Bagaimana Conan The Barbarian Menjadi Fenomena Marvel Comics

Bagaimana Conan The Barbarian Menjadi Fenomena Marvel Comics – Marvel baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka telah mendapatkan kembali lisensi untuk menerbitkan buku komik yang dibintangi oleh karakter klasik Robert E. Howard, Conan (mulai Januari 2019), setelah Dark Horse mempertahankan hak atas karakter tersebut sejak tahun 2004, sementara Marvel memiliki hak atas karakter tersebut dari 1970-2000, tetapi mereka terakhir menerbitkan seri Conan yang sedang berlangsung ( Conan the Savage ) pada tahun 1996.

Bagaimana Conan The Barbarian Menjadi Fenomena Marvel Comics

stanleeslacomiccon – Lalu, mengapa begitu signifikan bahwa Marvel mendapatkan kembali hak atas karakter yang belum diterbitkan sejak tahun 1996? Nah, selama lebih dari satu dekade, Conan adalah salah satu karakter Marvel yang paling populer. Baca terus dan kami akan memberi tahu Anda bagaimana Conan menjadi fenomena buku komik di tahun 1970-an.

Pencipta Robert E. Howard awalnya menerbitkan cerita Conan-nya di halaman majalah pulp, Weird Tales , sepanjang tahun 1930-an (ketika Howard meninggal pada tahun 1936, ia memiliki sejumlah cerita Conan yang tidak diterbitkan serta beberapa cerita Conan yang belum selesai). Setelah Howard meninggal, penulis lain masih menceritakan kisah Conan baru.

Baca Juga :  Stan Lee Diingat Oleh Penggemar Marvel

Namun, baru pada tahun 1950-an, petualangan Conan dituangkan ke dalam bentuk buku yang sebenarnya, saat Gnome Press memulai serangkaian koleksi hardcover cerita Howard Conan dari tahun 1950-1957. Gnome Press melakukan pendekatan baru dengan menempatkan cerita dalam urutan kronologi Conan daripada dalam urutan publikasi.

Howard, Anda tahu, menceritakan kisah sepanjang hidup Conan dan mereka awalnya tidak kronologis. Bahkan pada saat rilis asli dari cerita di Weird Tales, para pembaca terpesona dengan kronologi cerita Conan karya Howard, jadi sangat masuk akal bagi Gnome Press untuk mengurutkan cerita-cerita tersebut.

Pada tahun 1966, Lancer Books memutuskan untuk memperdagangkan edisi paperback dari cerita-cerita Conan karya Howard, hanya saja mereka juga akan melengkapi karya-karya tersebut dengan cerita-cerita Conan yang baru . Cerita-cerita ini ditulis oleh L. Sprague de Camp dan Lin Carter, yang akan membuat beberapa cerita baru sambil juga menyelesaikan karya Howard yang tidak diterbitkan dan bahkan menyempurnakan cerita asli Howard. Buku-buku paperback ini sangat populer, terutama karena sampul Frank Frazetta yang menakjubkan.

Ketika tahun 1960-an berakhir, Roy Thomas sedang mempertimbangkan untuk melisensikan karakter lain untuk seri Marvel Comics baru, sekarang setelah Marvel akhirnya bebas dari kesepakatan distribusi terbatas yang mereka miliki dengan Independent News (yang dimiliki oleh DC Comics, yang karenanya membatasi berapa banyak judul).

Marvel bisa merilis setiap bulan). Thomas bukanlah penggemar berat Conan pada saat itu, tetapi dia tahu serial itu karena sampul Frazetta dan dia tahu bahwa itu populer. Begitu populernya sehingga ketika Martin Goodman memberi Thomas $150 sebuah masalah untuk ditawarkan sebagai lisensi untuk memperoleh karakter, dia berpikir bahwa Howard Estate tidak mungkin menerima jumlah lisensi yang begitu kecil.

Sementara dia tidak mengerjakan buku Conan , Lin Carter juga menulis beberapa ceritanya sendiri saat ini, termasuk Thongor the Barbarian, yang membintangi The Wizard of Lemuria tahun 1965 , semacam seri campuran Conan/Lovecraft.

Oleh karena itu, karena dia menganggap Conan tidak masuk akal, Thomas malah memilih Thongor the Barbarian, terutama karena dia tahu bahwa Stan Lee sangat menyukai nama itu. Namun, Lin Carter tidak akan menerima hanya $150 untuk biaya lisensi.

Thomas kemudian mulai membaca buku Lancer Conan dan dia menyukainya. Dia berpikir bahwa mereka akan membuat komik yang bagus. Dia mulai memberi tahu John Buscema tentang mereka. Buscema, pada saat itu, adalah artis terbesar Marvel (setelah kepergian Jack Kirby baru-baru ini ke DC Comics).

Buscema, bagaimanapun, selalu lebih suka pahlawan yang lebih realistis daripada pahlawan super. Dia sudah cukup besar sehingga dia tumbuh besar dan bertualang seperti Tarzan dan bukan pahlawan super.

Thomas mengajukan penawaran ke perkebunan Howard, tetapi dia sedikit nakal dan menaikkan tawaran itu menjadi $200 per penerbitan. Perkebunan Howard setuju. Namun, dengan meningkatnya biaya lisensi, Marvel sekarang tidak mau membiarkan Buscema menggambar buku itu, karena page rate-nya sangat tinggi pada saat itu. Sebagai gantinya, seorang seniman muda bernama Barry Smith diberi tugas.

Masalah pertama sangat bagus. Tidak hanya itu, tetapi juga dijual seperti gangbuster. Itu adalah salah satu buku komik paling awal di mana orang mulai mencoba mengambilnya di mana pun mereka menemukannya untuk tujuan investasi, karena itu adalah buku yang bagus. Jadi masa depan buku itu sepertinya sudah ditentukan.

Akhirnya, setelah rilis Conan the Barbarian #7 (jadi Thomas dan Smith akan mengerjakan Conan the Barbarian #13 pada saat itu), penjualan terus turun dengan setiap edisi, jadi Stan Lee memutuskan untuk membatalkan judul tersebut. Itu bukan hanya masalah penjualan, tetapi juga bahwa Smith jelas merupakan bakat yang meningkat dan Lee berpikir bahwa jika mereka membatalkan Conan the Barbarian , dia dapat dengan mudah memindahkan Smith ke gelar superhero di mana dia akan lebih berguna bagi perusahaan (Smith meningkat dengan setiap masalah dan dia jelas menjadi semakin menarik dia bahkan mulai menandatangani namanya di sampul. Tanda tangannya segera mendapat kotak kecil sendiri di sampul).

Leave a Reply

Your email address will not be published.