Comic-Con memasuki tahun ke-50 dengan penghormatan kepada Stan Lee

Comic-Con memasuki tahun ke-50 dengan penghormatan kepada Stan Lee – Comic-Con adalah acara yang meriah, karena diperkirakan 130.000 peserta turun ke San Diego, banyak dari mereka mengenakan kostum warna-warni. Tetapi bagian dari pertemuan tahunan edisi ke-50 tahun ini akan memiliki nada yang agak lebih muram, menandai konvensi pertama sejak kematian patriark Marvel Stan Lee.

Comic-Con memasuki tahun ke-50 dengan penghormatan kepada Stan Lee

stanleeslacomiccon – Lee, yang meninggal November lalu pada usia 95, akan diabadikan dengan tiga panel terpisah pada perayaan semua hal budaya pop, yang secara resmi dimulai pada hari Kamis.

Baca Juga : Stan Lee Memperbaiki Kisah Terburuk Spider-Man Setelah Kemarahan Penggemar

Dalam banyak hal, Lee menjabat sebagai duta niat baik industri komik dan pemandu sorak yang tak kenal lelah selama era modern formatif media pada 1960-an dan sesudahnya, sebelum Marvel menjadi kekuatan dominan di box office.

Baru-baru ini, akting cemerlang Lee dalam film-film Marvel memperkuat hubungannya dengan judul-judul yang ia ciptakan bersama, termasuk Avengers, Fantastic Four, X-Men and the Hulk (semuanya dengan artis Jack Kirby) dan Spider-Man dan Doctor Strange bersama Steve. Ditko, yang juga meninggal tahun lalu.

Bagi mereka yang menghadiri Comic-Con pada hari-hari awalnya, ketika seluruh konvensi menempati beberapa ballroom di Hotel Grant, edisi ke-50 dari acara tersebut — yang sekarang tumpah ruah dari San Diego Convention Center yang besar melambangkan budaya dan kemenangan komersial yang Lee tinggal lihat, dengan komik dan khususnya Marvel menjadi kekuatan yang sangat berpengaruh.

“Dia benar-benar melakukan banyak hal baik untuk industri komik, penerimaan komik sebagai sesuatu yang lebih dari sekadar artefak untuk anak-anak bodoh,” mantan editor DC Comics Paul Levitz, teman Lee yang akan berpartisipasi dalam salah satu penghargaan.

Mengenai kesuksesan yang dicapai film superhero dan TV, Levitz menambahkan, “Reaksi utama Stan terhadap seluruh perjalanan adalah anak batiniah yang kagum dengan apa yang telah terjadi.”

Memang, Lee menghabiskan sebagian besar waktunya di tahun 1970-an dan 80-an mengetuk pintu dan menghadapi perlawanan dalam membawa komik ke layar, atau melihat kreasi diperlakukan dengan buruk ketika diubah menjadi film dan acara TV.

Lee pada dasarnya mengenakan dua topi di Marvel, melayani sebagai penulis utama dan editor di perusahaan di mana ledakan kreativitas tahun 1960-an, terutama dengan Kirby, telah dibandingkan dengan The Beatles dan sebagai ekstrovert yang bekerja untuk menjual dunia pada kelangsungan genre.

“Stan menjadi wajah Marvel karena tidak ada departemen periklanan, pemasaran, atau publisitas di Marvel,” kata Danny Fingeroth, mantan penulis dan editor di Marvel Comics yang biografinya “A Marvelous Life: The Amazing Story of Stan Lee” akan diterbitkan di musim gugur. “Tidak peduli siapa yang mendengarkan atau tidak, Stan selalu ada di sana sambil mengibarkan bendera Marvel.”

Menurut Fingeroth, Lee melihat Disney sebagai perwujudan akhir dari apa yang bisa dilakukan Marvel, yang tampaknya sangat tepat mengingat cara karakter seperti Avengers dan Black Panther berkembang pesat sejak akuisisi studio atas Marvel Studios.
“Dia selalu membicarakannya dalam hal Disney, sejak awal,” kata Fingeroth.

Lee sering menyebutkan peran kunci kemajuan dalam efek khusus yang dimainkan dengan meyakinkan membawa pahlawan super ke layar, tetapi perkembangan yang sama pentingnya adalah pematangan mereka yang tumbuh dengan membaca materi sumber — sutradara, penulis skenario, dan eksekutif studio yang mendekati komik dengan penghormatan dan penghormatan yang lebih besar.

Untuk seorang veteran industri seperti Levitz, pertumbuhan Comic-Con mencerminkan manifestasi dari proses itu, serta bukti dari apa yang dibantu oleh keahlian penjualan Lee yang gigih dan bersemangat.

“Sungguh luar biasa di satu tingkat melihat hal-hal yang saya sukai dibagikan oleh begitu banyak orang,” katanya, “dan itu membingungkan di sisi lain.”

Stan Lee Memperbaiki Kisah Terburuk Spider-Man Setelah Kemarahan Penggemar

Stan Lee Memperbaiki Kisah Terburuk Spider-Man Setelah Kemarahan Penggemar – Sementara penggemar Spider-Man telah menunggu beberapa dekade untuk Marvel untuk memperbaiki kerusakan yang terjadi dalam acara One More Day yang banyak difitnah , Stan Lee menggunakan komik strip surat kabar Amazing Spider-Man untuk memperbaiki alur cerita yang dibenci.

Stan Lee Memperbaiki Kisah Terburuk Spider-Man Setelah Kemarahan Penggemar

stanleeslacomiccon – Walaupun komik strip itu bukan kanon untuk Marvel Comics, setidaknya komik ini menawarkan tempat bagi para penggemar untuk membaca cerita di mana pernikahan Peter Parker dan Mary Jane tidak pernah putus dan mereka tetap menjadi pasangan.

Peristiwa 2007 One More Day sering dianggap sebagai salah satu cerita Spider-Man terburuk sepanjang masa. Dipelopori oleh pemimpin redaksi saat itu Joe Quesada, cerita ini dimaksudkan untuk mengembalikan Spider-Man ke akarnya sebagai seorang pemuda lajang yang menyulap karir superhero dan identitas rahasianya. Tetapi untuk melakukan itu, Marvel perlu menghapus cerita selama bertahun-tahun, termasuk ketika Peter mengungkapkan identitasnya kepada dunia di Civil War tahun 2005 , dan pernikahannya tahun 1987 dengan Mary Jane Watson. Solusi yang mereka dapatkan adalah meminta Peter membuat kesepakatan dengan iblis Mephisto, yang menghapus ingatan tentang pernikahan dan pengungkapan Spidey. Fans marah, tetapi perubahan tetap berlaku sampai hari ini.

Baca Juga : Stan Lee Menciptakan Karakter X-Men Dari Kemalasan

Komik Strip Amazing Spider-Man berlangsung dari 1977 hingga 2019 dan terutama ditulis oleh Stan Lee dengan seni oleh saudaranya, Larry Lieber . Pada tahun 2000 Lee mundur selangkah dari menulis, dengan cerita yang diplot atau ditulis hantu oleh Marvel Comics, Roy Thomas di bawah pengawasan Lee. Komik strip sebagian besar terpisah dari peristiwa dalam komik, dengan pengecualian pernikahan 1987 dan pembubaran pernikahan dua dekade kemudian. Dalam strip yang diterbitkan pada 1 Januari 2009, Peter Parker bangun di rumah Bibi May, sekali lagi seorang mahasiswa tunggal. Untuk mendapatkan komik strip yang lebih sesuai dengan status quo Spidey di buku komik, pernikahannya dibatalkan. Namun, tidak seperti di buku, perubahan strip koran hanya akan berlangsung sekitar lima bulan.

Kembalinya Peter ke hari-harinya sebagai single berayun hanya mencakup satu alur cerita di komik. Strip bergerak dengan kecepatan glasial, memakan waktu sekitar lima bulan untuk menceritakan kisah tentang Spidey melawan Electro yang mungkin akan mengambil satu masalah buku komik.

Sementara Stan Lee secara terbuka mendukung perubahan yang dibawa oleh One More Day, dia dan Thomas memberikan apa yang mereka inginkan kepada para penggemar. Strip 24 Mei 2009 menunjukkan Peter bangun di samping istrinya, Mary Jane.

Ternyata bubarnya pernikahan itu semua hanya mimpi. Panel terakhir berbunyi, “ Anda dapat menebaknya, Orang-Orang Percaya Sejati. Kami telah memutuskan untuk tunduk pada surat Anda dan meminta Peter dan Mary Jane menikah lagi! Mereka akan tetap menikah selama sisa perjalanan strip.

Bagi banyak penggemar Marvel Comics, cerita One More Day dan akibatnya terasa seperti mimpi buruk. Tapi tidak seperti versi komik strip Peter Parker, itu salah satu yang mereka masih belum bisa bangun.

Marvel telah mendapatkan harapan mereka beberapa kali alur cerita Kindred dalam serial Amazing Spider-Man Nick Spencer baru-baru ini membuat banyak pembaca percaya bahwa perubahan itu akhirnya akan dibatalkan. Namun hingga saat ini, harapan tersebut belum terwujud. One More Day berusaha keras untuk memutuskan pernikahan Spider-Man dan Mary Jane, dan tampaknya Stan Lee adalah satu-satunya yang cukup kuat untuk menyatukannya kembali.

Stan Lee Menciptakan Karakter X-Men Dari Kemalasan

Stan Lee Menciptakan Karakter X-Men Dari KemalasanBahkan penulis komik terhebat dalam sejarah pun malas, dan Stan Lee mengakui bahwa dia menulis X-Men untuk menghindari menulis bagian terpenting dari cerita apa pun.

Stan Lee Menciptakan Karakter X-Men Dari Kemalasan

stanleeslacomiccon – X-Men adalah salah satu tim superhero yang paling dicintai di Marvel Universe, tetapi alasan Stan Lee di balik pembentukan tim bukan berasal dari keinginan untuk menceritakan kisah unik, tetapi karena kemalasan belaka.

Pencipta komik terkenal dikenal karena banyak kontribusinya untuk komik Iron Man, Hulk yang Luar Biasa , dan mungkin ciptaannya yang paling terkenal, Spider-Man. Tapi X-Men diciptakan untuk menyelesaikan masalah sederhana, masalah yang sulit dipecahkan Lee setiap kali dia mempelopori penciptaan superhero.

Baca Juga : Kisah Asal Mula Marvel Comics & Permasalahan Dengan Stan Lee

Di awal Marvel yang baru lahir, formula Lee untuk menciptakan pahlawan super adalah dengan memperkenalkan elemen manusia ke dalam yang luar biasa. The Incredible Hulk tidak memiliki kendali atas kemampuannya, Iron Man adalah pedagang senjata yang ingin menebus dosa masa lalunya, dan Spider Man adalah pahlawan super remaja pertama yang bukan sahabat karib.

Tetapi asal-usulnya mulai tampak sangat mirip. Sinar kosmik (untuk Fantastic Four), bom gamma, dan gigitan laba-laba radioaktif hanya bisa memuaskan pembaca begitu lama sebelum mereka menyadari bahwa semuanya pada dasarnya memiliki asal yang sama kekuatan dari perangkat plot yang diperkenalkan dengan cepat. Lee membutuhkan sesuatu yang lebih dan dia menemukannya dalam asal-usul X-Men.

Sementara Stan Lee dan Jack Kirby sama-sama dikreditkan dengan kreasi X-Men, Lee-lah yang menemukan gagasan tentang mutan. Dalam X-Men The Official Guide , Lee menulis idenya “dijamin saya tidak perlu khawatir untuk menjelaskan asal usul negara adidaya lagi! Itu mengejutkan saya ketika saya memikirkan kata ‘mutan.’ Kita semua tahu bahwa mutasi terjadi di alam, tanpa alasan yang jelas, katak akan lahir dengan tiga kaki, atau pisang seukuran semangka, atau anak ajaib akan memiliki kemampuan bermain Mozart pada usia 3 tahun. hal-hal indah tentang mutasi semacam itu adalah mereka tidak memerlukan penjelasan apa pun. Itu bisa terjadi pada siapa saja.”

X-Men dengan cepat dibuat setelah itu, dan Lee memutuskan untuk melawan klise dengan karakter tertentu. Profesor X, meskipun terbatas pada kursi roda, adalah salah satu telepati terkuat yang masih hidup dan pemimpin tim; Beast yang memaksakan fisik adalah yang paling melek huruf dari grup. Adapun Iceman, Lee memasukkan dia hanya karena dia adalah penggemar dari Fantastic Four’s Human Torch dan ingin memasukkan lawannya ke dalam tim, maka kemampuan Bobby Drake untuk berubah menjadi salju (dan kemudian, es).

X-Men pada akhirnya akan menjadi pendukung semua kelompok yang dianiaya; tim mutan akan dibenci dan ditakuti oleh sebagian besar Marvel Universe karena perbedaan mereka. Patut dicatat bahwa Lee sama sekali tidak memikirkan alur cerita itu saat membuat X-Men; aspek ‘mutan’ dari tim hanya diperkenalkan untuk memecahkan masalah penulisan. Kemalasan Stan Lee akhirnya menciptakan X-Men yang dicintai dan kuat , dan dunia menjadi lebih baik karenanya.

Dengan semua pahlawan super di Marvel Cinematic Universe , tidak heran jika Stan Lee mulai kesulitan mencari tahu bagaimana karakter mendapatkan kekuatan super mereka. Setelah menciptakan begitu banyak cerita asal ikonik, akan sulit untuk memberikan setiap pahlawan latar belakang yang unik terutama ketika Lee menciptakan semua jenis karakter baru dalam rentang waktu yang singkat. Untungnya, X-Men membiarkan Lee kurang fokus pada bagaimana mereka mendapatkan kekuatan mereka, tetapi pada siapa karakternya.

Sekarang kami memiliki Profesor X, Magneto, Cyclops, Storm, Nightcrawler, dan banyak lagi mutan berkat kemalasan Lee! Setelah melihat seberapa jauh Marvel telah datang dalam enam puluh tahun terakhir, masih tidak masuk akal bahwa beberapa pahlawan super terhebat hampir tidak diciptakan.

Dengan masuknya X-Men ke Marvel Cinematic Universe, akan menarik untuk melihat seberapa jauh Marvel akan menembus batas dengan masuknya mutan. Mengetahui bahwa itu hanya masalah sebelum mereka mulai muncul di proyek Marvel membuat penggemar sangat bersemangat untuk masa depan Marvel Cinematic Universe.

Marvel Cinematic Universe baru saja mulai menambahkan lebih banyak tim superhero ke alam semesta Marvel karena sekarang, Avengers membutuhkan semua bantuan yang bisa mereka dapatkan. Hanya masalah waktu sebelum kita melihat Avengers Muda , Illuminati, Defenders , Midnight Sons , X-Men , Fantastic Four , dan Thunderbolt memasuki Marvel Cinematic Universe.

Kisah Asal Mula Marvel Comics & Permasalahan Dengan Stan Lee

Kisah Asal Mula Marvel Comics & Permasalahan Dengan Stan Lee – Ini adalah dunia yang kompleks di luar sana, dipenuhi dengan jutaan orang yang menciptakan jutaan hal dan memengaruhi kehidupan dan budaya kita dengan cara yang tidak selalu dapat kita pahami sepenuhnya.

Kisah Asal Mula Marvel Comics & Permasalahan Dengan Stan Lee

stanleeslacomiccon – Tapi kami adalah spesies yang sederhana, hampir tidak bisa menyatukannya cukup lama untuk membayar tagihan dan mengajak anakanak berlatih sepak bola.

Jadi kami membuat beberapa mitos dan mnemonik singkatan untuk aspekaspek dunia kami yang mungkin tidak terlalu menarik bagi kami selain mengakui keberadaan mereka.

Artinya seni rupa berarti Picasso dan Da Vinci. Musik klasik adalah Mozart dan Beethoven.

Napoleon adalah pria Prancis pendek dengan topi lucu. Dan Stan Lee menciptakan Marvel Comics

Kecuali bahwa dia tidak melakukannya. Setidaknya, tidak seluruhnya. Tetapi bagi mereka yang tidak tertarik dengan sejarah industri komik Amerika (yaitu kebanyakan orang), perdebatan kompleks tentang siapa sebenarnya yang bertanggung jawab atas penciptaan Fantastic Four, SpiderMan, dan apa pun yang akan segera hadir di teater di dekat Anda, mungkin muncul karena begitu banyak pembicaraan kutu buku lebih mudah untuk mengatakan bahwa Stan Lee yang melakukannya. Bagaimanapun, dia adalah orang yang terus muncul di film, menampilkan karakter bola jagung yang menyenangkan dari rancangannya sendiri.

Baca Juga : Lima Mitos Tentang Stan Lee

Dan Lee, yang meninggal bulan lalu pada usia 95 tahun, terlalu senang untuk menyebarkan mitos itu, bahkan jika itu berarti mendorong rekan penciptanya keluar dari sorotan, atau mengalihkan pandangan ketika mereka tidak diberi kompensasi finansial yang layak.

Terlahir sebagai Stanley Martin Lieber dari imigran Yahudi kelahiran Rumania di Manhattan, Lee adalah seorang penulis yang bercitacita tinggi yang bermimpi untuk menulis novel Amerika yang hebat. Saat masih remaja, ia mendapat pekerjaan di apa yang kemudian dikenal sebagai komik Timely, terutama karena sepupunya menikah dengan penerbit, Martin Goodman (seorang pria yang sedikit orang, termasuk Lee, memiliki kasih sayang yang menonjol).

Akhirnya dipromosikan menjadi pemimpin redaksi, Lee (yang mengadopsi nama samaran karena dia malu bekerja di buku komik) menghabiskan puluhan tahun menulis dan mengedit sebagian besar omong kosong turunan, mengenyangkan (atas perintah Goodman) pasar dengan komik yang mengikuti dengan rendah hati. Apapun tren yang sedang populer saat ini, baik itu komedi remaja, western, romansa, atau horor.

Dari sini cerita berubah menjadi legenda. Pada tahun 1961, terdesak untuk membuat satu set pahlawan super baru (DC telah sukses dengan Justice League of America ), Lee (atas saran istrinya) akhirnya memutuskan untuk membuat komik yang benarbenar dia sukai untuk dibaca. Berkolaborasi dengan Jack Kirby (yang beberapa dekade sebelumnya telah membuat Captain America dengan Joe Simon), pasangan ini menciptakan Fantastic Four.

FF berfungsi sebagai cetak biru dasar untuk apa yang akhirnya menjadi Marvel Universe. Tidak seperti pahlawan buku komik panah lurus sebelumnya, Fantastic Four memiliki masalah seharihari dan kekurangan yang dapat dikenali. Mereka memiliki masalah uang, dan bisa menjadi sombong atau mengasihani diri sendiri. Mereka jatuh sakit. Dan, seperti keluarga sungguhan, mereka bertengkar satu sama lain. Banyak.

Lee dan rekanrekannya mengambil formula inti itu pahlawan super dengan “kaki tanah liat” dan menjalankannya, menciptakan Incredible Hulk, Thor, XMen, SpiderMan, dan seterusnya. Kunci formula, setidaknya pada awalnya, adalah melapisi aspek melodramatis yang akrab dengan komik roman (genre yang diciptakan Kirby dan Simon), untuk menambahkan patina penting dari ketegangan gaya opera sabun ke dalam proses. Akankah Peter Parker mendapatkan gadis apa pun yang dia dambakan? Akankah Donald Blake/Thor mengungkapkan identitas rahasianya kepada perawat Jane yang pemalu? Bisakah Bruce Banner menemukan kebahagiaan dengan Betty Brant meskipun berubah menjadi Hulk?

Tapi mungkin tidak ada karakter yang lebih besar di Marvel daripada “Stan Lee,” persona hypeman konyol dan pemarah yang diambil Lee di kolom surat dan bahkan komik itu sendiri. Sebagian penjaja karnaval yang megah, sebagian bola jagung yang mengejek diri sendiri, sebagian lagi sinis, Lee mendorong pembaca untuk merasa seperti mereka adalah bagian dari klub khusus, yang memberi mereka mengintip keajaiban “Marvel Bullpen” di mana Lee, Kirby, Steve Ditko, dan seniman lain berteman sambil menciptakan cerita hebat untuk edisi berikutnya. Pembaca Marvel adalah “orang percaya sejati” yang senang dengan berbagai eksploitasi, tetapi cukup pintar untuk tidak menganggapnya terlalu serius. Tentu, itu hanya buku komik bodoh, Lee tampaknya menyatakan dalam indikasi setiap masalah, tetapi lihat tata letak ini cukup keren, bukan? Lee membuatnya merasa seperti membaca buku komik,

Tapi persona itu benarbenar satusatunya “Smiling Stan the Man” yang pernah dibuat sendiri. Suasana clubhouse yang menyenangkan dan glamor 3 Lee tidak benarbenar ada semua artis adalah pekerja lepas yang bekerja dari rumah masingmasing. Lebih penting lagi, sementara Lee menampilkan dirinya sebagai impresario dan kekuatan pemandu Marvel, semua karakter, dari FF ke bawah, adalah urusan kolaboratif yang mengambil langkah yang sama, jika tidak lebih, dari para seniman yang menggambarkan petualangan mereka.

Sebagian dari masalah dengan mencari tahu siapa yang menemukan apa yang sebagian besar berkaitan dengan apa yang dikenal sebagai “Metode Marvel.” Ketika Marvel semakin populer, Lee diduga merasa sangat sulit untuk menemukan waktu untuk menulis. Jadi alihalih dia melakukan brainstorming sinopsis plot singkat dengan artis, yang kemudian akan menggunakannya untuk memecah seni, dengan Lee menambahkan dialog setelah selesai. Namun, pada akhir tahun 60an, Kirby dan Dikto datang dengan alur cerita mereka sendiri, dengan Lee menawarkan sedikit masukan sampai akhir. Metode bolakbalik ini menjadi sangat suci sehingga menjadi keharusan di perusahaan selama beberapa dekade (meskipun konon sudah jarang digunakan sekarang).

Selama bertahuntahun, Kirby dan Ditko, serta yang lainnya, telah memperdebatkan versi peristiwa Lee dan jumlah kontribusinya secara umum. Tidak adil untuk mengatakan bahwa Lee tidak terlibat dalam penciptaan 4 Marvel . Tetapi pada saat yang sama, yang perlu Anda lakukan adalah melihat apa yang dilakukan artisartis ini sebelum dan sesudah waktu mereka di Marvel untuk memahami betapa integralnya mereka dengan kesuksesan perusahaan. Kecuali SpiderMan dan Dr. Strange, Kirby memiliki andil yang kuat dalam banyak kreasi awal Marvel. Anda dapat menarik garis lurus dari karya Kirby pada buku tahun 50an seperti Challengers of the Unknown hingga The Fantastic Four (Ben Grimm lebih mirip Kirby daripada karakter Marvel lainnya yang mirip Stan Lee). Dan epik, dinamisme bintang yang dia berikan pada judul seperti Thorberlanjut dengan cepat dalam karyakarya selanjutnya seperti seri Dewa Barunya. Dan jika konon, Lee ingin membuat pahlawan remaja dengan kekuatan labalaba, Steve Ditkolah yang muncul dengan tampilan itu, membuatnya menjadi kutu buku. Pemandangan dan karakter aneh dari dunia lain Ditkolah yang membuat Dr. Strange begitu memesona, bukan dialog Lee. Lee mungkin membuat Marvel Comics menyenangkan, tetapi Kirby dan Ditko membuatnya menarik.

Ini untuk penghargaan Lee bahwa dia mengerti mungkin lebih baik daripada editor lain yang bekerja di komik pada saat itu bakat besar yang dia miliki. Metode Marvel, meskipun berantakan, memberi orangorang seperti Kirby kebebasan yang cukup luas untuk melepaskan imajinasi mereka daripada sekadar mengikuti instruksi penerbit. Mungkin salah satu rasa malu terbesar seputar kontroversi kredit ini adalah bahwa hal itu mengaburkan kontribusi asli Lee yang sangat nyata sebagai editor. Dalam buku mereka yang luar biasa Stan Lee and the Rise and Fall of the American Comic Book , Tom Spurgeon dan Jordan Raphael mencatat

[Lee] mendapatkan karya terbaik dari artis yang telah diabaikan oleh perusahaan lain. Dia mencabut intisari dari apa yang menarik bagi pembaca, menyaringnya dan mengomunikasikannya dengan sukses kepada berbagai seniman dan penulis. Dia merekrut bakat baru sesuai dengan kebutuhan jangka pendek dan jangka panjang dan menugaskan mereka ke peran yang sesuai dengan keterampilan khusus mereka. Dia juga melakukan penulisan terbaik dalam karirnya, dalam pelayanan ide dari seniman lain dan bekerja dengan seniman yang kreativitasnya dimasukkan ke dalam kreativitas Lee. Tidak ada fenomena budaya pop yang pernah menawarkan pembacanya lebih dari yang diberikan Stan Lee’s Marvel kepada penggemar buku komik.

Tapi dia juga orang perusahaan, orang yang sebenarnya di kantor. Sehingga ketika reporter dari Rolling Stone atau pembuat film seperti Federico Fellini mampir untuk mencari tahu apa sebenarnya Marvel Comics ini, Lee adalah orang yang menemui mereka di pintu, bersemangat dan senang membicarakan potensi komik yang belum diketahui, dan mungkin miliknya. sendiri juga. Dengan tur kuliah kuliah dan profil media, Lee dengan cepat menjadi orang terbesar Marvel di luar halaman dan juga di dalamnya, mengaburkan pekerjaan rekan penciptanya yang semakin kesal dalam prosesnya. Sorotan itu, dikombinasikan dengan cara luar biasa dia mampu menjalin hubungan di halaman dengan pembaca sebagai paman “denganitu” dalam komik, menyatukan Marvel dan Lee dengan cara yang tidak bisa dilakukan Kirby dan yang lainnya.

Ini diperparah oleh fakta bahwa sementara Lee akhirnya bisa menjadi orang yang sangat kaya, Kirby dan Ditko (dan banyak artis lainnya) tidak. Tak satu pun dari mereka, termasuk Lee, yang memiliki karakter yang mereka buat, tetapi sementara kehadiran Lee dipandang sebagai bagian integral dari perusahaan, dan dia akhirnya dapat membaginya menjadi tunjangan penting, pemilik Marvel kemudian tidak pernah bisa sepenuhnya menghargai betapa integralnya kolaboratornya . Faktanya, ketika Marvel akhirnya mulai menyerahkan kembali karya seni asli sekitar tahun 1985, perusahaan tersebut memberi tahu Kirby jika dia menginginkan karya seninya kembali (atau apa yang tersisa darinya), dia harus menandatangani kontrak kejam sebelum mengklaim setiap karakter yang dia miliki. membantu menciptakan. Lee seharusnya berbicara untuk mantan kolaborator dan rekannya. Tapi dia tidak melakukannya.

Pada akhirnya, masalah dengan Stan Lee adalah masalah dengan industri komik itu sendiri. Itu adalah industri yang diciptakan oleh orangorang jahat dan serakah yang kurang menghargai pekerja mereka melebihi seberapa banyak mereka bisa memeras mereka. Menjadi seniman yang berbakat dan terkenal dalam komik berarti pada titik tertentu Anda akan diperlakukan seperti sampah. Berkalikali. Mungkin jika Anda beruntung atau sangat berbakat, Anda bisa keluar dan mendapatkan komik strip, atau ilustrasi, atau bahkan animasi. Tapi Anda tidak akan menemukan kesuksesan dan karir yang berkelanjutan dalam komik.

Bahkan Lee, yang mendapat untung lebih banyak daripada kolaborator Marvel lainnya, akhirnya meninggalkan buku komik untuk kemewahan Hollywood. Sementara usahanya untuk menjadi seorang maestro, memberikan ideide yang tak ada habisnya kepada produser, adalah hal yang paling sulit, dia tetap dapat melihat karakter yang dia bantu untuk hidup berkembang di layar perak dan melanjutkan perannya sebagai paman penjual komik yang menyenangkan di aliran penampilan cameo yang tak ada habisnya. Dan karakter “Stan Lee” menjadi tak terpisahkan di benak kebanyakan orang dari Stanley Leiber, editor, penulis, dan kolaborator.

Lima Mitos Tentang Stan Lee

Lima Mitos Tentang Stan Lee – Dengan rilis “Black Widow” yang ditunda hingga Mei mendatang, 2020 menandai tahun pertama dalam lebih dari satu dekade tanpa film baru di Marvel Cinematic Universe.

Lima Mitos Tentang Stan Lee

stanleeslacomiccon – Garis luar biasa itu, dalam banyak hal, dapat ditelusuri kembali ke Stanley Martin Lieber, yang lebih dikenal dunia sebagai Stan Lee.

Dia menjadi terkenal karena menulis bersama dan mempromosikan jajaran buku komik Marvel pada 1960an, kemudian menjual dirinya sebagai tokoh dan media hingga hari kematiannya, tepat di hari ulang tahunnya yang ke96. Tetapi betapapun dicintainya, kehidupan dan pekerjaannya seringkali kurang dipahami.

Lee menciptakan Marvel Universe.

Lee telah lama dikreditkan sebagai kekuatan pendorong di balik jajaran pahlawan super Marvel yang menggemparkan dunia SpiderMan, Avengers, XMen, Black Panther, dan sebagainya. Berita kematiannya dari outlet berita seperti NBC News dan Reuters semuanya mencirikannya sebagai “pencipta” komik. Orang lain (seperti Guardian ) yang sedikit kurang ekspansif dengan memberikan kredit kepadanya akan mengatakan bahwa dia menciptakan karakter bersama dengan penulis/artis Jack Kirby dan Steve Ditko .

Baca Juga : Apa Yang Stan Lee Ketahui Tentang Mengelola Orang Kreatif

Sebenarnya tidak ada bukti bahwa Lee memiliki ide awal untuk salah satu karakter ini, selain klaimnya sendiri. Dalam memoarnya tahun 2002, misalnya, dia berkata tentang Ditko “Saya benarbenar berpikir saya sangat bermurah hati dalam memberinya kredit ‘cocreator’, karena saya adalah orang yang memimpikan judul, konsep, dan karakter.” Dunia secara umum menerima bahwa Lee memiliki gagasan awal untuk karakter, hanya kemudian meneruskannya ke Kirby atau Ditko.

Tetapi selama kasus hukum , debat sejarah yang melelahkan dan penelitian arsip saya sendiri, tidak ada yang pernah muncul yang membuktikan atau bahkan menyarankan bahwa Lee adalah kekuatan kreatif yang mendorong. Tidak ada papan presentasi, tidak ada catatan kontemporer, tidak ada entri buku harian, tidak ada akun pendukung dari siapa pun selain istrinya. Tidak ada apaapa.

Sementara itu, Kirby dan para pembelanya telah menegaskan bahwa Kirby adalah satusatunya pencipta karakter, secara akurat menunjukkan bahwa ia memiliki sejarah yang jauh lebih lama dalam menciptakan karakter yang sukses sendiri . Begitu pula dengan Ditko . Karena praktik pencatatan cepatdemimalam dari industri buku komik abad pertengahan, kecil kemungkinan kita akan memiliki jawaban yang pasti. Tetapi perusahaan, jurnalis, dan sejarawan tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa Lee menciptakan (atau bahkan ikut menciptakan) dramatis persona Marvel.

Lee menyukai komik dan pahlawan super.

Banyak orang menerima begitu saja bahwa Lee secara pribadi sangat antusias dengan komik. Geekdom dan kebijaksanaan konvensional berasumsi demikian bahkan Perpustakaan Kongres mencirikannya sebagai “Juara Komik”. Dia terusmenerus berbicara tentang kekuatan komik, mungkin memperkuat persepsi bahwa dia adalah seorang penggemar “Film superhero seperti dongeng untuk orang tua,” katanya kepada The Washington Post pada tahun 2011. “Saya tidak berpikir mereka akan pernah melakukannya. keluar dari mode.”

Menurut akun pribadi dari arsipnya dan katakata orangorang yang mengenalnya, Lee benarbenar tidak tahan dan tidak membaca buku komik. Dalam percakapan dengan kreatif seperti Alain Resnais dan Francis Ford Coppola, dalam memoarnya dan bahkan dalam pidatonya kepada rekanrekannya, dia berbicara panjang lebar tentang bagaimana dia tidak memiliki cinta bawaan untuk medium dan hanya mengambilnya melalui kebetulan.

Itu hanya hiruk pikuk baginya, yang berulang kali dia coba hindari melalui skema untuk menjadi besar di film, puisi, bahkan ensiklopedia. Dia menghabiskan sebagian besar kariernya setelah tahun 60an mencoba melontarkan ideide nonsuperhero dalam berbagai format nonkomik. Menurut mantan manajer dan mantan pengawalnya, dia membenci film superhero dan mungkin hanya melihat sekitar dua dari mereka dalam hidupnya. (Dia biasanya meninggalkan pemutaran perdana mereka setelah berjalan di karpet merah.)

Lee menulis komik yang diterbitkannya di Marvel.

Lee hampir selalu dikreditkan sebagai “penulis” dalam kredit komiknya, dengan penulis/artisnya terdaftar sebagai “artis.” Banyak contoh publik yang menerima kategorisasi ini, termasuk di outlet yang berpikiran serius seperti Economist dan majalah New York . Tetapi perusahaan penerbitan komik tersebut memproduksi komik melalui proses aneh yang sekarang dikenal sebagai “Metode Marvel”, di mana biasanya Lee akan melakukan semacam percakapan dengan penulis/artisnya untuk mendiskusikan beberapa ide.

Penulis/artis akan mengambil prompt itu dan menulis cerita dalam bentuk visual dengan menggambar halaman dan menempatkan klarifikasi dan saran dialog di margin. Setelah itu, Lee menambahkan dialog dan narasi. Dia hampir tidak pernah menulis naskah yang sebenarnya. Dan membicarakan konsep dengan penulis/artis adalah tugas editor, bukan penulis. Mengingat bahwa penulis/artis terutama Kirby dan Ditko, tetapi juga raksasa seperti John Romita, John Buscema, Wally Wood, dan Don Heck benarbenar menyusun cerita, mereka harus dianggap sebagai penulis utama yang sejati,

Dia adalah seorang progresif politik.

Penggemar Marvel yang berhaluan kiri sering menganggap Lee sebagai pahlawan bagi mereka yang berusaha melawan ketidaksetaraan dan kefanatikan, menyebutnya sebagai ” jenius progresif ” dan ” sekutu sejati bagi orang kulit berwarna .” Beberapa menunjuk ke momenmomen sesekali ketika dia akan menulis editorial pendek yang secara samar samar mengutuk rasisme . Yang lain menawarkan interpretasi pahlawannya sebagai underdog yang mewakili yang tertindas terutama XMen, yang sering dianggap sebagai alegori untuk orang kulit hitam atau queer (meskipun Kirby dan Lee samasama mengatakan bahwa mereka hanya konsep scifi tentang mutasi) .

Lee tidak bisa disebut sayap kanan, tetapi politiknya cenderung konservatif. Dia sering menulis dan berbicara tentang bagaimana reaksioner dan radikal samasama salah dan secara pribadi mengeluh tentang bagaimana pajak di Amerika terlalu tinggi. Di tengah kerusuhan anti kemapanan tahun 1968, ia mengadakan panel untuk pilot talkshow yang gagal di mana ia berulang kali mengecam radikalisme menegaskan bahwa orang kulit hitam perlu menghormati hukum dan mengatakan Perang Vietnam mungkin tidak bermoral, tetapi harus berlanjut untuk kebaikan yang lebih besar.

Ideide ini adalah bagian dari cara dia menggambarkan isuisu panas hari ini dalam komik yang ia tulis bersama, terutama dalam cerita tentang SpiderMan dan Captain America yang menghadapi protes kampus Mereka selalu menampilkan orang baik di kedua sisi yang berhasil bertemu di tengah. Dan, tentu saja, sebagian besar karakter yang dia tulis adalah kulit putih dan lakilaki. Semua ini seharusnya membuat orang berhenti sejenak ketika mereka memuji dia sebagai juara politik progresif tahun 2020.

Lee menghasilkan banyak uang dari Hollywood.

Mengingat bahwa adaptasi film dan televisi Marvel telah menghasilkan puluhan miliar dolar dan bahwa perusahaan tersebut menyebut Lee sebagai salah satu pencipta bersama dari kekayaan intelektual yang mendasari waralaba, seseorang dapat dimaafkan untuk mengasumsikan sebagai outlet seperti Daily Stardan Playboymemiliki bahwa Lee membawa pulang sebagian besar uang tunai itu.

“Apakah Anda setidaknya mendapatkan helikopter seperti Tony Stark dalam kesepakatan itu?” tanya seorang pewawancara , setelah Disney membeli penerbit komik. Seperti yang diamati dalam artikel tahun 2014 di Comics Alliance , Lee sering “bekerja keras” untuk memproyeksikan citra dirinya sebagai “seorang maestro buku komik yang sangat kaya yang terutama bertanggung jawab atas keberhasilan beberapa karakter superhero Marvel Comics yang paling ikonik dan menguntungkan.”

Tapi Lee hanya mendapat upah harian untuk syuting akting cemerlangnya. Meskipun Lee meninggal dengan kekayaan (kita harus ragu untuk memperkirakan kekayaan bersihnya yang sebenarnya, tetapi dia mengklaim .)itu jauh di bawah $100 juta), sebagian besar terakumulasi melalui berbagai kontrak dengan Marvel selama beberapa dekade, tidak berasal dari proyek film dan televisi. Lee sebenarnya tidak memiliki Marvel Comics itu dibuat oleh sepupu iparnya Martin Goodman dan melewati suksesi panjang dari orang tua perusahaan, yang berpuncak pada Disney hari ini.

Lebih mengejutkan lagi, dia tidak memiliki kepemilikan atas karakter yang dia ciptakan. Salah satu ketidakadilan besar dalam industri buku komik adalah bahwa penerbit terbesar, Marvel dan DC, memperlakukan penulis dan seniman mereka sebagai pekerja lepas yang bekerja untuk disewa, dan dengan demikian biasanya menyerahkan semua hak atas karakter yang mereka buat kepada perusahaan. Akibatnya, kekayaan Lee hanyalah sebagian kecil dari pendapatan yang dihasilkan Marvel.

Apa Yang Stan Lee Ketahui Tentang Mengelola Orang Kreatif

Apa Yang Stan Lee Ketahui Tentang Mengelola Orang Kreatif – Stan Lee benci melihat artis yang menganggur. Penulis dan penerbit buku komik terkenal, yang meninggal minggu ini pada usia 95, mengira bakat yang menganggur adalah bakat yang membosankan, dan bakat yang bosan mudah kalah dalam persaingan.

Apa Yang Stan Lee Ketahui Tentang Mengelola Orang Kreatif

stanleeslacomiccon – Secara pribadi juga mengganggunya bahwa orang-orang yang dipekerjakannya mungkin berebut untuk mendapatkan cukup uang. Jadi Stan memastikan untuk menyediakan pekerjaan terus-menerus, terkadang merugikan perusahaan.

Dalam satu anekdot terkenal, Stan membagikan lebih banyak tugas daripada yang dibutuhkan perusahaandan tidak repot-repot memberi tahu bos Martin Goodman tentang inventaris asing itu.

Dia memasukkan buku komik ekstra ke dalam lemari, berniat untuk menggunakannya ketika waktunya tepat. Ketika Goodman melihat lemari, dia memerintahkan Lee untuk memecat semua orang di bullpen. Lee mengikuti perintah bosnya. Tapi dia masih merasa itu adalah kesalahandia perlu memberikan cerita tambahan, katanya, untuk berinvestasi pada orang-orangnya.

Saya mempelajari Lee untuk buku saya, Superbosses . Seperti yang saya jelaskan di HBR , superboss bukan hanya bos yang sangat baik. Mereka bukan hanya menciptakan grup dan melebihi batasan pendapatan, tetapi mereka mengidentifikasi, melatih, dan membangun jalur bakat baru. Cara Jon Stewart’s Daily Show meluncurkan karir komedian baru, atau Alice Waters meluncurkan karir koki baru. Melalui pencarian, pemeliharaan, dan pengembangan bakat, bos luar biasa seperti pahlawan super dalam buku komik memiliki dampak yang luar biasa.

Baca Juga : Warisan besar Stan Lee Adalah Sikap Anti Intimidasinya

Tetap sibuk dengan bakat hanyalah salah satu pelajaran yang saya ambil dari contoh Lee. Pelajaran kedua, tetapi sama pentingnya, adalah jangan menyensor bakat . Lee lebih suka membiarkan bakatnya memilah detail kreatif. Dia ingat mengerjakan komik strip yang menggunakan kata pogo stick di bagian punch line. Editor merasa bahwa tongkat pogo tidak akan beresonansi dengan penonton pedesaan, dan dia menginstruksikan Lee untuk mengubah lelucon sehingga garis pukulan memiliki kata sepatu roda sebagai gantinya. Itu mengempiskan lelucon itu, tetapi Lee tetap mengubahnya. Strip itu akhirnya dijatuhkan, dan Lee berkata, “jenis penyensoran ini, bagi saya, hampir tidak senonoh.” Ketika Anda mempekerjakan seorang seniman untuk melakukan suatu pekerjaan, Anda membiarkan mereka melakukan pekerjaan itu. Lee menjelaskan, “Bagi saya, jika seseorang melakukan sesuatu secara kreatif, dan dia merasa itulah cara yang harus dilakukan, Anda harus membiarkannya melakukannya.”

Lee mewujudkan kata-katanya bertahun-tahun kemudian ketika Hulk, sebuah waralaba Marvel, menjadi subjek acara televisi primetime yang populer. Dia kagum melihat bagaimana tim kreatif mengubah Hulk untuk media baru ini, dan dia senang tidak ikut campur. “Saya belajar banyak tentang TV dari Ken Johnson selama banyak diskusi yang kami lakukan tentang cara terbaik untuk mengadaptasi The Incredible Hulk ke televisi. Keberhasilan pertunjukan itu, di bawah arahan Ken, membuktikan tanpa keraguan betapa pentingnya menempatkan proyek-proyek kreatif di tangan orang-orang yang benar-benar kreatif.” Lee menikmati menjadi bos yang lepas tangan, dan memberikan kesopanan itu bahkan kepada staf yang lebih muda, yang mungkin dikatakan bos yang lebih tradisional terlalu ramah.

Pelajaran ketiga yang saya ambil dari contoh Lee berikan kredit di tempat yang seharusnya. Kedengarannya sangat mudah, tetapi pada kenyataannya, itu sangat jarang. Salah satu cara Lee memberikan kredit adalah dengan membuat halaman kredit, yang ditulis dengan nada cerewet. Halaman kredit unik dalam komik sampai saat itu para seniman yang menggambar dan menorehkan panel-panel itu tetap anonim. Kreditnya mungkin berbunyi seperti ini “Ditulis dengan Semangat oleh Stan Lee. Digambar dengan Pride oleh Jack Kirby. Ditandai dengan Kesempurnaan oleh Joe Sinnott.

Dan ditulis dengan Scratchy Pen oleh Artie Simek.” Dia juga sering berbicara tentang staf di buletin bulanannya The Bullpen Bulletin. Teriakan-teriakan ini terkadang mengubah atau membentuk karir orang-orang di departemennya. Misalnya, di tengah karirnya, artis Jack Kirby dijuluki “Raja Komik” oleh Stan Lee, dan Stan melaporkan bahwa dia adalah “artis artis.” Sampai hari ini, Kirby dikenal sebagai Raja Komik, atau “Raja Kirby.” Publisitas semacam ini tidak hanya baik bagi para seniman, tetapi juga memungkinkan pembaca muda untuk menjadi sangat setia pada artis favorit mereka. Ini mencap artis tertentu sebagai seniman Marvel, memungkinkan pembaca merasakan tingkat keintiman lain dengan produk, dan memungkinkan Lee untuk mempromosikan karier dan memajukan profesionalisasi bidang, gairah lain Lee.

Terakhir, teladan Stan Lee adalah pengingat untuk bermimpi besar . Tidak ada cara yang lebih baik untuk memotivasi orang-orang terbaik. “Kami mencoba untuk meningkatkan media,” dia pernah berkata. “Kami mencoba membuat [komik] senyaman mungkin.” Lee merasa bahwa buku komik memiliki kekuatan untuk membuat komentar sosial yang penting, menjadi tajam dan menyindir dan cerdas.

Dia percaya bahwa suatu hari akan datang ketika Orang dewasa yang pintar tidak malu terlihat berjalan di jalan dengan komik, dan dia terus-menerus mendorong ke arah tujuan itu. Ia memberiu saran supaya komik dipelajari di tingkat perguruan tinggi, dengan mengatakan, “Jika orang akan belajar film, TV, opera, balet, konser, patung, lukisan, dan media lainnya, mereka mungkin juga mempelajari buku komik karena buku komik faktor yang sama mendalam dan kuatnya dalam membentuk, dan menggerakkan, dan membentuk pikiran orang.” Dia berpendapat tidak ada alasan komik tidak harus dilihat sebagai seni yang layak. Sikap itu menarik seniman-seniman terbaik untuk mau bekerja sama dengannya.

Lee tidak sempurna tidak ada orang yang sempurna. Pada akhirnya, ia memposisikan ulang komik, memprofesionalkan industri, dan meluncurkan karir puluhan anak didik. Ini adalah warisan yang akan disebut super oleh bos mana pun.

Warisan besar Stan Lee Adalah Sikap Anti Intimidasinya

Warisan besar Stan Lee Adalah Sikap Anti Intimidasinya – Pada 12 November 2018, di usia 95 tahun, Stan Lee penerbit dan editor lama komik Marvel meninggal. Dan apa yang dia tinggalkan untuk orang tua dan anak-anak adalah warisan untuk melawan para pengganggu.

Warisan besar Stan Lee Adalah Sikap Anti Intimidasinya

stanleeslacomiccon – Ya, Lee memberi dunia beberapa kekuatan super yang paling mempesona yang bisa diimpikan oleh setiap penggemar buku komik, tetapi motivasi dan kepribadian para pahlawan yang ia ciptakan lebih bertahan lama.

Dan itu karena karya terbaik Lee berfokus pada pahlawan yang tidak diunggulkan yang bersedia melawan penjahat kejam untuk mengendalikan status quo.

Dalam film Captain America 2011 , Steve Rogers dengan terkenal mengatakan “Saya tidak suka pengganggu,” dan meskipun Lee tidak menciptakan Captain America, dia memulai karirnya dengan menulis komik dengan Steve Rogers. Edisi ketiga Captain America Comic pada tahun 1941 ditulis bersama oleh seorang pemuda bernama Stanley Lieber, menulis dengan nama pena “Stan Lee.” Sisanya adalah sejarah. Lee diangkat menjadi editor sementara di Marvel pada usia 19 tahun, dan cukup banyak tinggal di sana selama sisa hidupnya. Tapi, fakta bahwa pahlawan pertama yang dia tulis adalah Captain America adalah penting. Terkenal, Captain America melawan Nazi di buku komik Marvel sebelumnya Amerika Serikat terlibat dalam Perang Dunia II. Bahkan sebelum menjadi mode politik untuk melawan jenis pengganggu terburuk, Stan Lee tahu keberanian semacam ini sebagai keharusan.

Baca Juga : Kebenaran Yang Tak Terungkap Dari Stan Lee

Dan bagian dari apa yang membuat tulisan Lee fantastis adalah keyakinannya bahwa kaum muda juga manusia. Dengan kata lain, Lee menemukan sidekicks remaja tidak realistis, yang merupakan bagian dari mengapa latar belakang untuk sahabat Cap Bucky Barnes diubah oleh Lee. Dia tidak ingin Bucky menjadi bawahan Captain America, dia ingin mereka setara. Jadi, ketika dia mengubah Bucky menjadi teman perang lama Steve, fakta itu menjadi bagian dari cerita asal karakter tersebut. Pada dasarnya, Lee percaya memiliki sidekick remaja untuk Captain America menciptakan sistem built-in di mana Bucky akan diintimidasi. Jadi, dia membuat ceritanya lebih realistis, dan lebih cerdas.

Tapi, kecemerlangan sejati pahlawan Stan Lee benar-benar berkembang di tahun enam puluhan, ketika dia dewasa dan memperhatikan dunia yang berubah di sekitarnya. Ini adalah dekade Spider-Man, The Incredible Hulk dan X-Men. Dengan Spider-Man , Lee menciptakan (bersama dengan Steve Ditko) avatar yang tak terlupakan bagi anak-anak remaja culun yang lebih menyukai sains dan membaca daripada olahraga. Dengan Hulk, dia membiarkan otak dan ototnya digabungkan menjadi satu orang, tampaknya sekaligus, sebuah metafora kuat yang masih kita guncang sampai hari ini. Dan dengan X-Men, Lee dengan lembut menciptakan keluarga terbuang, orang-orang yang membutuhkan kebaikan orang asing untuk bertahan hidup.

Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Lee menggunakan konsep X-Men sebagai alegori untuk hak-hak sipil, beberapa keyakinan politiknya yang progresif dan berhati besar datang langsung dari mulutnya sendiri, juga dalam kolom yang berulang dalam komik Marvel berjudul “Stan’s Kotak sabun.” Dalam esai singkat ini, Lee akan berbicara langsung kepada para pembacanya seringkali anak-anak yang masih sangat kecil dan memberi tahu mereka dengan tepat bagaimana perasaannya tentang kefanatikan, ketidakadilan, dan berbagai masalah lainnya. Singkatnya, dia menentang hal itu. Dan sering mengakhiri pelajarannya dengan kalimat “kata nuff!” seolah-olah itu hanya akal sehat bahwa setiap orang harus menjadi orang baik. Tentang rasis dan pengganggu, Lee pernah berkata: “Satu-satunya cara untuk menghancurkan mereka adalah dengan mengekspos mereka – untuk mengungkapkan dari kejahatan berbahaya mereka sebenarnya.”

Dan meskipun memiliki akting cemerlang di hampir setiap film populer berdasarkan karakter buku komik Marvel, Lee sangat rendah hati. “Saya tidak pernah menganggap diri saya sebagai sukses,” katanya, sentimen lucu karena rasa itu benar. Lee tahu bahwa di benak pembaca mudanya, orang-orang sukses adalah Spider-Man dan Wolverine. Meskipun dia memiliki Stan’s Soapbox, Lee biasanya membiarkan karyanya berbicara sendiri. Hasil? Dunia budaya pop yang kita tinggali saat ini.

Ketika Lee berkata, “Saya kira satu orang dapat membuat perbedaan,” dia mungkin berbicara tentang Black Panther atau Captain America, tetapi hari ini, sepertinya dia berbicara tentang dirinya sendiri. Dia akan dirindukan, tetapi berkat kerja kerasnya yang tak kenal lelah, kepahlawanannya sehari-hari tidak akan pernah terlupakan.

Ketika Marvel Comics terus tumbuh, demikian pula Marvel Cinematic Universe, yang menjadi waralaba blockbuster bernilai miliaran dolar setelah dibeli oleh Disney pada 2009, dengan Lee membuat akting cemerlang di setiap angsuran, memainkan segalanya mulai dari pengantar barang hingga pasien bangsal jiwa, dua kali disalahartikan oleh Tony Stark sebagai Hugh Hefner dan Larry King.

Lee memiliki warisan langka yang melampaui kerajaan yang ia bangun, tidak hanya dengan akting cemerlang, tetapi dengan etosnya. Dalam sebuah wawancara yang dibagikan di Twitter oleh @largottes , Lee menjelaskan sikap positif yang dia bantu masukkan ke dalam cerita Marvel: “Marvel selalu dan akan selalu menjadi cerminan dunia tepat di luar jendela kita.

Dunia itu mungkin berubah, Tapi satu hal yang tidak pernah berubah adalah bagaimana kita menceritakan kisah heroik. Ada tempat dalam cerita untuk semua orang, terlepas dari ras, jenis kelamin, agama, atau warna kulit mereka. Satu-satunya hal yang tidak memiliki ruang untuk kita adalah kebencian, toleransi, dan kefanatikan. Pria di sebelahmu itu? Dia saudaramu. Wanita itu di sana? Dia adikmu. Dan anak itu lewat? Hei, siapa tahu, dia mungkin memiliki kekuatan laba-laba yang sebanding.”

Kebenaran Yang Tak Terungkap Dari Stan Lee

Kebenaran Yang Tak Terungkap Dari Stan Lee – Semua orang tahu  Stan Lee  sebagai kakek tua yang menyenangkan dari Marvel Universe, muncul dalam  akting cemerlang film biasa  yang secara teknis membuatnya menjadi salah satu bintang layar terlaris sepanjang masa, tapi itu hanya fase terbaru dari karir superheroic yang dimulai. jauh di tahun 1939.

Kebenaran Yang Tak Terungkap Dari Stan Lee

stanleeslacomiccon – Sayangnya, Stan meninggal pada November 2018 pada usia 95 tahun, tetapi ia meninggalkan kehidupan yang panjang dan berumur panjang dengan pencapaian luar biasa yang mengubah buku komik dan budaya pop.

Dengan kehidupan yang begitu menarik di dalam dan di luar mata publik, masih banyak yang tidak diketahui banyak penggemar Marvel tentang warisannya. Inilah kebenaran yang tak terhitung dari Stan Lee.

Stan Lee lahir sebagai Stanley Martin Lieber pada tahun 1922, yang merupakan waktu yang tepat untuk memasuki dunia kerja selama Depresi Hebat. Dia selalu tertarik untuk menulis dan menghasilkan uang ekstra di sekolah dengan membuat obituari pendahuluan untuk orang-orang terkenal yang menurut surat kabar akan segera mati. Ketika dia berusia 18 tahun, dia mendapat pekerjaan di Timely Comics, perusahaan yang nantinya akan membuat perubahan nama yang menentukan menjadi Marvel.

Baca Juga : Karya Terbesar Stan Lee Sepanjang Masa

Pada saat itu, perusahaan itu dimiliki oleh Martin Goodman, yang menikah dengan sepupu Lee. Seberapa besar hubungan keluarga ini membantu Lee mendapatkan pekerjaan tetap diperdebatkan, dengan pencipta Captain America Joe Simon berkomentar bahwa”Stan selalu malu berhubungan dengan Martin.” Lee bahkan mengklaim bahwa Goodman tidak tahu dia bekerja di sana sampai mereka bertemu satu sama lain di aula, meskipun Simon mengatakan itu tidak benar, karena “kami tidak memiliki aula.”

Dia baik-baik saja, tapi Stan mulai sebagai ‘pejalan kaki’

Stan Lee awalnya bekerja sebagai “pejalan kaki”, mengisi tempat tinta dan makan siang, tetapi segera mulai menulis untuk perusahaan juga. Pada saat itu, ia menganggap karirnya di komik akan berumur pendek dan tidak benar-benar ingin namanya dikaitkan dengan bentuk seni yang rendah hati, karena mungkin akan melukai ambisinya untuk menjadi novelis yang disegani . Akibatnya, ia mengadopsi “Stan Lee” sebagai nama pena dan menghabiskan bertahun-tahun memperkenalkan dirinya kepada orang-orang hanya sebagai “penulis,” karena jika ia mengakui itu untuk buku komik “mereka akan menghindari saya seperti wabah .” Ironisnya, tulisan komiknya kemudian membuatnya menjadi selebritas dengan nama samarannya, sampai-sampai ia mengadopsinya secara legal sebagai nama aslinya.

Stan mendapatkan pekerjaan temporer terbaik yang pernah ada!

Captain America . Pasangan itu seharusnya mendapatkan 25 persen dari keuntungan di antara mereka, tetapi Goodman telah mengurangi biaya seluruh kantor dari penjualan Captain America , membuat keuntungan jauh lebih rendah dari yang seharusnya. Marah, Kirby dan Simon keluar dari Timely untuk National Comics (yang kemudian menjadi DC).

Goodman segera menunjuk Stan Lee yang berusia 19 tahun untuk menggantikan Simon sebagai pemimpin redaksi . Pada saat itu, ia sebagian besar menulis komik “pengisi” pendek, serta cerita teks singkat yang hanya disertakan sehingga komik tersebut secara teknis dapat memenuhi syarat sebagai “majalah” dan mendapatkan tarif ongkos kirim yang lebih murah . Lee sendiri mengatakan penunjukan itu seharusnya bersifat sementara, tetapi Goodman menjadi terganggu dengan cabang lain dari perusahaan penerbitannya dan lupa untuk menggantikannya . Ternyata, Lee tetap menjabat selama tiga dekade berikutnya (dia digambarkan di atas pada 1960-an), meskipun dia mengambil beberapa tahun untuk bertugas di ketentaraan selama Perang Dunia II.

DC menginspirasi Stan, Stan menginspirasi generasi pembaca

Setelah Perang Dunia II, komik superhero mengalami penurunan popularitas yang sangat cepat . Pada tahun 1954, hanya Batman, Superman, dan Wonder Woman yang masih dapat mendukung serial mereka sendiri. Selama di Timely, semua komik superhero dibatalkan, dan Stan Lee melanjutkan perusahaan dengan berfokus pada kejahatan, horor, dan western. Putus asa untuk bertahan dalam bisnis, Lee memiliki sedikit ruang untuk kreativitas “Apa pun yang dijual orang lain, kami akan melakukan hal yang sama.”

Terlepas dari upaya ini, perusahaan berulang kali mengambil risiko kebangkrutan selama tahun 1950-an, sampai-sampai Jack Kirby mengatakan bahwa dia pernah datang untuk menemukan Lee terisak-isak sementara para pria memindahkan perabotan kantor. Goodman akhirnya membuat Lee memecat semua karyawan lainnya , termasuk banyak teman terdekatnya. Lee sendiri merasa takut dengan prospek mencari pekerjaan dengan “Silly Seal dan Ziggy Pig” di CV nya, tetapi Goodman akhirnya mempertahankannya sebagai “lampu pilot manusia, dibiarkan menyala dengan harapan kami akan mengaktifkan kembali produksi kami di masa depan. tanggal.”

Ketika Lee berusia 39 tahun, dia memberi tahu istrinya bahwa dia ingin berhenti, karena “Saya rasa saya tidak akan berhasil.” Untungnya, DC baru-baru ini menghidupkan kembali komik superhero dan sukses besar dengan tim Justice League mereka. Dalam upaya untuk meniru penjualan tersebut, Lee dan Jack Kirby bersama-sama menciptakan Fantastic Four, sebuah hit besar yang menyelamatkan perusahaan dan mengubah sejarah komik.

Pada hari-hari awal Marvel, Stan Lee menulis banyak buku setiap bulan sambil juga menjabat sebagai editor. Seiring berjalannya waktu, dia akan menyerahkan buku-buku kepada pencipta lain ( Spider-Man Luar Biasa dan Fantastic Four adalah satu-satunya buku yang dia pertahankan selama lebih dari 100 edisi). Lee masih mempertahankan posisi mengawasi dan menyetujui seluruh lini selain menjadi wajah publik Marvel Comics. Itu banyak pekerjaan, dan, pada tahun 1974, itu mencapai massa kritis dengan cara yang paling aneh.

Saat itu, Stan telah pindah ke posisi penerbit (pekerjaan yang kemudian dia tinggalkan setelah mengklaim bahwa itu lebih tentang sisi bisnis industri daripada pekerjaan kreatif yang dia nikmati). Sementara serangkaian penerus mengisi peran pemimpin redaksi, Stan masih memiliki keputusan akhir tentang apa yang terjadi di buku. Ketika dia melihat edisi Iron Man , dia bertanya kepada Roy Thomas, mantan asistennya, yang telah dipromosikan ke EiC, mengapa helmnya tidak memiliki ruang untuk hidung.

Thomas menugaskan seniman George Tuska untuk memperbaiki “masalah” tersebut, dan di Iron Man, Avenger lapis baja memulai debutnya dengan helm baru dengan hidung segitiga besar di masker wajahnya. Tak perlu dikatakan, itu terlihat sangat konyol. Sangat konyol, bahkan, menurut edisi Marvel Age , ketika Stan mengambil edisi Iron Man setahun kemudian, dia bertanya mengapa Iron Man memiliki hidung di baju besinya. Dia benar-benar lupa bahwa dia memintanya sejak awal.

Senimannya melakukan banyak pekerjaan

Selama beberapa tahun berikutnya, perusahaan mengubah namanya menjadi Marvel dan Stan Lee bersama-sama menciptakan Thor, Iron Man, Spider-Man, Daredevil, Hulk, dan X-Men. Untuk menyulap begitu banyak seri, Lee memelopori “Metode Marvel”. Alih-alih memproduksi skrip panel demi panel untuk setiap edisi, Lee akan membuat garis besar kasar dari cerita dan membiarkan artis bekerja dari sana. Begitu dia mendapatkan karya seni yang sudah jadi, Lee akan “mencoba mencari tahu apa arti ilustrasi itu dan kemudian memasukkan dialog dan keterangan,” yang dia gambarkan sebagai “seperti mengerjakan teka-teki silang.”

Akibatnya, para seniman bertanggung jawab untuk membuat banyak plot. Misalnya, alur cerita klasik melihat Fantastic Four menghadapi Galactus yang melahap planet dan utusannya, Silver Surfer. Setelah menyarankan tim melawan sosok dewa, Lee meninggalkan masalah dengan Jack Kirby dan menanggapi menerima karya seni dengan menunjuk ke Peselancar Perak dan bertanya, ” Siapa ini? ” Karya seni Kirby lainnya dari periode itu termasuk catatan yang memberi tahu Lee apa yang seharusnya dilakukan. terjadi di setiap panel, dan bahkan membuat saran dialog.

Karya Terbesar Stan Lee Sepanjang Masa

Karya Terbesar Stan Lee Sepanjang Masa – Seorang anak dari keluarga sederhana, penulis dan editor Marvel Comics Stan Lee, yang meninggal minggu ini pada usia 95, dibesarkan di kamar tidur Manhattan dengan jendela yang menghadap ke dinding.

Karya Terbesar Stan Lee Sepanjang Masa

stanleeslacomiccon.com – Dia membenci tembok itu, mendambakan pemandangan dunia tanpa batu bata yang terlihat. Dari satu cara berpikir, dorongan seumur hidupnya yang tak terpuaskan untuk ketenaran dan kekayaan adalah upaya untuk meruntuhkan penghalang yang menyinggung, lebih baik untuk melihat apa yang ada di baliknya.

Baca Juga : Cara Luar Biasa Stan Lee Mengubah Dunia

Meskipun dia paling terkenal karena membantu membawa sejumlah pahlawan SpiderMan, Fantastic Four, Iron Man, dan lainnya ke dunia, satusatunya karakter yang sepenuhnya miliknya mungkin adalah Stan Lee sendiri.

Dengan setiap batu bata figuratif yang dia tarik, dia membangun dirinya sedikit lebih tinggi, menjadi sesuatu yang terkadang klise dan terkadang melukai diri sendiri, tetapi selalu sangat menyenangkan.

Seorang ahli branding pribadi, ia tetap langsung dikenali dari slogannya (“Excelsior!”) Dan tampilan khasnya, menampilkan kacamata hitam besar dan jaket Khusus Anggota yang ia kenakan hingga usia 90an.

Sukses tidak pernah datang dengan mudah ke Lee meskipun penampilan sebaliknya. Reputasinya berulang kali ditantang selama kariernya yang panjang. Pada tahun ’40an dan ’50an, banyak orang sezamannya di dunia penerbitan majalah menganggapnya ringan.

Kemudian, mereka mempertanyakan kesetiaannya kepada kolaboratornya, mengutip upayanya untuk mengklaim kredit kreatif untuk kekayaan intelektual yang pernah dia awasi.

Jika Lee tetap makmur masih menarik penggemar yang akan membayar mahal hanya untuk berfoto dengannya itu pasti karena ia menjadikan dirinya kembali sebagai duta besar buku komik tidak resmi untuk dunia.

Meskipun dia mungkin pernah disibukkan dengan batu bata di luar kamarnya, dia akhirnya membantu menghancurkan tembok yang memisahkan budaya populer dari budaya itu sendiri.

Tidak ada pengamat kosmik yang mengamati upaya awal Lee yang bisa memprediksi lintasan karirnya. Selama dua dekade, ia bekerja sebagai penulis anonim dan biasabiasa saja, menulis cerita pendek yang tak terhitung jumlahnya dalam berbagai genre, dari romansa hingga horor hingga petualangan. Dan meskipun dia kemudian menjadi terkenal karena kemegahan prosanya yang konyol, tidak pernah benarbenar tulisannya yang mendorong reputasinya.

Pada tahun 1960an, setelah ia dan rekanrekannya menjadi sukses dengan sekelompok pahlawan super baru yang menjadi dasar kerajaan film Marvel saat ini, Lee menciptakan cara membuat komik yang sekarang dikenal sebagai Metode Marvel.

Penulis paling sering Lee sendiri akan memberi para seniman sedikit lebih dari ringkasan singkat, kadangkadang hanya satu atau dua kalimat, dari plot masalah.

Metode Marvel seolaholah membebaskan waktu Lee untuk mengerjakan lebih banyak buku komik, memungkinkannya menghasilkan lebih banyak uang dari pekerjaan skrip.

Namun, efek nyatanya mungkin adalah bahwa hal itu memungkinkan dia untuk mencap imprimatur pribadinya di seluruh lini komik Marvel, memastikan bahwa pembaca akan membaca judul yang berbeda sebagai produk dari visi terpadunya. Ironi dari pendekatannya yang relatif lepas tangan.

Mungkin adalah bahwa hal itu menawarkan kebebasan kepada kolaboratornya untuk bereksperimen secara estetis, memberi judul judul Marvel tampilan yang sekaligus lebih bervariasi dan lebih canggih daripada hampir semua yang dipamerkan di pesaingnya.

Dan persaingan itu sangat penting, terutama di era kreatif yang subur di tahun 1960an yang akan menentukan karier Lee. Penerbit saingan DC Comics telah mengalahkan Marvel ke pasar dalam setengah dekade dengan versi yang lebih baru dari karakter superhero klasiknya seperti Green Lantern dan Flash.

Marvel tidak bisa begitu saja bergabung dengan gerakan ini ia harus berinovasi dengan menawarkan sesuatu yang baru, sesuatu yang dengan cepat diperhatikan oleh pembaca pahlawan dengan kaki dari tanah liat orang baik yang gagal penjahat yang menjadi pahlawan dalam cerita mereka sendiri.

Lee, sementara itu, ternyata menjadi direktur editorial yang luar biasa, saat ia menggiring sekelompok kecil seniman regulernya untuk menceritakan kisahkisah ini. Dia adalah manajer produksi yang lebih baik lagi, dengan cerdik menggunakan batasbatas kesepakatan distribusi yang membatasi untuk menjaga agar lini tetap kecil tetapi kuat.

Lee juga awalnya terbantu oleh kurangnya kecanggihan dalam liputan buku komik. Kepribadiannya yang luar biasa cocok dengan jurnalis yang dikirim untuk meliput kesuksesan penerbit yang berkembang, beberapa di antaranya menantang klaimnya sebagai jenius kreatif di garis depan kesuksesan kolektif Marvel.

Pada saat Marvel meloloskan DC Comics pada tahun 1972 untuk menjadi penerbit buku komik terlaris, generasi baru penggemar yang berubah menjadi pro masuk untuk bermain di sandbox Lee telah membantu membangun dan terus mempopulerkan. “Ditulis oleh Stan Lee” menjadi “Hadiah Stan Lee.” Tampaknya sedikit yang khawatir bahwa inovasi pada judul inti perusahaan telah melambat secara drastis.

Karakter yang tindakannya dulu sulit diprediksi menjadi pola yang bisa dikenali narasi menjadi siklus. Ini juga pada akhirnya akan berperan dalam warisan Lee,

Serangan balik terhadap impresario Marvel datang lebih cepat. Lee berperan sebagai penjahat industri dua kali dalam karirnya. Pertama kali adalah karena mengkhianati statusnya sebagai cocreator di banyak komik Marvel dekade sebelumnya.

Ketika tahun 1970an berkembang, penggemar hardcore dan pers industri yang sedang berkembang memperhatikan bahwa Marvel melakukan lebih banyak dengan mainan tie in, spin off dan aksi naratif seperti crossover perusahaan daripada penciptaan karakter inovatif dan bercerita melalui mana perusahaan telah membuat namanya. Marvel tidak hanya stagnan Itu sangat komersial, mengkhianati halhal yang pernah merevitalisasi reputasinya.

Jauh lebih serius adalah tuduhan dari rekan kreatif Lee tahun 1960an dan cocreator Jack Kirby, seorang legenda industri yang, dalam wawancara yang diberikan dari tahun 1982 hingga 1989, mengklaim bahwa Lee menulis jauh lebih sedikit tentang pahlawan super klasik

Marvel daripada yang paling eksplisit. deskripsi Metode Marvel telah memungkinkan orang untuk percaya. Mungkin lebih memberatkan, Kirby dan beberapa pendukungnya menuduh bahwa Lee telah menjadi advokat yang buruk untuk rekan penciptanya selama ini.

Belakangan, banyak yang maju untuk menggambarkan kontrak predator yang telah merampas semua kecuali kompensasi paling minimal untuk kekayaan intelektual yang sangat berharga yang telah mereka bantu ciptakan. Julukan Lee “The Man” mengambil konotasi baru.

Jika reputasi Lee entah bagaimana melewati badai, itu mungkin karena para penggemar dan masih enggan menuduhnya secara aktif bekerja melawan artis seperti Kirby dan Steve Ditko.

Melakukan hal itu akan menjadi teguran bagi dunia yang dibentuk oleh para raksasa industri ini, sebuah dunia di mana para pahlawan terkadang bertengkar, hanya untuk bersatu kembali pada akhirnya.

Tahun tahun terakhir Lee di mana ia bertabrakan dengan mitra perusahaan media situs web, memutuskan hubungan dengan Marvel dan kemudian menyelesaikan masalah uang dan kredit, terlibat dalam sejumlah upaya pembuatan media yang gagal, dan mengalami krisis pribadi mungkin belum direhabilitasi.

citranya, tetapi mereka mungkin melunakkannya. Bagi banyak penggemar, dia selalu menjadi paman penggila komik tercinta, yang terhubung selamanya dengan Marvel Universe.

Anugerah penyelamatan Lee yang sebenarnya mungkin adalah bahwa dia sangat terkenal secara tidak proporsional dibandingkan dengan orangorang sezamannya dalam bisnis sehingga keinginannya tidak bisa tidak membentuk komik.

Dia rindu untuk melampaui medium sambil mempertahankan keyakinan yang mungkin salah arah bahwa kesuksesan Hollywood akan melegitimasi bukubuku lucu yang membuatnya terkenal. Dia hidup cukup lama untuk melihat karakter Marvel tumbuh menjadi properti bernilai miliaran dolar.

Bahkan saat dia memainkan peran cameo dalam film yang mendorong popularitas mereka, menghubungkan hadiah sinematik mereka dengan masa lalu pena dan tinta mereka.

Namun Lee sendiri bukanlah maestro media. Bakatnya yang sebenarnya mungkin sesederhana kemampuannya untuk memperluas daya tarik komik superhero Anda bisa membaca Marvel Comics saat berusia 8 tahun dan ingin menjadi SpiderMan Anda bisa membacanya saat berusia 16 tahun dan ingin bekerja untuk Marvel, menggambar karakter.

Anda dapat membacanya sebagai orang dewasa dan hanya mengagumi keterampilan dan kepanikan yang digunakan untuk menceritakan kisahkisah itu. Leelah yang menunjukkan kepada kita bahwa kemungkinan ini terbuka untuk kita. Dia tahu bagaimana mengedipkan mata pada pembaca tanpa merendahkan mereka, memimpin kita dengan contoh cara kita berinteraksi dengan semua budaya populer sekarang.

Jadi, dalam arti tertentu, Lee selalu meruntuhkan tembok. Dia memberi kami cara baru dalam memandang komik, budaya pop, dan mungkin dunia secara lebih umum. Itu mungkin bukan pemandangan yang dia dambakan ketika dia masih kecil, tapi itu adalah pemandangan yang kita semua bagikan hari ini.

Cara Luar Biasa Stan Lee Mengubah Dunia

Cara Luar Biasa Stan Lee Mengubah Dunia – Ketika Stan Lee meninggal pada 12 November 2018, pada usia 95, itu bukan kejutan. Fans tahu itu akan datang Kesehatannya menurun istri tercintanya, Joan, telah meninggal di awal tahun, dan dia semakin terkepung dengan masalah hukum yang tidak pantas untuk warisannya. Karena itu adalah warisan yang patut ditiru dan banyak yang ditinggalkan oleh Stan “The Man” Lee.

Cara Luar Biasa Stan Lee Mengubah Dunia

stanleeslacomiccon – Bagaimanapun, dia adalah seorang visioner. Bagi beberapa generasi penggemar, dia tidak hanya mewakili buku komik dan pahlawan super… begitulah dia . Pengaruhnya meluas jauh melampaui halaman empat warna buku komik yang dengannya dia mendapatkan ketenarannya. Bagaimana tepatnya Stan Lee mengubah dunia? Untuk mengenang “The Man” dan karyanya, mari kita hitung jalannya.

Dia Memanusiakan Pahlawan

Ketika Stan Lee datang ke Marvel, perusahaan itu kecil dan berjuang, bahkan belum disebut Marvel. Stan Lee mungkin belum memulai Marvel, tapi dia pasti bertanggung jawab dengan bantuan sesama jenius Kirby, Simon, untuk menjadikan Marvel seperti sekarang ini.

Baca Juga : Berapa Banyak Uang yang Dihasilkan Stan Lee dari Marvel 

Dan dia melakukannya dengan membawa pahlawan turun ke bumi. Sebelum tulisan Stan Lee, kebanyakan pahlawan super hanya itu super. Mereka adalah mitos, tanpa banyak kelemahan manusia.

Ketika Stan Lee menambahkan dimensi itu, itu membuka pandangan baru tentang pembaca dan memberi pembaca baru lebih banyak cara untuk terhubung dengan karakter tersebut. Superman adalah kekuatan kebaikan monolitik di Metropolis fiktif Fantastic Four adalah keluarga yang bertengkar di Midtown Manhattan yang kebetulan memiliki kekuatan. Itu adalah kemanusiaan dasar dari tim super Marvel, kelemahan dan kegagalan dan semuanya, yang menarik pembaca ke petualangan mereka.

Dan itu tidak berhenti di situ Spiderman hanyalah seorang yatim piatu miskin dari Queens yang tinggal bersama bibinya yang sudah tua. Daredevil itu buta. Hulk adalah korban kemarahannya sendiri, dan Captain America adalah orang yang terdampar dalam waktu. Itu adalah wajah manusia dari para pahlawan yang memungkinkan mereka untuk hidup lama melewati era yang melahirkan mereka. Dalam membuat mereka lebih manusiawi, Stan Lee membiarkan pahlawan super untuk tetap relevan, dari generasi ke generasi.

Dia Menggunakan Katakata Besar

Ada beberapa tempat budaya pop yang dipuji oleh penulis profesional karena memperluas kosakata mereka ketika mereka masih anakanak The Electric Companydi PBS, Dungeons and Dragons, dan ya, buku komik. Terutama komik Marvel. Dan itu berarti Stan Lee. Stan menulis cukup cerdas untuk audiens anakanak yang dia tuju sebagian karena dia juga bekerja untuk menarik kaum intelektual di tahun 60an, baik pelajar maupun pendidik.

Tapi Stan tidak pernah menghindar dari katakata besar ​​dia akan memasukkan katakata yang harus dicari oleh pembuat suratnya sendiri. Lihat saja foto di atas Pada halaman asli, di atas seni, mereka harus menuliskan dengan tepat bagaimana mengeja kata “soliloquy” untuk menggunakannya dalam keterangan panel. Itulah diksi Stan Lee yang sedang beraksi untuk semua kekuatan manusia super yang ditunjukkan oleh ceritanya kepada pembaca, rasa komunikasi yang kuat adalah kekuatan terbesar dari semuanya.

Stan Lee Memiliki Peran di Setiap Medium

Anakanak tahun 70an dan 80an mengenal suara Stan Lee sebagai narator standar budaya pop seperti piringan hitam Marvel yang populer, atau kartun Spider yang sangat dicintai Man dan Temannya yang Luar Biasa . Tapi itu bukan perampokan pertama Stan di luar buku komik dan ke media lain Ada kartun sebelumnya di tahun 1960an, yang secara kasar dianimasikan tetapi masih menarik mengambil Iron Man dan Fantastic Four, serta bukubuku “Fireside” tahun 1970an. oleh Simon dan Schuster yang merupakan koleksi buku komik lama dan esai asli (dan bombastis yang menawan) oleh Stan Lee sendiri.

Juga di tahun 70an muncul Spideys liveaction, dari pahlawan bisu di Electric Company hingga SpiderMan yang benarbenar menakjubkan .serial TV liveaction dengan Nicholas Hammond menembakkan anyaman seperti tali pada beberapa penjahat yang diakui cukup membosankan. Kemudian datang versi TV yang jauh lebih sukses dari The Incredible Hulk , dan videogame tiein dari Spiderman Atari 2600 cartridge ke game Questprobe yang jauh lebih mengasyikkan.

Pada tahun 90an, para mutan mengambil alih, dengan kartun XMen yang populer , diikuti oleh rilis film XMen tahun 2000 di mana alur cerita buku komik akhirnya dianggap serius oleh layar lebar. Film itu mengarah ke SpiderMan , yang mengarah ke alam semesta sinematik yang kita tahu sekarang menjadi mungkin. Dari komik hingga dunia sastra hingga televisi, video game, dan film semuanya tidak akan sama tanpa Stan.

Dia Membangun Kereta Musik

Banyak yang telah dibuat dari hubungan Stan Lee dengan beberapa kekuatan kreatif yang membantu membentuk Alam Semesta Marvel dalam semua kejayaannya, dari Steve Ditko hingga Jack “King” Kirby. Beberapa menuduh Stan mengambil kredit bukan karena dia, meskipun Stan berusaha keras untuk mengatasi masalah tersebut, terutama di kemudian hari.

Tapi inilah masalahnya Untuk semua kegagalannya dan kita semua memilikinya Stan dengan tulus menginginkan semua orang di tim yang sama. Itu sebabnya dia memberi julukan staf kreatif di Marvel. Karena itulah dia mengajak para penggemar Marvel untuk menjadi “True Believers” dan “Face Front!” dan bergabunglah dengan jajaran Marvelmania. Apakah itu hucksterisme? Tentu saja.

Itu benar benar keahlian menjual. Tapi itu datang dari tempat yang bagus. Stan ingin membuat komunitas bukan hanya karena membantu mendorong penjualan, tetapi juga karena dia berkembang pesat di komunitas itu. Dia menyukainya. Itulah sebabnya dia mengikuti jadwal penampilan konvensi yang tak kenal lelah hampir sampai kematiannya, mengapa dia masih muncul sebagai cameo di setiap film Marvel yang dia bisa, mengapa Marvel melakukan semua itu untuk para penggemar. Karena Stan Lee adalah murni pemasaran kereta musik dan itu adalah salah satu kereta musik yang sangat menyenangkan.

Dia Melawan Sensor dan Merangkul Filsafat

Sebagian besar alur cerita Stan yang terkenal bermuatan filosofis. Bisa dibilang, ini paling jelas dalam karakternya, Silver Surfer, yang adalah seorang filsuf di papan selancar kosmik yang merenungkan masalah besar alam semesta kehidupan dan apa artinya, bahkan hingga setitik debu di ekor komet atau percikan kehidupan. di sebuah planet kecil tiga dari bintang ratarata. “Pilihan antara yang baik dan yang jahat,” kata Silver Surfer dalam salah satu penampilan awalnya pada tahun 1968, “dibuat oleh semua yang hidup, dengan setiap detak jantung.

Pilihan lain lebih metaforis XMen, konon, diambil langsung dari gerakan hakhak sipil Fantastic Four sebagian terinspirasi oleh perlombaan luar angkasa Amerika/Rusia dan kekuatan serta ketakutannya yang tidak diketahui. Langkah lain dari pihak Stan Lee lebih langsungSeduction of the Innocent , yang berpendapat bahwa buku komik menyesatkan pikiran anak muda), ia menghapus segel Otoritas Kode Komik dari edisi 9698 dari Amazing SpiderMan, yang kemudian menjadi judul utama perusahaan, sehingga mereka dapat melakukan alur cerita yang sangat penting tentang obatobatan. penyalahgunaan yang diinginkan Marvel. Itu adalah langkah besar oleh perusahaan besar, dan untuk alur cerita yang mendapat pujian besar dari para pendidik, profesional perawatan kesehatan, dan pembaca.

Dia Adalah Orang Amerika Klasik

Dia adalah kisah sukses murni Amerika. Ia lahir dari orang tua imigran Rumania pada tahun 1922 New York City namanya Stanley Lieber, dan pada saat dia remaja, dia bekerja serabutan dari penjualan surat kabar hingga menulis berita kematian untuk membantu menghidupi keluarganya di apartemen Bronx satu kamar tidur mereka di lantai tiga. Setelah lulus dari sekolah menengah, ia memulai sebagai pesuruh di sebuah perusahaan penerbitan buku komik kecil dan kemudian menanjak.

Karirnya mengambil jalan sampingan ketika ia bertugas di Perang Dunia II, membuat film pelatihan dan manual dengan calon tokoh terkenal lainnya, dari Charles Addams hingga Frank Capra hingga Theodore “Dr. Seuss” Geisel. Ketika dia kembali ke sektor publik, dia terus mengerjakan apa pun yang dia bisa, dari buku komik hingga film Hollywood. Kemudian datanglah revolusi Marvel sesuatu yang, jika bukan dari desainnya sendiri, setidaknya tanggung jawabnya sendiri untuk mempublikasikan dan kekayaannya meningkat. Stan Lee bangga dan bombastis, tetapi dia juga murah hati dan baik hati.

Dia menghargai hati dan kerja keras. Dia positif, dia cerah, dia sombong, dan dia menang. Dia adalah yang terbaik dari Amerika, karena dia percaya pada mimpi. Begitu pula dengan banyak kreasi dan kreasi bersamanya. Dunianya adalah di mana setiap dari kita bisa menjadi pahlawan, apakah kita telah digigit labalaba radioaktif atau terkena sinar gamma atau sinar kosmik atau eksperimen yang kita buat sendiri. Begitu pula dengan banyak kreasi dan kreasi bersamanya.

Dunianya adalah di mana setiap dari kita bisa menjadi pahlawan, apakah kita telah digigit labalaba radioaktif atau terkena sinar gamma atau sinar kosmik atau eksperimen yang kita buat sendiri. Begitu pula dengan banyak kreasi dan kreasi bersamanya. Dunianya adalah di mana setiap dari kita bisa menjadi pahlawan, apakah kita telah digigit labalaba radioaktif atau terkena sinar gamma atau sinar kosmik atau eksperimen yang kita buat sendiri.

Dia Mendefinisikan Kepahlawanan untuk Generasi

Dan dengan menjadi orang Amerika klasik itulah Stan Lee mampu mempengaruhi budaya Amerika begitu dalam. Dia menariknya dengan sengaja, dan itu memberi makan mesin Marvel secara bergantian. Captain America mampu berbicara tentang kekecewaan era Watergate dengan cara yang tidak bisa dilakukan media lain. Pahlawan membantu yang lemah dan menentang yang korup. Keadilan adalah masalah toleransi dan penerimaan dan kekuatan. Kami semua lebih kuat bersama.

Otoritarianisme otoritarianisme yang sama dari mana orang tuanya melarikan diri dan yang diperjuangkan Stan Lee dalam Perang Dunia II adalah musuh sejati rakyat. Wartawan adalah pahlawan, pendidikan itu berharga, dan kecerdasan adalah salah satu nilai terpenting yang kita miliki sebagai orang Amerika. Dengan visi inilah Stan Lee menciptakan Alam Semesta Marvel, dan alam semesta itu telah berdarah ke dalam kita. Ini adalah nilainilai Amerika abad kedua puluh, dan Stan Lee membantu mengilustrasikannya untuk pikiran baik tua maupun muda. Stan Lee adalah salah satu arsitek abad kedua puluh, dan dengan demikian, gema pengaruhnya yang kuat akan tetap ada dalam film kita, sastra kita, dan budaya kita baik pop maupun lainnya.

Berapa Banyak Uang yang Dihasilkan Stan Lee dari Marvel

Berapa Banyak Uang yang Dihasilkan Stan Lee dari Marvel – Stan Lee, legenda buku komik dan pencipta pahlawan super ikonik seperti Spider-Man, Iron Man, Hulk, dan Fantastic Four, meninggal pada usia 95 pada hari Senin.

Berapa Banyak Uang yang Dihasilkan Stan Lee dari Marvel

stanleeslacomiccon – Sementara Stan Lee adalah penulis dan editor buku komik paling terkenal di dunia, dia mungkin tidak sekaya yang Anda bayangkan. Banyak yang tidak diketahui tentang keuangannya, tetapi kekayaan bersih Stan Lee sering kali diperkirakan mencapai $50 juta hingga $80 juta.

Itu banyak uang, jelas. Tetapi Stan Lee sendiri mengatakan dia membuat banyak keputusan bisnis yang tidak bijaksana selama bertahun-tahun yang mengakibatkan dia meninggalkan banyak uang di atas meja. Bagaimanapun, Stan Lee dikreditkan karena menciptakan banyak karakter dalam rangkaian film Marvel yang sangat sukses baru-baru ini, yang telah meraup lebih dari $24 miliar di box office, menurut berita kematian Stan Lee dari New York Times , dan melahirkan seluruh alam semesta. merchandise dan fandom.

Baca Juga : Stan Lee dari Marvel Comics Adalah Legenda yang Menciptakan Legenda

Berikut adalah rangkuman singkat karir dan kreasi Stan Lee yang luar biasa dan apa yang kita ketahui tentang kesuksesan finansial dan frustrasi yang mengikutinya.

Kenaikan Stan Lee di Buku Komik, Mulai dari $8 Seminggu

Stan Lee, lahir sebagai Stanley Lieber pada tahun 1922, memulai karirnya di komik saat masih remaja, dibayar $8 seminggu untuk bekerja sebagai office gofer untuk Timely Publications, New York Times melaporkan. Marvel Comics yang diterbitkan tepat waktu, dan Stan Lee menerima kredit penulisan pertamanya pada cerita Captain America yang diterbitkan pada tahun 1941, menurut situs web Marvel .

Lee menciptakan Fantastic Four yang sangat sukses pada tahun 1961 dengan artis Jack Kirby, memulai periode yang sangat produktif. Spider-Man, Incredible Hulk, X-Men, dan Iron Man memulai debut mereka antara tahun 1962 dan 1963 berkat kekuatan kreatif Stan Lee dan rekan-rekan Marvel-nya. Pada akhir 1960-an, Marvel telah mengambil alih DC Comics sebagai penerbit komik terlaris di dunia. Dan pada tahun 1972, Stan Lee dipromosikan menjadi direktur editorial dan penerbit di Marvel Comics .

Stan Lee I Should Have Been Greedier.

Komik membuat Stan Lee kaya dan terkenal. Tetapi Stan Lee kemudian merenungkan bahwa keputusan bisnisnya sering kali bodoh mengingat betapa sukses dan menggiurkannya alam semesta Marvel. “Saya bodoh dalam hal bisnis,” kata Lee kepada Hollywood Reporter pada 2016. “Saya seharusnya lebih rakus.” Marvel telah dibeli dan dijual beberapa kali selama beberapa dekade, dan akhirnya Disney membayar $4 miliar untuk memperoleh merek dan katalog karakternya pada tahun 2009. Tetapi Stan Lee tidak pernah menjadi pemilik Marvel, jadi dia gagal untuk menguangkannya.

Baca Juga : Stan Lee Mengaku Dia Menciptakan Iron Man Benar-Benar Tidak Disukai

Lee mengatakan dia menyesal menandatangani kontrak dengan Marvel pada tahun 1998 yang konon akan membayarnya bagian dari keuntungan dari film dan acara TV berdasarkan karakter yang dia buat. Pada tahun 2002, dia akhirnya menggugat Marvel , mengklaim dia tidak diberikan bagian yang layak, dan beberapa tahun kemudian diberikan 10% dari keuntungan dari film seperti “Spider-Man.” Dia juga dilaporkan menerima $ 1 juta sebagai kompensasi tahunan sebagai ketua emeritus Marvel.

Stan Lee Movie Cameos and Lawsuits

Penonton film modern telah melihat banyak Stan Lee, apakah mereka menyadarinya atau tidak. Hingga 2018, Lee telah membuat penampilan cameo di 35 film Marvel , termasuk lima film yang dirilis tahun ini saja. Penghitungan itu bahkan tidak menghitung penampilan Stan Lee di film-film non-Marvel, seperti leluconnya yang lucu di “Teen Titans Go! To the Movies!” yang sebenarnya ada di alam semesta DC. Menurut halaman IMDB Stan Lee , ia memiliki total 121 kredit aktor dalam film dan acara TV, di atas 217 kredit sebagai penulis.

Sayangnya, Stan Lee juga dikenal diganggu dengan tuntutan hukum dan keuangan yang berantakan di kemudian hari. Selain gugatannya terhadap Marvel, Stan Lee menggugat POW! Hiburan awal tahun ini, mencari ganti rugi $ 1 miliar untuk penipuan. Dalam pengaduannya , Lee mengatakan dia ditipu untuk menandatangani hak eksklusif untuk menggunakan identitasnya. ( Setelan itu dijatuhkan beberapa bulan kemudian.) Stan Lee juga telah terlibat dalam pertempuran hukum dengan putrinya, JC, dan tim penangan, dengan tuduhan pelecehan yang lebih tua diangkat. “Lee berdiri di tengah pertempuran sengit untuk perawatannya (dan hartanya) ketika seorang teman memohon bantuan ‘Dia sendiri membutuhkan seorang pahlawan super.'” tulis Hollywood Reporter awal tahun ini. “Stan Lee memiliki sejarah panjang memiliki karakter yang teduh di sekelilingnya,” kata Bob Batchelor, penulis biografi Stan Lee yang diterbitkan tahun lalu, kepada Los Angeles Times . musim panas lalu. “Jika Stan Lee memiliki selera Spidey untuk penipu, dunia akan lebih baik dan kekayaannya akan lebih baik.”

Stan Lee’s Los Angeles Mansions

Stan Lee membuat beberapa langkah di pasar real estat Los Angeles selama bertahun-tahun. Dia membeli rumah seluas 2.500 kaki persegi di Hollywood Hills pada tahun 2006 seharga $3,6 juta, dan menjualnya kembali di pasar pada tahun 2014 seharga $3,75 juta . Stan Lee menjual rumah lain yang dimilikinya di lingkungan yang sama pada tahun 2015 dengan harga yang diminta sebesar $5 juta . Rupanya Stan Lee menjual rumah-rumah itu karena dia membeli satu lagi di Hollywood Hills West rumah kontemporer seluas 5.000 kaki persegi yang dia bayar $ 4,4 juta pada tahun 2015. Architectural Digest menampilkan rumah empat kamar tidur, tujuh kamar mandi milik Lee awal tahun ini , memberikan perhatian khusus pada bioskop di rumahnya dan bersenang-senang dengan latar belakang buku komik pemiliknya “Rumah besar ini mungkin akan membuat orang seperti Tony Stark terkesan!”

Lebih dari $100 untuk Stan Lee Autograph

Dalam beberapa tahun terakhir, Stan Lee telah menjadi salah satu bintang paling laris di konvensi buku komik, yang telah terbukti menjadi aliran pendapatan yang stabil baginya. Selama bertahun-tahun, penggemar komik rela membayar lebih dan lebih untuk bertemu dengannya dan mendapatkan selfie atau tanda tangan dari Stan Lee. Karena kesehatan Stan Lee memburuk dalam beberapa tahun terakhir, para penggemar mengungkapkan keprihatinannya tentang jadwalnya yang sibuk untuk tampil di depan umum. Dia seharusnya menjadi headline sebuah komik penipu di Filipina pada awal 2018, tetapi akhirnya dibatalkan. Stan Lee berhasil tampil di Silicon Valley Comic Con April lalu, tetapi para penggemar mengatakan bahwa legenda berusia 95 tahun itu tampak kelelahan, bingung, dan terlalu banyak bekerja. “Pria itu adalah legenda dan kamu menyeretnya ke mana-mana seperti dia adalah sekantong uang!” salah satu komentator dilaporkan menulis di halaman Facebook penipu komik. Harga yang berlaku untuk tanda tangan Stan Lee adalah $50 pada tahun 2010 , dan naik dua kali lipat menjadi $100 pada tahun 2016 , dan baru-baru ini mencapai $130 .

Stan Lee dari Marvel Comics Adalah Legenda yang Menciptakan Legenda

Stan Lee dari Marvel Comics Adalah Legenda yang Menciptakan Legenda – Stan Lee adalah individu paling terkenal dalam sejarah buku komik bukti bakatnya sebagai penulis dan editor, umur panjangnya, dan keterampilannya dalam mempromosikan diri.

Stan Lee dari Marvel Comics Adalah Legenda yang Menciptakan Legenda

stanleeslacomiccon – Pendekatan penulisan dan editorialnya terhadap genre superhero menciptakan alam semesta karakter fiksi yang bertahan lama, mengangkat buku komik dari hiburan anakanak ke tarif dewasa, dan membantu membangun Marvel Comics sebagai pusat penerbitan.

Dalam hubungannya dengan seniman dan pendongeng visual seperti Jack Kirby, Steve Ditko, Don Heck dan lainlain, Lee berperan penting dalam penciptaan banyak karakter buku komik yang mengisi alam semesta Marvel: Fantastic Four, Hulk, Iron Man, Thor, SpiderMan dan ratusan pahlawan super, penjahat, dan karakter pendukung lainnya.

Karir Lee membentang hampir sepanjang sejarah buku komik, dimulai pada tahun 1940 pada awal apa yang kemudian dikenal sebagai Zaman Keemasan komik, menjadi kekuatan pendorong dalam kelahiran kembali genre superhero di Zaman Perak tahun 1960an, dan tetap sebagai tokoh dalam industri sebagai ketua emeritus Marvel Comics sampai kematiannya.

Baca Juga : Perjalanan Stan Lee Menjadi Pria di Balik Marvel 

Janda oleh istrinya selama hampir 70 tahun, Joan Lee, pada Juli 2017, Lee meninggalkan seorang putri, JC (Joan Celia) Lee, dan saudaranya, Larry Lieber.Lahir sebagai Stanley Martin Leiber pada 28 Desember 1922, Lee memulai karirnya di buku komik pada usia 17 tahun ketika ia dipekerjakan oleh kerabatnya melalui pernikahan Martin Goodman, penerbit Timely Comics (perusahaan yang kemudian menjadi Marvel Comics), untuk menjadi seorang asisten kantor untuk editor Joe Simon .

Ketika diberi kesempatan pertama untuk menulis sebuah cerita sebuah teks pendek yang muncul di Captain America 3 pada tahun 1941 dia menandatangani namanya sebagai “Stan Lee.” Seperti yang kemudian dijelaskan Lee, dia ingin menyimpan nama aslinya ketika dia akan menulis literatur yang serius. Tapi masa depannya tidak terletak pada menjadi seorang novelis, tetapi sebagai penulis, editor dan penerbit buku komik.

Melalui tulisannya, Lee memperkenalkan tingkat kerumitan dan kecanggihan baru pada karakter buku komik. Meskipun pahlawan gelap dan penuh kecemasan sekarang menjadi norma, itu tidak terjadi pada awal komik Zaman Perak di awal 1960an. Kisahkisah sopan yang ditulis Lee membantu memperluas pemirsa buku komik di luar pemirsa tradisional anakanak praremaja untuk memasukkan remaja yang lebih tua dan mahasiswa.

Karakter Kompleks

Sementara Fantastic Four kemungkinan dimodelkan setelah saingan DC Comics’ Justice League of America, tidak seperti karakter bangsawan dan pendiam DC, anggota Fantastic Four memiliki ciri kepribadian yang unik. Mereka bertengkar satu sama lain. Pemuda Johnny Storm adalah remaja pemarah (yang berubah dalam Torch Manusia). Surly Ben Grimm The Thing membenci dirinya yang sekarang dan menghabiskan banyak energinya untuk mencoba menyingkirkan kekuatan manusia supernya (dan penampilannya yang aneh). Komik Marvel lainnya di awal 1960an melanjutkan tren karakter yang kompleks secara psikologis ini. Sementara SpiderMan adalah pejuang kejahatan yang sukses, alter ego remajanya, Peter Parker, diejek oleh temanteman sekolahnya, mengkhawatirkan kesehatan bibinya yang janda, May, dan sering meragukan kemampuan dan motivasinya sendiri.

Sementara para pahlawan super di DC Comics menghuni lokasi fiksi Superman di Metropolis, Batman di Gotham City, dan seterusnya Lee menempatkan karakternya dengan kuat di dunia nyata. Gedung Baxter, markas Fantastic Four, berada di tengah kota Manhattan. Daredevil muncul dari Hell’s Kitchen di New York. Peter Parker dari SpiderMan tinggal bersama bibinya May di komunitas Forest Hills di Queens, New York.

Dalam momen metafiksi yang lucu di The Fantastic Four 11, tim tituler tiba di kios koran lokal untuk mengambil salinan buku komik mereka untuk menemukan antrean panjang penggemar yang mengantre untuk mendapatkan edisi terbaru. Tidak mau mengantri, Ben Grimm yang kasar berkata, “Apa masalahnya? Kami tahu bagaimana ceritanya berakhir!”

Landasan dalam kenyataan ini juga berarti cerita di setiap buku komik ada di alam semesta yang sama. Karakter dari satu judul akan sering bersilangan untuk bertemu dengan karakter di judul lain. Di bawah arahan Lee, buku komik meletakkan dasar untuk “Marvel Universe,” di mana setiap buku komik hanyalah satu pandangan ke dunia yang lebih besar. Memahami narasi lengkap diperlukan membaca beberapa judul buku komik strategi meningkatkan relevansi di dunia pemasaran transmedia saat ini sebagai karakter Marvel berkembang di luar buku komik untuk memasukkan film, acara televisi dan banyak lagi.

Lee dikreditkan dengan mengembangkan apa yang kemudian dikenal sebagai “metode Marvel” dari produksi buku komik. Berbeda dengan pendekatan konvensional di mana penulis mengembangkan naskah rinci untuk seniman untuk membuat, Lee sering memberikan kolaborator visualnya dengan sedikit lebih dari garis yang berisi beberapa elemen cerita. Ilustrator kemudian akan memplot detail cerita melalui karya seni sering kali menyertakan catatan di margin untuk menjelaskan tindakan kepada penulis. Lee akan menambahkan dialog terakhir ke sketsa yang sudah selesai sebelum mereka diberi tinta dan dicetak.

Dirancang terutama untuk mengakomodasi jumlah pekerjaan yang harus diselesaikan, dalam memberikan kontrol yang lebih kreatif kepada seniman, metode Marvel juga membantu memajukan karya yang menarik secara visual. Ilustrator seperti Jack Kirby dan Steve Ditko menciptakan karya seni ilustrasi yang memukau di bawah kepemimpinan editor Lee. Pembagian kerja yang tidak biasa antara penulis dan seniman ini nantinya akan menimbulkan pertanyaan siapa “pencipta” beberapa karakter begitu mereka menjadi properti jutaan dolar yang ditampilkan dalam film dan barang dagangan berlisensi. Lee adalah seorang promotor yang terampil untuk perusahaannya, pekerjaannya, dan dirinya sendiri. Sebagaimana Jordan Raphael dan Tom Spurgeon mendokumentasikan dalam Stan Lee and the Rise and Fall of the American Comic Book , Lee tidak menolak untuk membuat mitologi kisah hidupnya sendiri untuk membuatnya lebih dramatis.

Masalah berapa banyak penghargaan yang harus diberikan kepada Lee atas kesuksesan banyak karakter Marvel diperdebatkan dengan hangat di antara penggemar dan pencela. Dalam satu momen canggung dalam sebuah wawancara dengan Jonathan Ross , Lee menghindari memberikan penghargaan penuh kepada artis Steve Ditko sebagai cocreator SpiderMan dengan menyatakan, “Saya pikir orang yang memiliki ide adalah orang yang menciptakannya” daripada artis yang memberikan ekspresi visual pada ide tersebut.Lee akhirnya berpisah dengan kolaborator artistik awalnya seperti Steve Ditko dan Jack Kirby, sering kali bentrok karena perbedaan artistik atau pujian atas kreasi bersama mereka.

Beberapa inisiatif Lee kemudian tidak sesukses karyanya di Marvel Comics. Stan Lee Media, dibentuk pada tahun 1998 (sebagai Stan Lee Entertainment), dengan mitra Peter F. Paul, go public pada tahun 1999 tetapi menutup operasi setahun kemudian dan menyatakan kebangkrutan pada tahun 2001 di tengah skandal manipulasi saham di pihak Paul. Pada tahun 2001 Lee bangkit kembali, ikut mendirikan POW! Hiburan dengan mitra Gill Champion dan Arthur Lieberman, yang go public pada tahun 2004 dengan Lee sebagai ketua dan kepala petugas kreatif. Pada tahun 2017 PO! Hiburan diakuisisi oleh China’s Camsing International Holding.Di tahuntahun terakhirnya, Lee dikaitkan dengan berbagai publikasi dan produk, di mana keterlibatan kreatifnya tidak pasti. Sebagai “Stan the brand,” namanya akan menarik perhatian dan semangatnya yang antusias merupakan aset bagi mitra bisnisnya.

Pada tahun terakhir hidupnya, muncul tuduhan salah urus keuangan dan eksploitasi oleh rekan dekat. Lee awalnya menolak klaim bahwa dia adalah korban pelecehan orang tua. “Saya pria paling beruntung di dunia,” katanya kepada New York Times . “Tidak ada yang memiliki lebih banyak kebebasan.” Lee terus tampil di konvensi buku komik dan festival penggemar hingga awal tahun ini. Penampilan cameo singkatnya adalah fitur populer di film berdasarkan karakter Marvel Comics. Lee meninggalkan warisan cerita yang kaya dan jejak yang tahan lama pada industri yang ia bantu bangun. Dia berperan penting dalam mengangkat buku komik dari yang dianggap sebagai hiburan sembrono untuk anakanak ke bentuk seni utama. Karakter yang dia ciptakan terus bergema di seluruh buku komik, film, serial televisi, dan budaya populer saat ini.

Perjalanan Stan Lee Menjadi Pria di Balik Marvel

Perjalanan Stan Lee Menjadi Pria di Balik Marvel – Lee lahir sebagai Stanley Martin Lieber di New York City, 1922. Orang tuanya termasuk di antara 2,7 juta imigran Yahudi ke Amerika Serikat antara tahun 1875 dan 1924.

Perjalanan Stan Lee Menjadi Pria di Balik Marvel

stanleeslacomiccon – Tumbuh selama tahun-tahun pasca-Perang Dunia I yang sulit dan bagian awal Depresi Hebat , Lee memiliki banyak kenangan tentang orang tuanya yang memperebutkan perjuangan mereka untuk bertahan hidup.

Sebuah acara radio Minggu malam NBC yang disebut The Chase dan Sanborn Hour memberikan jeda yang langka dari keputusasaan. Pengalihan tambahan datang dari ibu Lee, Celia, yang mendorong membaca, pendidikan, dan kreativitas selama banyak keluarga lain menempatkan anak-anak mereka untuk bekerja.

Baca Juga : Stan Lee Memperkenalkan Kembali Konvensi LA-nya: Nama Baru, Bahkan Ambisi yang Lebih Besar

Lee tertarik membaca, menulis, dan menggambar, tetapi buku komik belum menjadi media yang mapan. Meskipun Lee pasti membaca komik strip di surat kabar, dia terpesona oleh film aksi Errol Flynn dan serial film Tarzan. Menonton cerita yang terungkap di layar lebar tidak diragukan lagi menanam benih yang nantinya akan dipanen Lee untuk konten. Batchelor, seorang sejarawan budaya sekaligus penulis biografi, memberi pembaca gambaran yang berguna tentang era di mana Lee dibesarkan. Pengaruh serial film dapat dengan mudah dilihat dalam perkembangan komik pada umumnya dan tulisan Lee pada khususnya. Kisah-kisah petualangan yang pendek dan menarik, narasi-narasi cliffhanger, dan pahlawan-pahlawan yang kuat semuanya akan menjadi inti dari karya Lee.

Sepanjang tahun 1930-an, keluarga Lee terus berjuang, karena pengangguran tetap sekitar 19 persen. Lee menemukan pekerjaan untuk menghidupi keluarganya. Perjuangan panjang ayahnya untuk menemukan pekerjaan yang stabil memiliki dampak yang mendalam pada Lee, yang selamanya akan memprioritaskan pekerjaan dan karir di atas segalanya. Etos kerja yang kuat ini akan terbayar ketika Lee lulus dari sekolah menengah dan mendapatkan pekerjaan di Timely Comics sebagai asisten legenda komik Joe Simon dan Jack Kirby, pencipta Captain America. Simon dan Kirby, di bawah penerbit Martin Goodman, membawa Marvel Comics bermerek baru ke arus utama, menjual hampir satu juta eksemplar edisi pertama Captain America , yang sampulnya segera menjadi ikon menunjukkan pahlawan meninju Adolf Hitler.

Pekerjaan ini memungkinkan Lee untuk melihat industri beraksi, membentuk opini tentang operasinya, dan memutuskan jalan apa yang harus dia tempuh. Akhirnya Simon dan Kirby mengizinkan Lee untuk menulis cerita untuk Captain America Comics #3 (Mei 1941), dan nama pena ikoniknya diperkenalkan ke dunia. Seperti yang dikatakan legenda, Lee ingin menyimpan nama aslinya untuk novel masa depan.

Kisah Lee membawa lebih banyak peluang di era ketika industri komik menuntut konten yang sering. Dengan cepat naik peringkat, Lee akan mulai menulis cerita yang lebih panjang dan mengedit karya penulis lain. Masih remaja, Stanley Lieber telah menjadi Stan Lee, bintang yang sedang naik daun dalam bisnis penerbitan komik. Keberuntungannya berlanjut setelah pergantian peristiwa yang tidak jelas yang berakhir dengan penggulingan Simon dan Kirby dan promosi Lee menjadi kepala divisi komik Goodman.

Selama Perang Dunia II, Lee bertugas di Korps Sinyal Angkatan Darat Amerika Serikat (berfokus pada komunikasi), tetap ditempatkan di Amerika Serikat, dan terus meningkatkan keterampilan menulisnya. Marvel mempekerjakan seseorang untuk menggantikan Lee ketika dia menyelesaikan tugas militernya, termasuk tugas di divisi film pelatihan tempat Frank Capra juga bekerja. Di sana Lee menyempurnakan keterampilan menulisnya melalui pengerjaan skrip dan instruksi manual, selain mengedit film dan membuat poster promosi. Selama waktu inilah Lee melihat potensi media massa untuk menghibur dan mendidik penonton.

Selama tahun-tahun pascaperang, komik melihat pertumbuhan pembaca bahkan ketika penonton mulai berpaling dari pahlawan super dan menuju cerita kejahatan pulp, Barat, dan genre yang berpusat pada wanita seperti roman (pertama kali diadaptasi untuk komik oleh Simon dan Kirby). Lebih buruk lagi, ada tren perang salib anti-komik yang berkembang. Batchelor membahas Organisasi Nasional untuk Sastra yang Layak dan Fredric Wertham, psikolog terkenal yang menulis Seduction of the Innocent (1954), sebagai pemain utama dalam meningkatnya ketidakpercayaan terhadap komik.

Lee bekerja keras untuk bertahan dari badai budaya dan penurunan penjualan besar-besaran yang membuat banyak orang di industri komik mencari pekerjaan baru. Setelah serangkaian proyek yang gagal, Lee menjangkau pembuat komik sukses lainnya seperti Steve Ditko dan Jack Kirby, dan mulai melakukan brainstorming ide untuk cerita baru. Lee memiliki ide untuk mengembalikan komik ke genre superhero ide yang dimulai dengan visi sinar kosmik yang akan menjadi bagian dari Fantastic Four.

Visi baru Lee untuk narasi superhero ditandai dengan fokus pada realisme. Dia ingin “membuat yang tidak nyata menjadi nyata”, karena jika Anda “[p]memotong seorang pahlawan super duniawi ke dalam latar yang familiar […] Anda akan mendapatkan beberapa fiksi bubur kertas klasik.” Kisah-kisah Lee akan menggabungkan karakter-karakter yang berhubungan dan peristiwa-peristiwa terkini, menggabungkan yang fantastis dan sehari-hari. Sementara tidak yakin apakah Fantastic Four akan terhubung dengan pembaca, Lee dan kolaboratornya Kirby mengambil kesempatan pada konsep baru mereka dan dihargai dengan penjualan yang meningkat. Batchelor berpendapat bahwa ini adalah momen penting yang menyelamatkan industri buku komik dari kehancuran.

Penerbit Lee, Martin Goodman, dikenal cepat melompat pada setiap tren potensial. Dengan keberhasilan Fantastic Four, Lee dapat membenarkan menginvestasikan lebih banyak waktu dalam karakter superhero. Tambahan besar berikutnya untuk genre tersebut, kali ini bekerja dengan Ditko, adalah Spider-Man, yang membuat penampilan pertamanya pada tahun 1962. Sementara Goodman menolak keras nama karakter dan kemungkinan superhero remaja, Lee melanjutkan, menindaklanjuti. karakter yang sangat sukses dengan Thor, Hulk, Iron Man, Doctor Strange, dan X-Men. “Anda hanya tidak berhenti ketika Anda berada di jalur kemenangan,” kata Lee.

Langkah Lee selanjutnya adalah meningkatkan pemasaran Marvel, yang dia lakukan dengan memasukkan pembaruan publikasi, biografi penulis, dan gosip tentang industri di belakang komik baru. Lee dan timnya mengambil Marvel dari sirkulasi 18 juta pada tahun 1961 menjadi 32 juta pada tahun 1965. Klub penggemar mulai bermunculan di kampus-kampus, eksekutif televisi mulai menelepon (mengarah ke beberapa program animasi berdasarkan karakter Marvel), dan Lee muncul di Pertunjukan Dick Cavett . Karakter Lee menarik perhatian pembaca dan mendatangkan penggemar baru setiap hari. Ketika ketegangan budaya tahun 1960-an memuncak, Lee memberi dunia komik yang mampu berubah seiring waktu.

Setelah selamat dari pembelian perusahaan, Lee terus mendorong nilai pendidikan dan budaya komik. Sementara beberapa pembaca ingin melarikan diri dari masa-masa sulit di mana mereka hidup, Lee merasa bahwa itu adalah tugasnya untuk menggunakan platform komik untuk kebaikan. Dalam karyanya ia mengambil topik perang, perdamaian, pemberontakan, dan hak-hak sipil. Meskipun ia terlibat dalam beberapa percobaan dan kesalahan dalam upayanya untuk terhubung dengan generasi muda, Lee akhirnya mengubah industri dengan merilis The Amazing Spider-Man.#96, cerita tahun 1971 yang menampilkan subplot tentang overdosis obat. Otoritas Kode Komik (CCA) memiliki aturan yang melarang penyebutan obat-obatan, bahkan dalam konteks anti-narkoba. Masalah baru dari penerbit selalu menunjukkan persetujuan CCA, tetapi Lee merunduk dan memprioritaskan pesannya. Masalah ini berhasil dan memberi Marvel kebebasan baru untuk menjelajahi alur cerita yang lebih dewasa.

Tetapi bahkan dengan pembaca dewasa baru yang dikembangkan Lee, Marvel seperti semua perusahaan komik mengalami masalah penurunan jumlah pembaca. Lee telah naik ke peringkat penerbit di Marvel pada tahun 1972, tetapi pasar komik, terutama pasar untuk pahlawan super, mengalami stagnasi, dan pada akhir dekade ia pergi mencari tempat lain untuk jalan produksi baru. Ini berarti Hollywood.

Pindah dari New York City ke Los Angeles menjanjikan banyak peluang baru. Namun, Lee hanya mengalami sedikit keberhasilan membawa kreasinya ke film dan televisi pada 1970-an dan 1980-an. Serial televisi Incredible Hulk yang dibintangi oleh Bill Bixby dan Lou Ferrigno mungkin merupakan terobosan terbesarnya, tetapi serial itu dibatalkan pada tahun 1982. Sebuah spin-off yang berfokus pada She-Hulk juga berjalan singkat. Apa yang membuat Lee tetap pada posisinya adalah bahwa ia telah menjadi wajah abadi dari Marvel Comics. Fans mengelilinginya ke mana pun dia pergi, dan meskipun ada masalah keuangan yang berkembang di New York, Lee dan wajahnya yang tersenyum terus mewakili Marvel sepanjang dekade.

The Man Behind Marvel menunjukkan kepada kita bagaimana Lee menjadi ikon yang lebih besar dari kehidupan. Namun, Batchelor tidak ingin kita melupakan bahwa Lee dimulai sebagai penulis yang kuat dan inovatif. Spider-Man bukan hanya judul yang sukses itu mengubah cara industri menulis pahlawan super. Seperti yang dikatakan Lee, Spider-Man adalah “keadaan pikiran. Dia melambangkan mimpi rahasia, ketakutan, dan frustrasi yang menghantui kita semua.” Batchelor menunjukkan kepada kita bahwa penggemar telah lama terhubung dengan Lee karena alasan yang sama mereka berhubungan dengan karakternya: kepribadiannya yang mudah diakses yang membuat Lee tersedia untuk penggemar seperti komik di rak.

Stan Lee Memperkenalkan Kembali Konvensi LA-nya: Nama Baru, Bahkan Ambisi yang Lebih Besar

Stan Lee Memperkenalkan Kembali Konvensi LA-nya: Nama Baru, Bahkan Ambisi yang Lebih BesarStan Lee menempatkan Los Angeles di peta dengan cara baru.

Stan Lee Memperkenalkan Kembali Konvensi LA-nya: Nama Baru, Bahkan Ambisi yang Lebih Besar

 Baca Juga : Perbedaan Antara Amazing Spiderman dan Spiderman Ultimate

stanleeslacomiccon – Pencipta buku komik legendaris ini tidak hanya mendapatkan nama hari di seluruh kota untuk menghormatinya (28 Oktober), ia juga mengubah citra konvensi budaya pop populernya Stan Lee’s Comikaze Expo dan memberinya nama baru: Stan Lee’s Los Angeles Comic Con .

Area penggemar buku komik bersukacita ketika Lee meluncurkan konvensinya pada tahun 2011, dan bagi Lee, perubahan nama itu masuk akal ketika kota-kota besar dari New York hingga San Diego memiliki konvensi unggulan yang menyandang nama kota mereka.

“Saya merasa bahwa banyak orang tidak tahu apa sebenarnya maksud dari Comikaze atau apa itu. Dan saya tidak berpikir kita harus bersembunyi di bawah gantang,” kata Lee Heat Vision dari penipu, yang berlangsung 28-30 Oktober. “Los Angeles, bagi saya, adalah pusat hiburan dunia. Itu harus memiliki Comic Con. ”

Hanya penyesalan Lee tentang nama baru itu? “Saya ingin mendapatkan kata ‘Super’ jika saya bisa,” candanya.

Selama beberapa dekade, Lee identik dengan New York seperti Avengers Tower, jadi dia tidak pernah membayangkan dia akan menjadi terkenal karena hidupnya di Los Angeles, di mana dia pindah 35 tahun yang lalu untuk mendirikan studio animasi untuk Marvel.

“Saya hanya berharap kita bisa membuatnya bekerja entah bagaimana,” kata Lee. “Saya berharap bisa mendirikan studio yang bagus. Saya tidak pernah berpikir itu akan berakhir dengan saya melakukan konvensi buku komik. Hidup adalah kejutan demi kejutan.”

Yang terbaru dari kejutan itu: Lee mendapatkan hari yang dinamai untuknya, dengan Anggota Dewan Curren D. Price menetapkan 28 Oktober Hari Stan Lee untuk mengakui kontribusi besar yang dia buat untuk dunia hiburan kota. 28 Oktober juga spesial karena alasan lain, karena ini adalah hari pertama dari LA Comic Con yang baru berganti nama tahun ini, yang diadakan setiap tahun pada akhir pekan Halloween.

Pada usia 93, Lee tampaknya lebih sibuk dari sebelumnya — sedemikian rupa sehingga rekan-rekannya dalam daftar proyeknya yang terus bertambah mengakui bahwa itu adalah tantangan untuk mengikutinya. Lee saat ini menjabat sebagai Chief Creative Officer dan Ketua POW! Hiburan bersama CEO dan Presiden Gill Champion. Baru-baru ini, perusahaan multi-media memproduksi dan mempratinjau Stan Lee’s Cosmic Crusaders di San Diego Comic-Con dalam kemitraan dengan The Hollywood Reporter ( lihat semua episode di sini ), dan saat ini sedang dalam produksi musim kedua Lucky Man , serial TV hit yang mengudara di Sky 1 di Inggris.

“Dia adalah kekuatan hidup. Dan dia adalah inspirasi, jadi sangat mudah untuk ingin berbuat lebih banyak dan ingin berbuat lebih baik, karena Stan,” kata Keith Tralins , CEO di Comikaze Entertainment Inc. (Lee, tanpa ragu, menyela: “Apa yang dia maksud adalah , Saya tidak melakukan cukup baik dan dia selalu ingin melakukan yang lebih baik!”)

Bagian yang menarik dari LA Comic Con adalah ia menyoroti bakat lokal di kota, dengan hal-hal seperti Kejuaraan Nasional Cosplay dan Kejuaraan Nasional Prop . Dan untuk menghormati Halloween, itu akan melanjutkan tradisi membawa dua ton permen untuk penipu — yang pergi dari stan ke stan untuk mendapatkan hadiah mereka (seperti orang tua atau wali mereka memeriksa barang yang dijual penjual). Anak-anak berusia 12 tahun ke bawah diterima secara gratis, dan ini merupakan cara besar untuk menarik perhatian para perajin berbakat, dengan Tralins menunjukkan bahwa pengunjung tidak boleh melewatkan stan apa pun saat melibatkan permen.

Bagi Lee, dia bertekad untuk terus membuat LA Comic Con lebih besar setiap tahun — agar tidak hanya identik dengan TV, film, dan komik, tetapi juga olahraga dan musik pada akhirnya.

“Saya ingin [orang] merasa mereka memiliki pengalaman, karena konvensi ini adalah kesempatan bagi para penggemar untuk lebih dekat dengan orang-orang yang mereka sukai dan untuk melihat cara kerja acara televisi — dan bahkan musik dan olahraga. . Ini akan mencakup semua hal yang membuat orang terhibur,” kata Lee. “Orang-orang semakin menyukai komik, film, dan televisi setiap tahun, jadi kami bermaksud untuk menyediakan lebih banyak dan lebih banyak lagi setiap tahun.”

Perbedaan Antara Amazing Spiderman dan Spiderman Ultimate

Perbedaan Antara Amazing Spiderman dan Spiderman Ultimate – Untuk pembaca buku non-komik perbedaan antara Amazing Spiderman dan Ultimate Spiderman mungkin hanya pada namanya, namun bagi penggemar berat memang ada perbedaan antara nama-nama legenda buku komik.

Perbedaan Antara Amazing Spiderman dan Spiderman Ultimate

stanleeslacomiccon – Karakter Spider-Man diciptakan pada tahun 1963 oleh Stan Lee dan Steve Ditko dan didasarkan pada kehidupan buku komik Peter Parker, seorang pahlawan super dengan kekuatan geek di siang hari dan laba-laba di malam hari.

Alur cerita didasarkan di sekitar Peter Parker yang pamannya dibunuh tanpa alasan dan dia berusaha menemukan si pembunuh dengan memerangi semua kejahatan, sambil mencoba memenangkan hati Mary Jane Watson.

Baca Juga : Riwayat Penerbitan Ultimate X-Men 

Ada banyak karakter jahat yang ditemui Spiderman di sepanjang jalan seperti Green Goblin, Sandman, dan Doctor Octopus. Spiderman menggunakan kekuatan kelincahan, pembuatan web, dan kecerdasannya untuk mengecoh penjahat dalam komiknya.

The Amazing Spiderman adalah judul komik dari tahun 1963, dan ada beberapa yang masih diproduksi sampai sekarang. Penulis Dan Slott berada di balik terbitan dua bulanan komik tersebut hingga tahun 2003, sejak saat itu komik telah dirilis secara berkala.

The Amazing Spiderman dimulai setelah 15 komik dirilis berdasarkan buku komik Spider-man dan Marvel menyadari bahwa 15 komik tersebut meraup lebih banyak daripada hampir semua buku komik lain yang mereka terbitkan.

Seri komik melihat perubahan karakter dan perubahan dekade secara konsisten seolah-olah komik itu bergerak dalam waktu. Cerita dimulai pada tahun 1940-an dan berlanjut sambil memasukkan karakter baru dan penjahat baru di sepanjang jalan.

Ultimate Spiderman adalah seri Spider-Man baru yang dibuat antara tahun 2000-2009. Kartun ini berbeda dengan karakter klasik dan merupakan reinterpretasi modern dari kartun klasik. Komik Ultimate Spiderman juga memperkenalkan dengan beberapa karakter yang ada pada alur cerita Spider-Woman, Carnage, dan Richard Parker yang asli. Dari awal seri, penulis Ultimate Spiderman baru Brian Michael Bendis telah muncul. Artisnya berganti ke seri baru karena beberapa penggemar yang antusias memperhatikan bahwa seninya berbeda.

Meskipun alur cerita dari pembuat aslinya diikuti dengan cermat, hanya ada sedikit perbedaan antara Amazing Spiderman dan Ultimate Spiderman. Bagi penggemar berat mungkin tampak perbedaan besar dengan perubahan, namun karakter favorit Spiderman dan semua penjahat masih tersedia di setiap seri yang dirilis.

Ringkasan

Amazing Spiderman adalah seri pertama dan berjalan selama hampir 40 tahun. The Ultimate Spiderman adalah versi komik yang dimodernisasi dan telah berjalan dari tahun 2000 hingga 2009.

Kedua bentuk superhero tersebut bertarung melawan penjahat klasik seperti Doctor Octopus, namun ada penambahan karakter baru pada seri Ultimate Spiderman yang tidak ada pada awalnya.

Amazing Spiderman dan Ultimate Spiderman didasarkan pada karakter utama Peter Parker dan kehidupan pribadinya, dan alur cerita asli yang dibuat oleh buku komik pertama dari Marvel.

Ketika Stan Lee dan Steve Ditko pertama kali memperkenalkan dunia kepada Peter Parker dan alter egonya, Spider-Man yang Menakjubkan di halaman Amazing Fantasy #15 pada tahun 1962, dia sama sekali bukan superhero “khas” Anda.

Peter, wallflower sekolah menengah, lebih cocok dengan cetakan sidekick klasik jika dia cocok dengan cetakan apa pun. Dia tidak memiliki kekuatan seperti dewa yang lahir dari warisan alien, dan dia bukan miliarder dengan pelatihan bertahun-tahun dan tumpukan uang untuk membantunya dalam pencarian keadilan.

Peter Lee dan Ditko adalah anak normal karakter yang harus terus-menerus menyulap kehidupan nyata, kesulitan keluarga, dan kegilaan sekolah menengah, sambil memilih untuk menerima tanggung jawab yang datang dengan kekuatan fantastis yang benar-benar jatuh ke tangannya. Itu adalah jenis alkimia khusus yang membuat karakter menjadi ikon.

Tapi Peter Parker itu akhirnya tumbuh dewasa. Dia lulus dari sekolah menengah pada tahun 1968, Amazing Spider-Man # 28. Sejak itu, Peter melanjutkan ke perguruan tinggi, menikah, kehilangan Bibi May, dikloning, mendapatkan Bibi May kembali, pernikahannya dihapus melalui kesepakatan dengan Iblis … dan yah, Anda lihat masalahnya. Superhero komik yang paling relatable tidak lagi relatable, terutama untuk anak muda.

Pada tahun 2001, sejarah pribadi Spider-Man menjadi padat sangat padat sampai tingkat yang terbukti tidak dapat ditembus oleh pembaca baru. Pemimpin redaksi Marvel yang baru dipasang, Joe Quesada dan presiden Bill Jemas, datang dengan ide berani untuk memulai garis saudara ke Marvel Universe utama, semuanya terbang di bawah spanduk “Ultimate”.

Garis ini akan menampilkan peluncuran kembali staples Marvel Comics yang sudah mapan seperti Fantastic Four, X-Men, dan Avengers (di bawah moniker of the Ultimates), memperkenalkan karakter modern yang tidak terbebani oleh kontinuitas beberapa dekade yang harus dimiliki Marvel Universe utama. berurusan dengan.

Ultimate Spider-Man akan menjadi judul unggulan yang akan meluncurkan alam semesta baru, kembali ke estetika awal Lee/Ditko, yang akan menjadi lebih sukses daripada yang bisa dibayangkan siapa pun.

Akhirnya, lini Ultimate akan berkembang, memperkenalkan Spider-Man hitam/Latin pertama, Miles Morales, dan menginspirasi tampilan Marvel Cinematic Universe. Namun, sebelum semua itu, itu dimulai dengan kembalinya (diperbarui) ke dasar-dasarnya.

SYFY WIRE berbicara dengan editor Ultimate Spider-Man Ralph Macchio, artis Mark Bagley, dan editor eksekutif Marvel saat ini Tom Brevoort untuk mempelajari bagaimana web Ultimate Spider-Man dipintal.