Cara Luar Biasa Stan Lee Mengubah Dunia


Cara Luar Biasa Stan Lee Mengubah Dunia – Ketika Stan Lee meninggal pada 12 November 2018, pada usia 95, itu bukan kejutan. Fans tahu itu akan datang Kesehatannya menurun istri tercintanya, Joan, telah meninggal di awal tahun, dan dia semakin terkepung dengan masalah hukum yang tidak pantas untuk warisannya. Karena itu adalah warisan yang patut ditiru dan banyak yang ditinggalkan oleh Stan “The Man” Lee.

Cara Luar Biasa Stan Lee Mengubah Dunia

stanleeslacomiccon – Bagaimanapun, dia adalah seorang visioner. Bagi beberapa generasi penggemar, dia tidak hanya mewakili buku komik dan pahlawan super… begitulah dia . Pengaruhnya meluas jauh melampaui halaman empat warna buku komik yang dengannya dia mendapatkan ketenarannya. Bagaimana tepatnya Stan Lee mengubah dunia? Untuk mengenang “The Man” dan karyanya, mari kita hitung jalannya.

Dia Memanusiakan Pahlawan

Ketika Stan Lee datang ke Marvel, perusahaan itu kecil dan berjuang, bahkan belum disebut Marvel. Stan Lee mungkin belum memulai Marvel, tapi dia pasti bertanggung jawab dengan bantuan sesama jenius Kirby, Simon, untuk menjadikan Marvel seperti sekarang ini.

Baca Juga : Berapa Banyak Uang yang Dihasilkan Stan Lee dari Marvel 

Dan dia melakukannya dengan membawa pahlawan turun ke bumi. Sebelum tulisan Stan Lee, kebanyakan pahlawan super hanya itu super. Mereka adalah mitos, tanpa banyak kelemahan manusia.

Ketika Stan Lee menambahkan dimensi itu, itu membuka pandangan baru tentang pembaca dan memberi pembaca baru lebih banyak cara untuk terhubung dengan karakter tersebut. Superman adalah kekuatan kebaikan monolitik di Metropolis fiktif Fantastic Four adalah keluarga yang bertengkar di Midtown Manhattan yang kebetulan memiliki kekuatan. Itu adalah kemanusiaan dasar dari tim super Marvel, kelemahan dan kegagalan dan semuanya, yang menarik pembaca ke petualangan mereka.

Dan itu tidak berhenti di situ Spiderman hanyalah seorang yatim piatu miskin dari Queens yang tinggal bersama bibinya yang sudah tua. Daredevil itu buta. Hulk adalah korban kemarahannya sendiri, dan Captain America adalah orang yang terdampar dalam waktu. Itu adalah wajah manusia dari para pahlawan yang memungkinkan mereka untuk hidup lama melewati era yang melahirkan mereka. Dalam membuat mereka lebih manusiawi, Stan Lee membiarkan pahlawan super untuk tetap relevan, dari generasi ke generasi.

Dia Menggunakan Katakata Besar

Ada beberapa tempat budaya pop yang dipuji oleh penulis profesional karena memperluas kosakata mereka ketika mereka masih anakanak The Electric Companydi PBS, Dungeons and Dragons, dan ya, buku komik. Terutama komik Marvel. Dan itu berarti Stan Lee. Stan menulis cukup cerdas untuk audiens anakanak yang dia tuju sebagian karena dia juga bekerja untuk menarik kaum intelektual di tahun 60an, baik pelajar maupun pendidik.

Tapi Stan tidak pernah menghindar dari katakata besar ​​dia akan memasukkan katakata yang harus dicari oleh pembuat suratnya sendiri. Lihat saja foto di atas Pada halaman asli, di atas seni, mereka harus menuliskan dengan tepat bagaimana mengeja kata “soliloquy” untuk menggunakannya dalam keterangan panel. Itulah diksi Stan Lee yang sedang beraksi untuk semua kekuatan manusia super yang ditunjukkan oleh ceritanya kepada pembaca, rasa komunikasi yang kuat adalah kekuatan terbesar dari semuanya.

Stan Lee Memiliki Peran di Setiap Medium

Anakanak tahun 70an dan 80an mengenal suara Stan Lee sebagai narator standar budaya pop seperti piringan hitam Marvel yang populer, atau kartun Spider yang sangat dicintai Man dan Temannya yang Luar Biasa . Tapi itu bukan perampokan pertama Stan di luar buku komik dan ke media lain Ada kartun sebelumnya di tahun 1960an, yang secara kasar dianimasikan tetapi masih menarik mengambil Iron Man dan Fantastic Four, serta bukubuku “Fireside” tahun 1970an. oleh Simon dan Schuster yang merupakan koleksi buku komik lama dan esai asli (dan bombastis yang menawan) oleh Stan Lee sendiri.

Juga di tahun 70an muncul Spideys liveaction, dari pahlawan bisu di Electric Company hingga SpiderMan yang benarbenar menakjubkan .serial TV liveaction dengan Nicholas Hammond menembakkan anyaman seperti tali pada beberapa penjahat yang diakui cukup membosankan. Kemudian datang versi TV yang jauh lebih sukses dari The Incredible Hulk , dan videogame tiein dari Spiderman Atari 2600 cartridge ke game Questprobe yang jauh lebih mengasyikkan.

Pada tahun 90an, para mutan mengambil alih, dengan kartun XMen yang populer , diikuti oleh rilis film XMen tahun 2000 di mana alur cerita buku komik akhirnya dianggap serius oleh layar lebar. Film itu mengarah ke SpiderMan , yang mengarah ke alam semesta sinematik yang kita tahu sekarang menjadi mungkin. Dari komik hingga dunia sastra hingga televisi, video game, dan film semuanya tidak akan sama tanpa Stan.

Dia Membangun Kereta Musik

Banyak yang telah dibuat dari hubungan Stan Lee dengan beberapa kekuatan kreatif yang membantu membentuk Alam Semesta Marvel dalam semua kejayaannya, dari Steve Ditko hingga Jack “King” Kirby. Beberapa menuduh Stan mengambil kredit bukan karena dia, meskipun Stan berusaha keras untuk mengatasi masalah tersebut, terutama di kemudian hari.

Tapi inilah masalahnya Untuk semua kegagalannya dan kita semua memilikinya Stan dengan tulus menginginkan semua orang di tim yang sama. Itu sebabnya dia memberi julukan staf kreatif di Marvel. Karena itulah dia mengajak para penggemar Marvel untuk menjadi “True Believers” dan “Face Front!” dan bergabunglah dengan jajaran Marvelmania. Apakah itu hucksterisme? Tentu saja.

Itu benar benar keahlian menjual. Tapi itu datang dari tempat yang bagus. Stan ingin membuat komunitas bukan hanya karena membantu mendorong penjualan, tetapi juga karena dia berkembang pesat di komunitas itu. Dia menyukainya. Itulah sebabnya dia mengikuti jadwal penampilan konvensi yang tak kenal lelah hampir sampai kematiannya, mengapa dia masih muncul sebagai cameo di setiap film Marvel yang dia bisa, mengapa Marvel melakukan semua itu untuk para penggemar. Karena Stan Lee adalah murni pemasaran kereta musik dan itu adalah salah satu kereta musik yang sangat menyenangkan.

Dia Melawan Sensor dan Merangkul Filsafat

Sebagian besar alur cerita Stan yang terkenal bermuatan filosofis. Bisa dibilang, ini paling jelas dalam karakternya, Silver Surfer, yang adalah seorang filsuf di papan selancar kosmik yang merenungkan masalah besar alam semesta kehidupan dan apa artinya, bahkan hingga setitik debu di ekor komet atau percikan kehidupan. di sebuah planet kecil tiga dari bintang ratarata. “Pilihan antara yang baik dan yang jahat,” kata Silver Surfer dalam salah satu penampilan awalnya pada tahun 1968, “dibuat oleh semua yang hidup, dengan setiap detak jantung.

Pilihan lain lebih metaforis XMen, konon, diambil langsung dari gerakan hakhak sipil Fantastic Four sebagian terinspirasi oleh perlombaan luar angkasa Amerika/Rusia dan kekuatan serta ketakutannya yang tidak diketahui. Langkah lain dari pihak Stan Lee lebih langsungSeduction of the Innocent , yang berpendapat bahwa buku komik menyesatkan pikiran anak muda), ia menghapus segel Otoritas Kode Komik dari edisi 9698 dari Amazing SpiderMan, yang kemudian menjadi judul utama perusahaan, sehingga mereka dapat melakukan alur cerita yang sangat penting tentang obatobatan. penyalahgunaan yang diinginkan Marvel. Itu adalah langkah besar oleh perusahaan besar, dan untuk alur cerita yang mendapat pujian besar dari para pendidik, profesional perawatan kesehatan, dan pembaca.

Dia Adalah Orang Amerika Klasik

Dia adalah kisah sukses murni Amerika. Ia lahir dari orang tua imigran Rumania pada tahun 1922 New York City namanya Stanley Lieber, dan pada saat dia remaja, dia bekerja serabutan dari penjualan surat kabar hingga menulis berita kematian untuk membantu menghidupi keluarganya di apartemen Bronx satu kamar tidur mereka di lantai tiga. Setelah lulus dari sekolah menengah, ia memulai sebagai pesuruh di sebuah perusahaan penerbitan buku komik kecil dan kemudian menanjak.

Karirnya mengambil jalan sampingan ketika ia bertugas di Perang Dunia II, membuat film pelatihan dan manual dengan calon tokoh terkenal lainnya, dari Charles Addams hingga Frank Capra hingga Theodore “Dr. Seuss” Geisel. Ketika dia kembali ke sektor publik, dia terus mengerjakan apa pun yang dia bisa, dari buku komik hingga film Hollywood. Kemudian datanglah revolusi Marvel sesuatu yang, jika bukan dari desainnya sendiri, setidaknya tanggung jawabnya sendiri untuk mempublikasikan dan kekayaannya meningkat. Stan Lee bangga dan bombastis, tetapi dia juga murah hati dan baik hati.

Dia menghargai hati dan kerja keras. Dia positif, dia cerah, dia sombong, dan dia menang. Dia adalah yang terbaik dari Amerika, karena dia percaya pada mimpi. Begitu pula dengan banyak kreasi dan kreasi bersamanya. Dunianya adalah di mana setiap dari kita bisa menjadi pahlawan, apakah kita telah digigit labalaba radioaktif atau terkena sinar gamma atau sinar kosmik atau eksperimen yang kita buat sendiri. Begitu pula dengan banyak kreasi dan kreasi bersamanya.

Dunianya adalah di mana setiap dari kita bisa menjadi pahlawan, apakah kita telah digigit labalaba radioaktif atau terkena sinar gamma atau sinar kosmik atau eksperimen yang kita buat sendiri. Begitu pula dengan banyak kreasi dan kreasi bersamanya. Dunianya adalah di mana setiap dari kita bisa menjadi pahlawan, apakah kita telah digigit labalaba radioaktif atau terkena sinar gamma atau sinar kosmik atau eksperimen yang kita buat sendiri.

Dia Mendefinisikan Kepahlawanan untuk Generasi

Dan dengan menjadi orang Amerika klasik itulah Stan Lee mampu mempengaruhi budaya Amerika begitu dalam. Dia menariknya dengan sengaja, dan itu memberi makan mesin Marvel secara bergantian. Captain America mampu berbicara tentang kekecewaan era Watergate dengan cara yang tidak bisa dilakukan media lain. Pahlawan membantu yang lemah dan menentang yang korup. Keadilan adalah masalah toleransi dan penerimaan dan kekuatan. Kami semua lebih kuat bersama.

Otoritarianisme otoritarianisme yang sama dari mana orang tuanya melarikan diri dan yang diperjuangkan Stan Lee dalam Perang Dunia II adalah musuh sejati rakyat. Wartawan adalah pahlawan, pendidikan itu berharga, dan kecerdasan adalah salah satu nilai terpenting yang kita miliki sebagai orang Amerika. Dengan visi inilah Stan Lee menciptakan Alam Semesta Marvel, dan alam semesta itu telah berdarah ke dalam kita. Ini adalah nilainilai Amerika abad kedua puluh, dan Stan Lee membantu mengilustrasikannya untuk pikiran baik tua maupun muda. Stan Lee adalah salah satu arsitek abad kedua puluh, dan dengan demikian, gema pengaruhnya yang kuat akan tetap ada dalam film kita, sastra kita, dan budaya kita baik pop maupun lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.