap selalu menemukan cara untuk menang, meski tampaknya mustahil.

10 Penjahat Marvel Dengan Kekuatan Yang Tidak Masuk Akal

10 Penjahat Marvel Dengan Kekuatan Yang Tidak Masuk Akal – Penjahat adalah bagian integral dari Marvel Universe, dengan banyak jenis musuh yang marah di luar sana yang menimbulkan masalah bagi para pahlawan. Semua penjahat Marvel memiliki semacam kekuatan, kemampuan, atau atribut yang memungkinkan mereka untuk menantang para pahlawan, dan sementara Marvel biasanya dikenal sebagai Dua Besar yang lebih membumi, itu tidak berarti bahwa setiap penjahat masuk akal, dan bahwa berlaku ganda untuk kekuatan mereka.

10 Penjahat Marvel Dengan Kekuatan Yang Tidak Masuk Akal

stanleeslacomiccon – Beberapa penjahat Marvel yang paling terkenal memiliki kekuatan dan kemampuan yang tidak masuk akal. Kemampuan ini sering kali membuat cerita menjadi lebih baik, tetapi memikirkannya terlalu lama mengungkapkan bahwa cerita itu setipis kertas.

10. Kekuatan Penyembuhan Green Goblin Hanya Muncul Untuk Menjelaskan Kebangkitannya

Sebagai musuh bebuyutan Spider-Man, Norman Osborn, alias Green Goblin, adalah salah satu penjahat terpenting Marvel. Dia juga sudah mati untuk waktu yang sangat lama, tertusuk di ujung pesawat layang goblinnya. Green Goblin kembali di akhir “Clone Saga” dan mengungkapkan kepada Spider-Man bagaimana dia bertahan, menjelaskan bahwa formula Goblin memberinya faktor penyembuhan.

Baca Juga : 10 Crossover DC Dan Marvel Tidak Resmi Yang Belum Pernah Anda Dengar

Di situlah ia merentangkan semuanya hingga pecah. Belum pernah sebelumnya formula Green Goblin memberi penggunanya faktor penyembuhan, sesuatu yang akan menyelamatkan Harry Osborn ketika dia akhirnya mendapatkannya. Selain itu, faktor penyembuhan terkenal sulit disintesis tanpa sampel dari seseorang yang memilikinya, seperti Wolverine atau Sabretooth. Jadi, kecuali Norman bekerja dengan Weapon Plus, tidak mungkin dia memasukkannya ke dalam formula Goblinnya.

9. Setelan Leap-Frog Seharusnya Membunuhnya Berabad-abad Lalu

Leap-Frog adalah salah satu dari banyak penjahat komedi Marvel. Vincent Patillo menemukan setelan yang membuatnya menjadi Leap-Frog, memungkinkannya melompat jauh lebih tinggi daripada yang bisa dilakukan manusia mana pun. Dia dan putranya Eugene akan menggunakan identitas Leap-Frog, dengan Vincent lebih jahat daripada Eugene. Setelan itu selalu terlihat sangat lucu, tapi seharusnya itu membunuh salah satu dari Patillo.

Melompat tinggi adalah satu hal, tetapi mendarat adalah hal lain. Vincent selalu bisa mendarat dengan benar, tetapi Eugene memiliki masalah yang diharapkan semua orang dari setelan seperti itu. Setiap pendaratan harus sempurna untuk menjaga keseimbangan, dan Eugene tidak dapat menguasainya. Gerakan sekecil apa pun akan mengacaukan semuanya, menyebabkan cedera parah.

8. Desain Setelan Stilt-Man Adalah Yang Terburuk Yang Pernah Ada

Stilt-Man adalah penjahat Daredevil, tapi dia salah satu yang diketahui sebagian besar penggemar untuk tidak menganggapnya serius. Stilt-Man adalah penjahat yang memiliki baju besi khusus yang dirancang untuk memiliki jangkungan teleskopik di dalamnya. Jangkungannya jauh lebih tinggi dari yang normal, yang sepertinya ide yang bagus untuk seseorang, tetapi tidak memperhitungkan bahwa warga New York seperti Spider-Man dan Daredevil berayun-ayun dan memiliki banyak anyaman/tali untuk mengikat kaki.

Tidak ada yang masuk akal tentang Stilt-Man. Baju zirah yang dia kenakan melindunginya dari bahaya, itu bagus, tapi segala sesuatu tentangnya sama sekali tidak berguna. Jangkungan tidak dikenal karena kemanjuran tempurnya, itulah sebabnya Stilt-Man adalah penjahat yang konyol.

7. Whiplash Berpikir Bahwa Cambuk Energi Akan Hebat Melawan Iron Man

Penjahat Iron Man menantangnya dengan cara yang menarik. Dia melawan para jenius jahat, raksasa lapis baja, dan segala macam penjahat. Dia juga melawan Whiplash. Whiplash tidak memakai baju besi atau semacamnya. Dia mengenakan kostum biasa dan memiliki cambuk energi yang keren. Hanya itu yang dia pikir dia perlukan untuk melawan Iron Man dan, selama bertahun-tahun, dia dianggap sebagai ancaman yang kredibel bagi Armored Avenger.

Cambuk energi Whiplash bisa memendekkan baju besi Iron Man, tapi satu ledakan repulsor yang bagus bisa menjatuhkan penjahat itu. Fakta bahwa ada orang yang menganggapnya serius itu lucu. Whiplash akan mendapatkan peningkatan selama bertahun-tahun, tetapi konsep intinya, dan dia dianggap sebagai musuh utama Iron Man, tidak pernah masuk akal.

6. Symbiote Carnage Pernah Menjadi Bagian Dari Aliran Darahnya

Penjahat Spider-Man bisa sangat kejam, tetapi hanya sedikit dari mereka yang bisa menandingi Carnage. Seorang pembunuh berantai sebelum dia mendapatkan symbiote, Cletus Kasady menjadi semakin haus darah setelah mendapatkan symbiote Carnage. Tidak seperti symbiote Venom, sire of Carnage’s, yang satu ini tinggal di aliran darah Cletus Kasady, membuatnya hampir mustahil untuk melepaskannya.

Itu bagian yang tidak masuk akal. Darah memindahkan nutrisi dan oksigen ke sel-sel tubuh. Symbiote Carnage tebal dan sepertinya tidak baik untuk bertindak sebagai media untuk melakukan apa yang darah lakukan. Itu adalah ide yang keren, tetapi itu tidak akan pernah benar-benar berhasil.

5. Perubahan Bentuk Mystique Tidak Pernah Masuk Akal

Marvel memiliki beberapa shapeshifters yang luar biasa, dengan Mystique berada di puncak daftar. Selama bertahun-tahun, Mystique telah menggunakan kekuatan shapeshiftersnya untuk naik ke puncak komunitas operasi hitam dan menjadi penjahat X-Men A-list. Dia memimpin Brotherhood of Evil Mutants dan telah menyamar sebagai banyak pahlawan dan penjahat. Dia sekarang menjadi pemimpin bangsa mutan Krakoa.

Berubah bentuk selalu merupakan kekuatan yang tidak masuk akal. Mystique tidak berbeda. Dia bisa berubah menjadi orang dengan massa lebih dari dia, yang tidak mungkin. Massa tidak bekerja seperti itu, tetapi Raven Darkholme yang relatif lincah telah mampu mengubah bentuk menjadi orang yang jauh lebih besar dari dirinya.

4. Kingpin Entah Bagaimana Mampu Melawan Spider-Man Secara Efektif

Marvel penuh dengan penjahat berotot, tetapi hanya sedikit yang tidak memiliki kekuatan super yang memiliki otot Kingpin. Kingpin adalah segunung otot, sesuatu yang telah dipelajari banyak orang hingga merugikan mereka. Dia pegulat sumo yang terlatih dan memiliki kekuatan yang luar biasa untuk manusia normal. Dia jauh lebih gesit daripada yang dibayangkan siapa pun dan dapat mendukung gertakannya dengan otot.

Kingpin telah melawan Spider-Man berkali-kali satu lawan satu dan mampu mengambil tembakan terkuat dari Wall-Crawler. Spider-Man mampu melakukan bench press hingga 10 ton dan telah mengangkat beban yang luar biasa saat dibutuhkan. Kingpin adalah jagoan, tapi tidak mungkin dia memegang lilin untuk Spider-Man.

3. Mutasi Leader’s Gamma Sama Sekali Berbeda Dengan Yang Lain

Radiasi gamma memberi Hulk kekuatannya, membuatnya menjadi goliat dengan proporsi yang luar biasa. Dia juga bukan satu-satunya, karena She-Hulk, Sasquatch, Doc Samson, Abomination, dan lebih banyak lagi semuanya mendapatkan kekuatan dan daya tahan super dari paparan radiasi gamma. Dan kemudian ada Leader. Berbeda dengan yang lain, dia diberkahi dengan kecerdasan manusia super dan beberapa kekuatan mental.

Itulah bagian paling aneh tentang kekuatan Leader. Radiasi gamma secara konsisten memberikan kekuatan dan daya tahan kepada siapa pun yang terpapar padanya, kecuali sang Leader. Itu memang membuat penjajaran yang bagus dengan Green Goliath, tetapi itu tidak cocok dengan karakter Marvel lainnya yang terkena radiasi gamma.

2. Kemampuan Bullseye Untuk Membunuh Dengan Barang Apa Pun

Banyak penjahat Marvel suka menjadi jahat, dengan Bullseye sangat gembira dalam pekerjaannya sebagai pembunuh kontrak. Tembakan keras dengan senjata apa pun dan memiliki reputasi memiliki kemampuan untuk membunuh dengan apa pun yang dia lemparkan ke manusia lain, Bullseye pasti mendapatkan namanya. Dia juga petarung tangan kosong yang luar biasa, membuatnya menjadi ancaman di berbagai level.

Bullseye bisa mengenai apa saja, dan dia pasti sangat kuat, tapi membunuh seseorang dengan kartu remi? Tusuk gigi? Sebuah klip kertas? Hukum fisika berlaku di sini. Bullseye membunuh dengan apa pun yang dia lempar tidak masuk akal, karena mendapatkan momentum semacam itu dengan benda bermassa rendah tidak mungkin.

1. Daftar Kekuatan Apocalypse Konyol

Penjahat Marvel adalah pembunuh sungguhan, dengan banyak jumlah tubuh yang mengesankan. Apocalypse telah hidup selama ribuan tahun, memberinya banyak waktu untuk membunuh. Kelangsungan hidup mutan dari mantra terkuat telah membuatnya memusnahkan manusia, manusia super, dan mutan yang tak terhitung jumlahnya yang lebih lemah dari dirinya. Kekuatan Apocalypse pasti menjadikannya salah satu makhluk terkuat di Bumi.

Apocalypse memiliki kekuatan super, daya tahan, kekuatan energi, kekuatan psionik, dan kendali penuh atas struktur molekulnya. Kekuatan mutan sering masuk akal, dengan kekuatan yang cocok bersama. Kekuatan Apocalypse tidak mengikuti itu sama sekali, terutama kekuatan energi dan psi, yang bahkan tidak bisa dijelaskan oleh teknologi Celestial yang dia tingkatkan sendiri sejak dia memilikinya sebelumnya.

10 Crossover DC Dan Marvel Tidak Resmi Yang Belum Pernah Anda Dengar

10 Crossover DC Dan Marvel Tidak Resmi Yang Belum Pernah Anda Dengar – Industri komik, dan khususnya Marvel dan DC, memiliki tradisi kompetisi dan kolaborasi, mendorong para seniman untuk terus mengikuti perkembangan seni. Setiap penulis, inker, penciler, dan colorist yang terlibat dalam produksi komik membawa ide dan pengaruh mereka sendiri ke dalam campuran, berharap untuk menonjol dan cocok pada saat yang sama. Terkadang, cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mengakui apa yang telah terjadi sebelumnya.

10 Crossover DC Dan Marvel Tidak Resmi Yang Belum Pernah Anda Dengar

stanleeslacomiccon – Beberapa crossover licik ini datang ke awal seri baru sementara yang lain muncul di tengah-tengah yang lebih mapan. Masing-masing melibatkan karakter dari salah satu dari dua penerbit besar, Marvel dan DC, referensi atau pertemuan karakter dari penerbit lain atau dalam satu contoh acara televisi. Semuanya menawarkan sekilas pengaruh artis dan perasaan bahwa dunia fiksi selalu dapat terhubung, terutama di halaman komik multiversal.

10. Dial H Untuk Spider-Man

H-Dial adalah artefak di DC Universe yang menghubungkan penggunanya dengan alam semesta paralel tak terbatas, untuk sementara memberi mereka kekuatan pahlawan yang unik dan tidak dikenal. Tentu saja, Dials telah ada sejak tahun 60-an dan kadang-kadang dialer diberikan kekuatan karakter yang dapat dikenali.

Young Justice #12, ditulis oleh Brian Michael Bendis, dengan pensil dan tinta oleh John Timms dan warna oleh Gabe Eltaeb, menampilkan Miguel Montez menerima setelan merah dan biru dan kekuatan web-slinging saat dia menggunakan Dial. Mengingat sifat multiversal dari H-Dials dan pose Miguel di akhir edisi, aman untuk menyebut ini sebagai penghormatan kurang ajar untuk lingkungan ramah Marvel, Spider-Man.

9. Deadpool Hidup Dalam Masyarakat

Deadpool: The End, dari penulis Joe Kelley, penciler Mike Hawthorne, dan inker Victor Olazaba, dimaksudkan sebagai Merc dengan cerita akhir mulut, setidaknya sampai film keduanya keluar. Dengan demikian, segala sesuatu tentang Deadpool muncul setinggi mungkin, termasuk kesadaran dirinya.

Baca Juga : Doctor Strange Akhirnya Kembali Untuk Team-up Paling Tragis Marvel

Dalam sebuah cerita yang dimaksudkan untuk mengolok-olok garis plot gelap DC’s Dark Knights: Metal antara lain, Deadpool muncul di atap dengan berpakaian sebagai Batman Who Laughs. Sementara para pahlawan di sekitarnya jatuh ke dalam kejahatan dan kesalahan mereka, Deadpool bercanda tentang komik yang menganggap diri mereka terlalu serius, merujuk pada crossover saat itu terjadi.

8. JLA Pertahankan Piala Yautja Dan Xenomorph

Justice League of America telah memiliki banyak acara crossover resmi, mulai dari melawan Avengers hingga bermitra dengan tim off-beat Jeff Lemire, Black Hammer. Mereka melawan Predator dalam crossover berlisensi, tetapi ketika topeng Yautja dan kepala Xenomorph muncul di JLA #56 , ditulis oleh Mark Waid dengan pensil oleh Mike S. Miller dan tinta oleh Dave Meikis, itu lebih merupakan panggilan balik.

Masalah ini adalah bagian tengah dari busur tentang penyerbu alien yang berubah bentuk, tetapi ini bukan satu-satunya saat telur paskah alien muncul dalam cerita berbasis alien. Xenomorph dan Yautja telah digambarkan bersama Korps Sinestro beberapa kali, sementara spesies ET dan ALF telah muncul bersama Korps Lentera Hijau.

7. Barry Allen Adalah Manusia Tercepat yang Hidup di Alam Semesta

Quasar #17, ditulis oleh Mark Gruenwald dengan seni oleh Mike Manley dan warna oleh Paul Becton, melihat para speedster terhebat di Bumi bersaing satu sama lain dalam perlombaan selama berabad-abad. Di tengah perlombaan, sambaran petir kuning tiba-tiba menghantam trek di belakang semua pesaing sebelum seorang pria berambut pirang dengan pakaian merah berlari melewati mereka.

Kebetulan Barry Allen dari DC telah meninggal secara brutal saat melawan Anti-Monitor bertahun-tahun sebelumnya. Wally West mengambil alih tak lama setelah itu, tetapi penampilan pria yang menyebut dirinya “Alien Terkubur” itu menandakan pria tercepat sejati DC yang masih hidup.

6. Kyle Rayner Tinggal di Lingkungan yang Aneh

New York City memiliki banyak komik seperti Metropolis, Gotham, atau latar lainnya, tetapi kota ini menonjol karena memiliki mitosnya sendiri di dunia nyata. Kota yang tidak pernah tidur adalah pokok dari Marvel Comics, dan dunia bertabrakan ketika Kyle Rayner dari DC pindah ke Greenwich Village di Green Lantern #57, ditulis oleh Ron Marz, dengan Darryl Banks pada pensil, Romeo Tanghal pada tinta, dan Steve Mattson pada warna.

Kyle Rayner yang putus asa pindah ke 175 Bleecker Street untuk mencari awal yang baru. Dia mendapat petunjuk dari orang asing, yang tampak mencurigakan seperti salah satu penghuni Marvel di 177A Bleecker Street, Wong. Orang asing itu secara samar menyebut lingkungan itu aneh sebelum menghilang tanpa jejak.

5. Destroyer Duck Membawa Alam Semesta Paralel Bersama

The Savage Dragon/Destroyer Duck ditulis oleh Steve Gerber, dengan pensil oleh Chris Marrinan, tinta oleh Erik Larsen, dan warna oleh Steve Oliff. Ini dibuka dengan sedikit persilangan saat Teenage Mutant Ninja Turtles melawan kejahatan di jalan yang sama dengan Officer Dragon. Kemudian bebek cyborg dari luar angkasa tiba.

Destroyer Duck menjelaskan bahwa dia datang untuk memburu peri jahat. Dia dan Dragon melacak elf itu ke gudang tempat Dragon berhadapan dengan pahlawan berkostum dengan kecenderungan untuk menyindir dan web-slinging. Dalam refleksi perselisihan Gerber dengan Marvel atas kepemilikan karakter, cerita menyiratkan bahwa Howard the Duck sendiri adalah tiruan dan bahwa Spider-Man sebelumnya kembali ke alam semesta dengan bebek yang salah.

4. Man-Thing Adalah Avatar Hijau

Pada tahun 1971, dua teman sekamar menciptakan karakter untuk penerbit komik masing-masing yang bersaing. Karya Gerry Conway di Man-Thing dan Len Wein di Swamp Thing , dirilis dalam waktu satu bulan satu sama lain, keduanya menceritakan kisah seorang ilmuwan yang penelitiannya gagal, mengubahnya menjadi monster rawa.

Ketika Alan Moore mengambil alih Swamp Thing, dia menghubungkan kembali asal monster itu ke dalam ritual yang telah ditentukan sebelumnya dan disengaja yang dimaksudkan untuk menciptakan tubuh baru untuk avatar Green. Dalam edisi 47, ditulis oleh Moore, dengan pensil oleh Stan Woch, tinta oleh Ron Randall, dan warna oleh Tatjana Wood, Swamp Thing berkomunikasi dengan Green, dan wajah Man-Thing dapat dilihat di samping Heap asli di antara avatar Green lainnya.

3. Sahabat Punisher Memprogram Ulang Dalek

Marvel Multiverse memiliki banyak dokter, tetapi Punisher #33 mengisyaratkan kehadiran aslinya. Ditulis oleh Mike Baron, dengan pensil oleh Bill Reinhold, tinta oleh Mark Farmer, dan warna oleh John Wellington, ini menampilkan teman Punisher yang sedang mengerjakan mesin yang disebutnya Dalek. Pembunuh terbesar di dunia bertemu dengan kekuatan paling mematikan di alam semesta.

Doctor Who’s Daleks adalah makhluk yang sangat cerdas, jadi peralatan dengan penampilan fisik yang sangat berbeda ini jelas bukan spesimen hidup yang sebenarnya. Namun, itu bukan satu-satunya saat manusia menggunakan teknologi Dalek. Marvel memang menerbitkan komik Doctor Who secara singkat, tetapi referensi ini adalah petunjuk yang tidak berhubungan dengan tempat Doctor di Earth-616.

2. Matt Murdock Memiliki Empat Kura-kura Hewan Peliharaan

Eastman and Laird’s Teenage Mutant Ninja Turtles #1, yang ditulis dan diilustrasikan oleh mitra Kevin Eastman dan Peter Laird, memberikan asal usul yang familiar bagi kura-kura pelawan kejahatan favorit di dunia. Seri 1984 memulai warisannya dengan mencerminkan asal mula kisah Stan Lee yang menentukan di Daredevil #1, dengan seni dari Bill Everett dan tinta oleh Steve Ditko, dan Sol Brodsky.

Di suatu tempat di New York, beberapa dekade yang lalu, seorang anak laki-laki menyelamatkan seorang pria buta dari truk limbah beracun yang melaju. Anak laki-laki itu dipukul di wajahnya oleh bahan berbahaya, yang kemudian berguling ke selokan di bawah bersama dengan kura-kura peliharaan anak laki-laki itu. Dari satu kecelakaan tragis, baik Marvel’s Daredevil dan Teenage Mutant Ninja Turtles lahir.

1. Spawn Memanfaatkan Kekuatan Pahlawan Klasik

Todd MacFarlane Spawn adalah anti-hero indie untuk mengakhiri semua anti-hero. Serial ini mengambil inspirasi dari cerita-cerita neraka sebelumnya dan memperluas elemen gothic komik horor dari Zaman Perak . Setelah meninggalkan Marvel untuk menemukan Image Comics, pahlawan jahat MacFarlane bertemu dengan karakter komik dan pencipta yang menjualnya dalam komentar yang berdampak dan tidak berlisensi di awal serinya.

Para pencipta melapisi satu dinding dengan tudung di atas kepala mereka sementara lengan pahlawan yang dapat dikenali dari dua besar mengulurkan tangan untuk menawarkan kekuatan mereka. Versi bayangan Superman duduk di sel terpisah, mengejek Spawn sampai akhirnya dia setuju untuk mengambil kekuatan pahlawan yang terperangkap.

Doctor Strange Akhirnya Kembali Untuk Team-up Paling Tragis Marvel

Doctor Strange Akhirnya Kembali Untuk Team-up Paling Tragis Marvel – Dengan kematian Doctor Strange yang terlalu dini, Alam Semesta Marvel mendapati dirinya berada di semua sisi oleh segudang ancaman mistis baik yang lama maupun yang baru. Untungnya, mantan istri Sorcerer Supreme, Clea, lebih dari bersedia untuk mengambil mantel dan tugasnya sebagai Master of the Mystic Arts yang terkemuka di Bumi.

Doctor Strange Akhirnya Kembali Untuk Team-up Paling Tragis Marvel

stanleeslacomiccon – Sementara dia telah melakukan bagiannya untuk mencegah Revenant undead dan Kartel Penghujatan, yang dia inginkan hanyalah suaminya. Sekarang Harvestman Death sendiri telah dibuka kedoknya sebagai Stephen Strange, sepertinya membawanya pulang akan lebih mudah dari sebelumnya, meskipun menggali sedikit lebih dalam memperjelas bahwa itu tidak bisa jauh dari kebenaran.

Setelah kembalinya William Foster, mantan pahlawan super Goliath, sebagai Revenant mayat hidup terbaru yang mengganggu dunia, Clea berlomba ke medan perang untuk menghadapi monster baru ini dan orang yang ditugaskan untuk menjatuhkannya. Seperti yang terlihat di halaman Strange #7 (oleh Jed MacKay, Marcelo Ferreira, Roberto Poggi, Java Tartaglia, dan VC’s Cory Petit), Clea sekarang sangat menyadari fakta bahwa suaminya adalah Harvestman yang sama yang telah bertindak sebagai Sorcerer Supreme milik kematian sendiri.

Baca Juga : Bagaimana Seorang Pria Topeka Datang Pria Paling Terkenal Di Komik

Meskipun menyakitkan untuk mengetahui bahwa Strange telah menatap wajahnya selama ini, yang lebih menyakitkan adalah kenyataan bahwa tak satu pun dari mereka mampu melakukan apa pun selain saling menatap. Setidaknya, tidak sampai urusan Stephen dengan Death selesai.

Reuni Memilukan Doctor Strange dan Clea

Seperti yang dijelaskan Strange kepada Clea, dia saat ini ada dalam keadaan yang secara inheren tidak sesuai dengan makhluk lain. Dengan demikian, keduanya bahkan tidak dapat menyentuh satu sama lain tanpa mengambil risiko kehancuran total, meskipun mereka benar-benar dapat bekerja sama di medan perang seperti yang mereka lakukan selama beberapa dekade sebelumnya.

Clea mungkin tidak menampilkan dirinya sebagai petarung yang cakap dalam penampilan pertamanya di “The Domain of the Dread Dormammu!” 1964. (oleh Stan Lee dan Steve Ditko), tetapi sejak saat itu, dia telah lebih dari membuktikan dirinya sebagai negara adidaya yang bahkan lebih besar daripada mantan Sorcerer Supreme sendiri.

Lebih dari sekadar penyatuan kembali yang tulus, kemahiran yang ditunjukkan Clea dan Stephen selama pertarungan mereka dengan Revenant Goliath membuatnya mudah untuk bertanya-tanya mengapa dia tidak menghubunginya untuk meminta bantuan lebih cepat. Tentu saja, fakta bahwa mereka dipisahkan oleh selubung Death adalah konsep yang sulit untuk diterima, dan sesuatu yang Strange harapkan agar tidak menghancurkan hati istrinya lagi.

Faktanya, kekhawatiran Stephen tentang apa yang mungkin terjadi pada Clea jika dia gagal dalam usahanya untuk menenangkan Death dan dikembalikan yang membuatnya memutuskan untuk merahasiakan identitasnya sejak awal. Ini, di permukaan, merupakan alasan yang dapat dimengerti meskipun agak sombong untuk mendorong Clea menjauh, namun karena dia dengan senang hati menunjukkannya, itu juga merupakan tindakan egois yang parah yang harus dipertimbangkan ulang secara serius oleh Stephen.

Bisakah Clea dan Death Menemukan Titik Temu?

Sebagai Faltine Sorcerer Supreme dari Bumi dan Dimensi Gelap, belum lagi Panglima Perang Manhattan yang memproklamirkan diri, tidak mengherankan bahwa Clea tidak mau menerima keadaannya saat ini. Di matanya, Death hanyalah Entitas Abstrak lain yang aturannya telah menjadi penghalang untuk apa yang dia inginkan, dan Clea bukanlah seseorang yang terbiasa tidak mendapatkan apa yang diinginkannya. Untuk semua yang telah dia lalui, Clea tidak mau menerima gangguan lebih lanjut dari apa yang dengan mudah menjadi misi terpentingnya, bahkan jika itu datang dalam bentuk Death sendiri.

Meskipun Clea jelas bersedia bekerja dengan Death, atau lebih tepatnya Harvestman-nya, berada di sisinya mungkin tidak cukup bagi Death untuk membalas kebaikan itu. Keberadaan Revenant saja sudah cukup bagi Death untuk menawarkan Doctor Strange kesempatan kedua dalam hidup untuk memadamkan mereka sebagai gantinya, namun ini adalah indikasi yang jelas betapa sedikit Death menghargai campur tangan dari luar.

Jika Clea melupakan kekuatan apa yang sedang dia hadapi, hidup Stephen bisa saja hilang, apa pun yang terjadi di masa depan. Dengan sedikit keberuntungan, Clea dan Death akan dapat menemukan kesamaan apa pun yang mereka butuhkan untuk membawa Doctor Strange kembali dengan selamat, atau setidaknya tanpa memicu perang supernatural lainnya.

Bagaimana Seorang Pria Topeka Datang Pria Paling Terkenal Di Komik

Bagaimana Seorang Pria Topeka Datang Pria Paling Terkenal Di Komik – Ketika Stan Lee muncul di Planet Comicon akhir pekan ini, penggemar akan membayar ratusan dolar masing-masing untuk memasuki area eksklusif untuk mendapatkan tanda tangan dan berfoto dengan legenda Marvel Comics.

Bagaimana Seorang Pria Topeka Datang Pria Paling Terkenal Di Komik

stanleeslacomiccon – Sementara itu, Neal Haze akan berkeliaran di lantai yang ramai di konvensi buku komik dan budaya pop tahunan terbesar Kansas City. Di situlah dia akan mengumpulkan dua kali pengambilan gambar dan permintaan snapshot spontan dari mereka yang mengenali kemiripannya dengan pencipta berusia 93 tahun atau co-creator dari pahlawan super ikonik seperti Spider-Man, X-Men dan Avengers.

Apa yang Haze, pensiunan ahli listrik konstruksi berusia 80 tahun, dapatkan dari penghormatan tulusnya kepada “Smilin'” Stan “The Man” Lee? Tersenyum sepanjang jalan meskipun dia bukan pria yang sebenarnya. “Saya seorang peniru dan orang yang menyenangkan,” kata Haze. “Saya memiliki orang-orang yang mendatangi saya di konvensi komik dan berkata, ‘Apakah Anda Stan Lee?’ Dan saya berkata, ‘Nah, hari ini saya.

“Saya tidak ingin menyimpang dari Mr. Lee dan waktunya bersama penggemar. Apa yang saya coba lakukan adalah mewakili dia sebagai orang dengan kualitas terbaik yang saya bisa. Apa yang saya dapatkan adalah melihat kegembiraan di wajah orang-orang. Itu sensasi terbesar saya.”

Baca Juga :  Bagaimana Conan The Barbarian Menjadi Fenomena Marvel Comics

Haze dan istrinya Barbara, yang tinggal di sebuah peternakan dekat Topeka, telah menemani putra cosplay profesional mereka Chris, Mike dan Neal (alias, Iron Brothers of Topeka) ke lebih dari 25 konvensi komik di seluruh negeri.

Ketika tidak membantu ketiga putranya mengenakan pakaian superhero yang terinspirasi Marvel, Haze berkomitmen untuk menjadi bagian dari “doppelganger” Stan Lee. Dia bahkan memiliki nama panggilan karakternya sendiri: Agen Stan.

Tetapi hanya beberapa tahun yang lalu di konvensi komik Detroit yang menampilkan Lee, Haze menyadari kemiripannya yang luar biasa dengan duta besar Marvel, yang wajahnya semakin dikenal oleh masyarakat umum berkat akting cemerlangnya yang terus-menerus dalam film blockbuster Marvel. “Orang-orang terus meminta tanda tangan saya,” kenang Haze.

“Tapi aku tidak bisa mengetahui apa yang sedang terjadi.” Misteri itu terpecahkan selama perjalanan lift yang membuka mata di hotel konvensi, kata Haze. “Ada seorang pemuda di sana dan dia berkata ke ponselnya: “Tebak dengan siapa aku di lift? Stan Lee!’ Putra-putra saya melihat saya dan memberi tahu pemuda itu bahwa saya tidak memberi tanda tangan.

“Ketika kami kembali ke kamar, mereka mendudukkan saya dan berkata, ‘Ayah, Anda harus memainkan peran Stan Lee. Dengan kacamata yang Anda pakai, Anda terlihat seperti pria itu.’ Dan sejak saat itu, itulah yang telah kami lakukan.

” Yang mengejutkan Haze sendiri, relatif mudah untuk melakukan ilusi yang lewat bahwa dia mungkin mungkinkah dia hei, apakah itu benar-benar Stan Lee? “Ada seorang pria di salah satu konvensi yang mendesak istri saya: ‘Apakah itu benar-benar Stan Lee?’” kata Haze. “Dia akhirnya berkata, ‘Yah, dia sering berjalan dengan penyamaran.

Anda harus bertanya padanya.’ Dia berkata, ‘Ah, dia bukan Stan Lee.’ Lima belas menit kemudian, dia kembali ke istri saya dan berkata, ‘Kamu tahu, dia benar-benar Stan Lee. Aku akan berfoto dengannya. Anda berbohong kepada saya!’ Istri saya benar-benar menertawakannya, karena dia tidak mengatakan ya atau tidak.

Dia hanya menyerahkannya pada imajinasinya. “Saya tidak mengatakan bahwa saya dan saya tidak mengakui bahwa saya tidak. Saya melihat apa yang orang ingin terima. Dan sungguh menakjubkan betapa banyak yang akan menerimanya sebagai fakta yang sebenarnya.”

Fakta sebenarnya: Haze bertemu dengan selebritas gandanya di Wizard World Comic Con 2015 di Chicago. “Ketika dia melihat saya, dia benar-benar mengatakan kepada agennya, ‘Saya ingin berfoto dengan orang ini,’” kata Haze. “Dia benar-benar datang dari stannya untuk melakukannya.

Dia hanya tersenyum dan tertawa. Saya pikir dia sangat menikmatinya.” Haze suka berpikir bahwa melihat dua Stan Lee mungkin membuat penonton mengalami penglihatan ganda. Meskipun, dia mengakui bahwa mungkin ada setidaknya satu perbedaan kecil di antara mereka.

“Saya tidak bermaksud sombong atau apa pun, tetapi banyak orang mengatakan bahwa saya lebih tampan,” kata Haze. “Aku tidak tahu. Saya hanya mencoba untuk menggambarkan individu dan melakukan pekerjaan terbaik yang saya bisa.

Cara Haze melihatnya, dia dan Lee memiliki lebih banyak kesamaan daripada status mirip mereka. “Kami cukup banyak dibesarkan di era yang sama,” katanya. “Kami berdua melewati Perang Dunia Kedua. Kami berdua anak-anak Depresi, juga. Kami mungkin telah melihat banyak situasi yang sama.

” Haze berencana bersatu kembali dengan Lee di Planet Comicon. Akankah dia meminta tanda tangannya kali ini? “Saya akan mencoba untuk mendapatkannya jika saya bisa,” katanya. “Aku tidak bermaksud lancang, tapi dia mungkin menginginkan milikku.

” Planet Comicon dari siang hingga 7 malam Jumat, 10:00 hingga 19:00 Sabtu dan 10:00 hingga 17:00 Minggu di Bartle Hall, 301 W. 13th St., Kansas City, Mo. Tiket berharga $30 hingga $75 (anak-anak berusia 10 tahun ke bawah mendapatkan gratis; batasi dua dengan setiap tiket masuk dewasa).

Bagaimana Conan The Barbarian Menjadi Fenomena Marvel Comics

Bagaimana Conan The Barbarian Menjadi Fenomena Marvel Comics – Marvel baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka telah mendapatkan kembali lisensi untuk menerbitkan buku komik yang dibintangi oleh karakter klasik Robert E. Howard, Conan (mulai Januari 2019), setelah Dark Horse mempertahankan hak atas karakter tersebut sejak tahun 2004, sementara Marvel memiliki hak atas karakter tersebut dari 1970-2000, tetapi mereka terakhir menerbitkan seri Conan yang sedang berlangsung ( Conan the Savage ) pada tahun 1996.

Bagaimana Conan The Barbarian Menjadi Fenomena Marvel Comics

stanleeslacomiccon – Lalu, mengapa begitu signifikan bahwa Marvel mendapatkan kembali hak atas karakter yang belum diterbitkan sejak tahun 1996? Nah, selama lebih dari satu dekade, Conan adalah salah satu karakter Marvel yang paling populer. Baca terus dan kami akan memberi tahu Anda bagaimana Conan menjadi fenomena buku komik di tahun 1970-an.

Pencipta Robert E. Howard awalnya menerbitkan cerita Conan-nya di halaman majalah pulp, Weird Tales , sepanjang tahun 1930-an (ketika Howard meninggal pada tahun 1936, ia memiliki sejumlah cerita Conan yang tidak diterbitkan serta beberapa cerita Conan yang belum selesai). Setelah Howard meninggal, penulis lain masih menceritakan kisah Conan baru.

Baca Juga :  Stan Lee Diingat Oleh Penggemar Marvel

Namun, baru pada tahun 1950-an, petualangan Conan dituangkan ke dalam bentuk buku yang sebenarnya, saat Gnome Press memulai serangkaian koleksi hardcover cerita Howard Conan dari tahun 1950-1957. Gnome Press melakukan pendekatan baru dengan menempatkan cerita dalam urutan kronologi Conan daripada dalam urutan publikasi.

Howard, Anda tahu, menceritakan kisah sepanjang hidup Conan dan mereka awalnya tidak kronologis. Bahkan pada saat rilis asli dari cerita di Weird Tales, para pembaca terpesona dengan kronologi cerita Conan karya Howard, jadi sangat masuk akal bagi Gnome Press untuk mengurutkan cerita-cerita tersebut.

Pada tahun 1966, Lancer Books memutuskan untuk memperdagangkan edisi paperback dari cerita-cerita Conan karya Howard, hanya saja mereka juga akan melengkapi karya-karya tersebut dengan cerita-cerita Conan yang baru . Cerita-cerita ini ditulis oleh L. Sprague de Camp dan Lin Carter, yang akan membuat beberapa cerita baru sambil juga menyelesaikan karya Howard yang tidak diterbitkan dan bahkan menyempurnakan cerita asli Howard. Buku-buku paperback ini sangat populer, terutama karena sampul Frank Frazetta yang menakjubkan.

Ketika tahun 1960-an berakhir, Roy Thomas sedang mempertimbangkan untuk melisensikan karakter lain untuk seri Marvel Comics baru, sekarang setelah Marvel akhirnya bebas dari kesepakatan distribusi terbatas yang mereka miliki dengan Independent News (yang dimiliki oleh DC Comics, yang karenanya membatasi berapa banyak judul).

Marvel bisa merilis setiap bulan). Thomas bukanlah penggemar berat Conan pada saat itu, tetapi dia tahu serial itu karena sampul Frazetta dan dia tahu bahwa itu populer. Begitu populernya sehingga ketika Martin Goodman memberi Thomas $150 sebuah masalah untuk ditawarkan sebagai lisensi untuk memperoleh karakter, dia berpikir bahwa Howard Estate tidak mungkin menerima jumlah lisensi yang begitu kecil.

Sementara dia tidak mengerjakan buku Conan , Lin Carter juga menulis beberapa ceritanya sendiri saat ini, termasuk Thongor the Barbarian, yang membintangi The Wizard of Lemuria tahun 1965 , semacam seri campuran Conan/Lovecraft.

Oleh karena itu, karena dia menganggap Conan tidak masuk akal, Thomas malah memilih Thongor the Barbarian, terutama karena dia tahu bahwa Stan Lee sangat menyukai nama itu. Namun, Lin Carter tidak akan menerima hanya $150 untuk biaya lisensi.

Thomas kemudian mulai membaca buku Lancer Conan dan dia menyukainya. Dia berpikir bahwa mereka akan membuat komik yang bagus. Dia mulai memberi tahu John Buscema tentang mereka. Buscema, pada saat itu, adalah artis terbesar Marvel (setelah kepergian Jack Kirby baru-baru ini ke DC Comics).

Buscema, bagaimanapun, selalu lebih suka pahlawan yang lebih realistis daripada pahlawan super. Dia sudah cukup besar sehingga dia tumbuh besar dan bertualang seperti Tarzan dan bukan pahlawan super.

Thomas mengajukan penawaran ke perkebunan Howard, tetapi dia sedikit nakal dan menaikkan tawaran itu menjadi $200 per penerbitan. Perkebunan Howard setuju. Namun, dengan meningkatnya biaya lisensi, Marvel sekarang tidak mau membiarkan Buscema menggambar buku itu, karena page rate-nya sangat tinggi pada saat itu. Sebagai gantinya, seorang seniman muda bernama Barry Smith diberi tugas.

Masalah pertama sangat bagus. Tidak hanya itu, tetapi juga dijual seperti gangbuster. Itu adalah salah satu buku komik paling awal di mana orang mulai mencoba mengambilnya di mana pun mereka menemukannya untuk tujuan investasi, karena itu adalah buku yang bagus. Jadi masa depan buku itu sepertinya sudah ditentukan.

Akhirnya, setelah rilis Conan the Barbarian #7 (jadi Thomas dan Smith akan mengerjakan Conan the Barbarian #13 pada saat itu), penjualan terus turun dengan setiap edisi, jadi Stan Lee memutuskan untuk membatalkan judul tersebut. Itu bukan hanya masalah penjualan, tetapi juga bahwa Smith jelas merupakan bakat yang meningkat dan Lee berpikir bahwa jika mereka membatalkan Conan the Barbarian , dia dapat dengan mudah memindahkan Smith ke gelar superhero di mana dia akan lebih berguna bagi perusahaan (Smith meningkat dengan setiap masalah dan dia jelas menjadi semakin menarik dia bahkan mulai menandatangani namanya di sampul. Tanda tangannya segera mendapat kotak kecil sendiri di sampul).

Stan Lee Diingat Oleh Penggemar Marvel

Stan Lee Diingat Oleh Penggemar Marvel – Stan Lee selalu ada. Bagi siapa saja yang merupakan penggemar Marvel, tidak peduli berapa lama Anda menjadi penggemar Marvel , Stan Lee selalu ada. Tidak ada yang hidup selamanya, tetapi saya pikir banyak dari kita berpikir bahwa Stan Lee mungkin abadi.

Stan Lee Diingat Oleh Penggemar Marvel

stadiumbars – Pada hari Senin 12 November 2018 Stan Lee menyeberangi Jembatan Pelangi ke Valhalla pada usia 95 tahun. Meskipun seharusnya tidak terlalu mengejutkan mengingat usianya, dunia terkejut dengan pemikiran bahwa untuk pertama kalinya dalam hidup kita dia tidak ada. Dan dia tidak akan pernah lagi.

Atau akankah dia?

Kevin Feige mengatakan untuk mengenang Lee bahwa “Stan meninggalkan warisan luar biasa yang akan hidup lebih lama dari kita semua.” Dalam warisan itulah Stan Lee AKAN hidup selamanya. Apa yang dia tinggalkan telah menyentuh kehidupan yang tak terhitung jumlahnya dan akan terus menyentuh lebih banyak lagi untuk waktu yang sangat lama, jika tidak untuk selamanya.

Baca Juga : Pameran Comic Con 2016 Stan Lee Diadakan Di Los Angeles

Dalam upaya untuk menangkap sebagian kecil dari apa arti Stan Lee bagi orang-orang, apa yang dia lakukan untuk orang-orang, bagaimana dia mengubah hidup banyak orang, kami berbicara dengan para penggemar. Dalam kata-kata Steve Rogers, “Saya bisa melakukan ini sepanjang hari”. Tetapi untuk tujuan artikel ini, sayangnya kami hanya dapat menyertakan begitu banyak akun penggemar.

Koalisi Fiksi Ilmiah:

Di San Diego tadi malam, Science Fiction Coalition (klub penggemar fiksi ilmiah yang didedikasikan untuk memberikan kembali kepada komunitas mereka dan cosplay di acara amal lokal) mengadakan perpisahan dadakan dengan Stan Lee. Sejumlah anggota klub bertemu di The Yard House dengan mengenakan kostum bertema Marvel dan bersulang untuk mengenang Lee.

JD:

Buku komik pertama yang saya baca adalah X-Men. Sekelompok orang buangan yang dibenci dan ditakuti oleh masyarakat karena mereka berbeda. Mereka berjuang untuk hanya dimasukkan dan hidup berkeping-keping dengan manusia lain. Ini adalah saat yang sama saya menemukan dalam hidup saya bahwa saya gay.

Saya sangat berhubungan dengan komik karena saya merasa tertindas karena berbeda dan tidak cocok. Saya telah menyadari sebagai orang dewasa Anda harus berjuang untuk menyesuaikan diri dengan masyarakat. Juga, orang-orang membenci dan takut akan apa yang tidak mereka pahami. Terima kasih Stan karena telah menjadi inspirasi. Saya telah dan akan selalu menjadi X-Man.

Dora H:

Saya TIDAK PERNAH bisa cukup berterima kasih kepada Stan Lee karena memberi kami Spider-Man. Anna menunjukkan tanda-tanda autisme di usia yang sangat muda. Dia nyaris tidak berbicara. Kemudian 1 hari kami berjalan melalui barnes dan bangsawan dengan tempat sampah mereka dan dia melihat bayi Spider-Man ini.

Dia mulai memeluknya dan BERBICARA dengannya. Dia ingin tahu semua tentang dia. Jadi saya membawanya ke toko buku komik. Dia menjadi terobsesi dengan Spider-Man. Dia mulai berbicara lebih dan lebih. Itu membuka dunia pahlawan super yang sama sekali baru dan tumbuh untuknya.

Dia harus memiliki segalanya Spider-Man. Dia akan berlari di sekitar rumah dengan kostum Spider-Man-nya memainkan pahlawan super, BERBICARA, TERTAWA, dan merespons. Itu adalah keajaiban. Saya tahu bahwa Stan Lee dan ciptaannya yang luar biasa telah ada untuk kita “Geeks” sebelum dianggap Keren oleh masyarakat bro.

Izola S:

Sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata seberapa besar pengaruh Stan Lee dalam hidup saya. Tumbuh dewasa, saya terobsesi dengan X-Men dan Spider-Man; tidak pernah melewatkan kesempatan untuk membaca komik (yang harus saya pinjam dari teman) atau mendengarkan di Sabtu pagi untuk menonton kartun.

Membenamkan diri dalam cerita membantu saya melewati masa-masa sulit di masa kecil saya. Jadi ketika saya menerima email yang memberi saya kesempatan untuk meliput pengumuman yang akan dia berikan di konvensinya, saya sangat gembira. Berada di hadapannya saja sudah sangat berarti.

Jennifer A:

Saya menghabiskan lima tahun setelah perceraian saya berjuang untuk menemukan sesuatu yang membuat saya bahagia. Aku merasa seperti aku bahkan tidak tahu siapa aku lagi. Kemudian saya menemukan film Marvel. Saya menghabiskan waktu lama mendengarkan orang lain tentang apa yang saya harus dan tidak boleh tertarik. Dan kemudian, saya menemukan film Marvel. Saya suka mereka, mereka menyenangkan, banyak permen mata.

Dan kemudian saya melihat Captain America: Winter Soldier, dan hanya itu. Saya sepenuhnya berinvestasi ke dalam apa yang saya masih anggap sebagai film Marvel terbaik jika bukan salah satu film mata-mata terbaik. Dan itu membuat saya sadar bahwa mereka yang mengatakan kepada saya bahwa hal-hal yang saya minati itu bodoh atau kekanak-kanakan adalah salah.

Tandai T:

Saya benar-benar belajar sendiri untuk membaca komik Marvel. Dan saya dibesarkan dengan komik terbaik; Stan Lee dan Steve Ditko Spider-Man, Stan Lee dan Jack Kirby Avengers, Hulk dan Captain America. Meskipun penulis dan artis banyak berubah, Stan Lee adalah orang yang konstan di Marvel Comics selama tahun-tahun pembentukan saya.

Phuong P:

Pekerjaan Stan Lee memiliki dampak besar dalam hidup saya. Itu dimulai dengan MCU dan kemudian saya kembali dan membaca komik yang sebenarnya. Iron Man mengajari saya bahwa mungkin untuk mengatasi sifat buruk seseorang, Captain America mengajari saya bahwa kadang-kadang Anda harus memberi tahu dunia untuk bergerak dan ada sesuatu yang dapat Anda lakukan tentang pengganggu.

Agen Carter menunjukkan kepada saya bagaimana menuntut rasa hormat dalam lingkungan yang didominasi laki-laki. Saya bertemu dengan beberapa teman baik saya melalui Marvel. Mantan tunangan saya memperkenalkan saya ke MCU 9 tahun yang lalu tetapi masih di sini lama setelah hubungan kami berakhir. Sejujurnya, saya tidak yakin apa yang akan saya lakukan tanpa MCU ketika itu terjadi. Selamat tidur, Generalissimo

Andi L:

Saya masih mencoba untuk menemukan kata-kata untuk semua ini, tetapi yang terbaik yang bisa saya katakan sekarang adalah bahwa sebagian besar hidup saya tidak akan menjadi seperti ini jika bukan karena cerita dan karakter yang Stan Lee bantu ciptakan. Kisah-kisah dan karakter-karakter itu semua adalah inspirasi bagi kreativitas, imajinasi, dan masa depan saya sebagai individu dan ada begitu banyak momen di mana saya memandang Spider-Man atau Captain America sebagai sesuatu untuk memicu kreativitas saya atau untuk memotivasi saya melalui begitu banyak hal baik dan buruk.

Melalui karakter dan cerita inilah yang telah membantu saya menemukan dunia cosplay yang indah ini dan membawa saya ke gerbang persahabatan yang indah dan berkembang ini dan itu membawa saya kepada seseorang yang dengan bangga saya anggap sebagai cinta dalam hidup saya. Saya tidak pernah berpikir saya akan pernah bertemu pria di balik semua itu sampai Los Angeles Comic pada tahun 2017 digambarkan di sini di mana saya tidak hanya bertemu Stan,

Megan F:

Saya akan selalu berterima kasih untuk Stan Lee. Sebagai seorang anak saya merasa bahwa saya tidak terlalu cocok. Aku berbeda karena penampilanku. Seorang gadis bahkan berpikir bahwa saya memiliki penyakit karena semua bintik-bintik saya. Saya mencoba untuk unggul dalam hal-hal lain seperti olahraga untuk merasa “normal”. Dan saya sangat baik di banyak dari mereka. Tetapi begitu saya keluar dari lapangan, papan loncat, lapangan atau kuda, saya menjadi orang buangan lagi.

Tracy S:

Pada tahun 2013 saya pergi ke Las Vegas khusus untuk mengikuti Sta n Lee Experience yang mereka lakukan. Dia berusia 90 tahun saat itu dan masih penuh energi. Dia mengayun dan melompat menuruni tangga dari panggung panel. Saya berfoto dengannya dan dia menandatangani buku komik Thor saya. Dia dan Mama Jedi main mata dan itu lucu. Tetapi yang paling berarti bagi saya adalah dipilih untuk mengajukan pertanyaan kepadanya selama panelnya.

Saya berada di barisan depan dengan NerdBFF Geek Outlaw saya dan ketika saya dipanggil, pikiran saya tiba-tiba menjadi kosong. Saya benar-benar lupa pertanyaan saya. Tidak ingin melemparkan mikrofon kembali ke relawan dan berlari keluar ruangan dengan panik, saya mengajukan satu-satunya pertanyaan yang dapat saya pikirkan saat ini: “Bagaimana rasanya dihormati oleh begitu banyak orang karena pekerjaan Anda? ”

Saya tidak terlalu sering terkena bintang tetapi saya gemetar karena gugup dan segera dan sangat kecewa pada diri saya sendiri, merasa seperti saya telah menyia-nyiakan kesempatan saya untuk menanyakan sesuatu yang jauh lebih bermakna, tetapi saya tidak menyesalinya karena jawabannya adalah bagaimana saya tahu bahwa dia meninggal kemarin mengetahui bahwa dia telah membuat perbedaan dalam kehidupan jutaan orang.

Bahwa dia telah membawa kemanusiaan kepada mereka yang memiliki kekuatan super dan menyenangkan mereka yang tidak memilikinya. Dia tahu dampaknya. Berapa banyak orang yang benar-benar dapat mengatakan itu setelah menjalani kehidupan yang panjang dan penuh petualangan? Itu tidak membuat kepergiannya menjadi kurang menyedihkan, tetapi itu membawa penghiburan bagi kita semua yang mencintai dan menghormatinya. Satu-satunya harapan saya adalah dia aman dan damai ketika dia meninggal.

Marvin V:

Saya bertemu Stan Lee pada hari ulang tahun saya 6 tahun yang lalu di Nuke The Fridge Con. Dia menandatangani salinan blu-ray saya dari Amazing Spider-Man. Dia bahkan mendengarkan cerita singkat saya tentang karakter asli DC saya Batboy karena dia dan pencipta Batman, mendiang Bob Kane, adalah teman dekat.

Mendengar dia mengatakan bahwa Bob akan tertarik untuk memiliki karakter pendukung yang lebih beragam secara etis untuk Batman dan bagi saya untuk terus bekerja dengan baik dengan cosplay saya. Terima kasih banyak atas apa yang telah Anda lakukan untuk budaya superhero, Pak

Toni A:

Stan Lee adalah inspirasi tumbuh karena ia mulai miskin & bekerja keras. Dia bekerja keras, melakukan hal-hal yang mungkin tidak dia sukai tetapi melakukannya untuk mencapai apa yang dia inginkan. Untuk berada di posisi di mana dia bisa menjadi kreatif & bahagia.

Tumbuh miskin di pusat kota Chicago, tidak ada mobil, sedikit uang, ini beresonasi dengan saya. Itu membuat saya menjadi Orang yang Benar-Benar Percaya dalam potensi apa yang bisa saya hasilkan dari diri saya sendiri.

Itu memberi saya harapan untuk masa depan. Karakter yang dia kontribusikan untuk dibuat dengan timnya memberikan pelarian & outlet kreatif yang sangat dibutuhkan dengan menggambar dan Airbrushing saya tumbuh dewasa. Sampai hari ini, outlet kreatif ini adalah sesuatu yang telah ditunjukkan melalui seni cosplay saya.

Josh S:

Saya tidak pernah memiliki kesempatan untuk bertemu Stan, tetapi tumbuh sebagai seorang anak, saya adalah seorang pembaca komik yang rajin, terutama Spider-Man, The Avengers dan X-Men, yang semuanya memiliki andil besar! Captain America khususnya telah menjadi bagian besar dari siapa saya. Terima kasih kepada dia dan tim di keajaiban, bagaimana dia ditulis dan itu telah membuat saya menjadi orang yang lebih baik, memiliki lebih banyak kasih sayang dan kepercayaan pada dan untuk orang-orang.

Shelly C:

Ketidakmampuan belajar saya membuat hal-hal sulit tumbuh dewasa. Saya membenci cara kerja otak saya dan bahwa saya tidak bisa begitu saja “menjadi normal”. Stan Lee, Marvel, dan komik-komik selanjutnya secara umum membantu saya merangkul perbedaan dan melihat bahwa bahkan pahlawan terhebat pun berjuang dan tidak ada yang sempurna. Dengan mencintai karakter dengan kekurangan, saya perlahan belajar bagaimana menerima karakter saya sendiri.

Stefani S:

Marvel dan yang lebih penting, Captain America mengajari saya untuk membela apa yang benar. Tidak membiarkan siapa pun atau apa pun menghalangi hak asasi dan kesusilaan dasar. Saya adalah orang buangan tetapi komik Marvel memberi tahu saya bahwa tidak apa-apa.

Larry S:

Saya telah mengumpulkan Buku Komik selama lebih dari 40 tahun. Pada titik tertentu saya memiliki hingga 50.000. Saya menjadi seorang Illustrator dan guru Seni karena itu. Saya bertemu Stan sekali ketika saya bekerja di Line Security di NY Comic Con tahun lalu.

Pameran Comic Con 2016 Stan Lee Diadakan Di Los Angeles

Pameran Comic Con 2016 Stan Lee Diadakan Di Los Angeles – Eric Garcetti(kedua dari kiri) menghadiri upacara pemotongan pita selama tiga hari Stan Lee’s Comic Con 2016 Expo di Los Angeles Convention Center di Los Angeles, Amerika Serikat, 29 Oktober 2016.

Pameran Comic Con 2016 Stan Lee Diadakan Di Los Angeles

 

stanleeslacomiccon – STAN Lee’s Los Angeles Comic Con secara resmi membuka pintunya setelah upacara pemotongan pita yang diikuti oleh Walikota Los Angeles Eric Garcetti dan salah satu pendiri Comic Con yang legendaris, Stan Lee.

“Kreativitas dan imajinasi adalah kartu panggil LA bagi dunia, dan Los Angeles Comic Con Stan Lee merayakan dampak tak tertandingi kami pada budaya populer,” kata Eric Garcetti. “Kami bangga menyambut penggemar dari seluruh dunia untuk pengalaman unik ini.”

Stan Lee, pencipta Spider-Man dan karakter superhero Marvel tercinta lainnya, mendirikan acara komik pada tahun 2011. Acara yang sebelumnya dikenal sebagai Stan Lee’s Comikaze Expo secara resmi berganti nama menjadi “Stan Lee’s Los Angeles Comic Con,” kata Lee.

Baca Juga :  Ulasan La Comic Con 2016 Stan Lee

Mantan presiden Marvel Comics yang berusia 93 tahun mengatakan “kami ingin memiliki tamu paling glamor dan paling dicari di bidang hiburan, karena bagaimanapun, Los Angeles bagi saya adalah rumah hiburan  di sinilah tempatnya. semua dimulai.”

Mantan warga New York, yang telah tinggal di Los Angeles setidaknya selama tiga dekade terakhir, mengatakan kota adopsinya adalah “ibu kota film dunia, ibu kota musik dunia semuanya, semuanya ada di sini di LA dan kita harus memiliki konvensi terbaik dari semuanya.”

Acara tahun lalu menarik lebih dari 76.000 peserta, dengan sekitar 90.000 orang diperkirakan akan menghadiri konvensi tahun ini untuk bertemu seniman dan aktor buku komik dalam pertunjukan dan film, menurut penyelenggara acara.

“Ini tentang budaya pop apa pun, menjadi kutu buku,”

Kata Regina Carpinelli, yang ikut mendirikan konvensi bersama Lee Dewan Kota Los Angeles mendeklarasikannya sebagai Hari Stan Lee di Kota Los Angeles, suatu kehormatan yang menurut Lee menjadikannya “orang paling beruntung yang masih hidup.”

“Kami menghormati orang yang paling menonjol dalam sejarah buku komik, dan itu adalah sejarah yang sangat berwarna,” kata Anggota Dewan Paul Koretz. “Dia telah menciptakan begitu banyak karakter luar biasa, dan kami merasa terhormat memilikinya di sini”

“Sungguh menakjubkan bahwa seseorang seperti dia bahkan ada yang bisa menciptakan begitu banyak buku komik dan menggambar begitu banyak buku komik dan menulis begitu banyak,” tambah Koretz. “Kami hanya bangga memiliki dia di sini.”

Lee telah menjadi identik dengan Marvel Comics, penerbit cerita yang menampilkan kreasi pahlawan super terbesarnya, seperti Spider-Man, Iron Man, Daredevil, Thor, Hulk, X-Men dan Fantastic Four.

Dalam beberapa tahun terakhir, karakter buku komiknya, banyak dari mereka dibuat dengan artis Jack Kirby, telah mempertahankan popularitas mereka dan memicu kebingungan adaptasi layar lebar di mana ia sering membuat akting cemerlang untuk menyenangkan para penggemarnya.

Lee mengatakan bahwa “sangat menarik bagi saya” untuk melihat kreasi buku komiknya mendapatkan audiens yang lebih besar melalui kesuksesan film dan acara televisi, banyak yang dibuat sebagai bagian dari franchise Marvel Cinematic Universemeskipun dia mengatakan itu karena penglihatannya yang buruk, dia sering kali film-film itu dideskripsikan kepadanya.

Dia mengatakan “sulit untuk memiliki favorit” dengan adaptasi “karena saya mencintai mereka semua,” tetapi dia memiliki titik lemah untuk “Spider-Man pertama, karena itulah yang memulai semuanya — jadi itu mungkin favorit saya. “Stan Lee’s Los Angeles Comic Con tahun ini akan berlangsung hingga hari Minggu ini.