Daredevil (serial Marvel Comics) Karya Stan lee


www.stanleeslacomiccon.comDaredevil (serial Marvel Comics) Karya Stan lee. Daredevil adalah nama dari beberapa judul buku komik yang menampilkan karakter Daredevil dan diterbitkan oleh Marvel Comics, dimulai dengan seri buku komik Daredevil asli yang memulai debutnya pada tahun 1964.

Sementara Daredevil telah menjadi rumah bagi karya seniman buku komik seperti Everett, Kirby, Wally Wood, John Romita Sr., Gene Colan, dan Joe Quesada, antara lain, masa jabatan berpengaruh Frank Miller pada judul di awal 1980-an memperkuat karakter sebagai bagian populer dan berpengaruh dari Marvel Universe.

1960-an

Daredevil memulai debutnya di Marvel Comics ‘Daredevil # 1 (tanggal sampul April 1964), dibuat oleh penulis-editor Stan Lee dan artis Bill Everett, dengan masukan desain karakter dari Jack Kirby, yang merancang klub billy Daredevil. Ketika Everett menyerahkan pensil edisi pertamanya sangat terlambat, manajer produksi Marvel Sol Brodsky dan co-creator Spider-Man Steve Ditko membuat berbagai macam latar belakang yang berbeda, “banyak latar belakang dan figur sekunder dengan cepat dan membuat sampul dan halaman pembuka bersama dari gambar konsep asli Kirby “.

Baca Juga: Alur Dan Pemain Pada Film X-Men Apocalypse

Wally Wood, yang terkenal dengan cerita Komik EC tahun 1950-an, dengan pensil dan tinta edisi # 5–10, memperkenalkan kostum merah modern Daredevil di edisi # 7. Edisi # 7, menampilkan pertarungan Daredevil melawan Sub-Mariner, telah menjadi salah satu cerita paling ikonik dan dicetak ulang dari seri ini.

Edisi # 12 dimulai oleh Jack Kirby (tata letak) dan John Romita Sr. Masalah ini menandai kembalinya Romita ke penciling superhero setelah satu dekade bekerja secara eksklusif sebagai seniman komik roman untuk DC. Romita merasa dia tidak lagi ingin pensil, karena hanya menjadi seorang inker. Dia mengenang pada tahun 1999,

Saya telah menandatangani pekerjaan Avengers untuk Stan, dan saya mengatakan kepadanya bahwa saya hanya ingin tinta. Saya merasa seperti saya kelelahan sebagai penciller setelah delapan tahun bekerja romantis. Saya tidak ingin pensil lagi; sebenarnya, saya tidak bisa bekerja di rumah lagi – saya tidak bisa mendisiplinkan diri saya sendiri untuk melakukannya. Dia berkata, ‘Oke,’ tetapi pada kesempatan pertama dia menunjukkan kepada saya kisah Daredevil yang dimulai seseorang dan dia tidak menyukainya, dan dia ingin orang lain melakukannya.

Romita kemudian menjelaskan:

Stan menunjukkan halaman pembuka Dick Ayers untuk Daredevil. Dia bertanya kepada saya, “Apa yang akan Anda lakukan dengan halaman ini?” Saya menunjukkan kepadanya di kertas kalkir apa yang akan saya lakukan, dan kemudian dia meminta saya untuk menggambar Daredevil seperti yang akan saya lakukan. Saya membuat gambar besar Daredevil … hanya gambar besar dari kertas kalkir dari Daredevil yang berayun. Dan Stan menyukainya.

Ketika Romita pergi untuk mengambil alih The Amazing Spider-Man, Lee memberi Daredevil apa yang akan menjadi artis tanda tangan pertama karakter tersebut, Gene Colan, yang dimulai dengan edisi # 20 (September 1966). Meskipun # 20 mengidentifikasi Colan sebagai penciller pengisi, beban kerja Romita mencegahnya untuk kembali ke judul, dan Colan akhirnya membuat pensil semua kecuali tiga masalah melalui # 100 (Juni 1973), ditambah tahunan 1967, diikuti oleh sepuluh masalah yang ditaburkan dari 1974–1979. Dia akan kembali lagi untuk delapan edisi pada tahun 1997.

Lee tidak pernah memberi Colan naskah lengkap untuk terbitan Daredevil; sebagai gantinya, dia akan memberitahunya plotnya, dan Colan akan merekam percakapan untuk dirujuk sambil menggambar masalah, meninggalkan Lee untuk menambahkan skrip setelahnya. Meskipun Colan secara konsisten dikreditkan sebagai penciler saja, Lee biasanya akan memberinya kebebasan untuk mengisi detail plot sesuai keinginannya. Lee menjelaskan “Jika saya akan memberi tahu Gene siapa penjahatnya dan apa masalahnya, bagaimana masalah itu harus diselesaikan dan di mana itu akan terjadi, Gene dapat mengisi semua detailnya. Yang membuatnya sangat menarik bagi saya untuk menulis karena kapan Saya mendapatkan karya seni itu kembali dan harus memasukkan salinannya, saya melihat hal-hal yang tidak saya harapkan. ” 31-issue Lee / Colan run pada seri termasuk Daredevil # 47, di mana Murdock membela seorang veteran Vietnam buta melawan frameup; Lee telah mengutipnya sebagai kisah yang paling dia banggakan sepanjang karirnya. Dengan edisi # 51, Lee menyerahkan tugas menulis kepada Roy Thomas (yang menggantikannya di sejumlah judul Marvel), tetapi akan tetap menjadi editor untuk 40 masalah lainnya.

1970-an

Gerry Conway yang berusia 18 tahun mengambil alih sebagai penulis dengan terbitan # 72, dan mengubah seri tersebut ke arah fiksi ilmiah pulp. Dia juga memindahkan Daredevil ke San Francisco dimulai dengan Daredevil # 86, dan secara bersamaan membawa Black Widow sebagai lawan mainnya. Conway menjelaskan,

Saya baru saja menghabiskan beberapa waktu di San Francisco satu atau dua bulan sebelumnya, dan saya telah jatuh cinta dengan kota sebagai lokasinya. Saya pikir ide Daredevil, yang menghabiskan begitu banyak waktu untuk melompat dan menyelam dari atap ke atap, melakukan ini di kota berbukit seperti itu dapat menghasilkan visual yang spektakuler. Saya akui bahwa gagasan tentang pahlawan buta yang melompat-lompat di atas atap yang membuat Jimmy Stewart pusing juga menarik minat saya. Juga, itu akan memungkinkannya menjadi pahlawan berkostum untuk seluruh kota, yang akan memungkinkannya berkembang tanpa harus tunduk pada pahlawan yang lebih kuat seperti Spider-Man atau Fantastic Four.

Mengenai Black Widow, dia berkata, “Saya adalah penggemar Natasha [Romanoff, Black Widow], dan berpikir dia dan Daredevil akan memiliki chemistry yang menarik.” Dia berperan sebagai lawan main dan minat cinta Daredevil dari # 81–124 (November 1971 – Agustus 1975), di mana # 93-108 adalah sampul berjudul Daredevil and the Black Widow. Serial ini telah mengalami penurunan popularitas yang perlahan, dan pada November 1971 Marvel mengumumkan bahwa Daredevil dan Iron Man akan digabungkan menjadi satu seri, tetapi penambahan Black Widow menghidupkan kembali minat pada komik tersebut. Karena pembatasan Otoritas Kode Komik pada penggambaran kohabitasi, cerita dibuat eksplisit bahwa meskipun Daredevil dan Black Widow tinggal di apartemen yang sama, mereka tidur di lantai terpisah, dan bahwa wali Natasha Ivan Petrovich selalu dekat.

Steve Gerber ikut serta dengan terbitan # 97, awalnya membuat skrip di atas plot Conway, tetapi tugas panjang Gene Colan sebagai penciler Daredevil telah berakhir. Gerber mengenang, “Gene dan saya melakukan beberapa masalah bersama, tetapi Gene pada dasarnya mencoba untuk melanjutkan pada saat itu. Dia baru saja memulai buku Drakula, dan dia telah melakukan Daredevil untuk Tuhan yang tahu sudah berapa tahun. Saya pikir dia ingin melakukan sesuatu yang lain. ” Setelah enam masalah dengan pengisi pensil, termasuk beberapa dengan Don Heck, Bob Brown mengambil alih sebagai penciller.

Tony Isabella menggantikan Gerber sebagai penulis, tetapi editor Len Wein tidak menyetujui pendapatnya tentang serial tersebut dan mengirimnya pergi setelah hanya lima edisi, berencana untuk menulisnya sendiri. Sebagai gantinya, dia akhirnya menyerahkan pekerjaan menulis dan mengedit kepada temannya Marv Wolfman dengan edisi # 124, yang memperkenalkan inker Klaus Janson ke judulnya. Itu juga menulis Black Widow dari seri dan mengembalikan Daredevil ke Hell’s Kitchen; para penulis pasca-Conway semuanya merasa bahwa Daredevil bekerja lebih baik sebagai pahlawan solo, dan telah bekerja untuk secara bertahap menghapus Janda dari serial tersebut. 20 edisi Wolfman termasuk pengenalan salah satu penjahat paling populer Daredevil, Bullseye. Dia tidak puas dengan pekerjaannya dan berhenti, kemudian menjelaskan, “Saya merasa DD membutuhkan sesuatu yang lebih dari yang saya berikan kepadanya. Saya tidak pernah sangat senang dengan DD saya — saya tidak pernah menemukan hal yang membuatnya menjadi milik saya seperti yang dilakukan Frank Miller selama setahun atau dua nanti. Jadi saya mencoba menemukan hal-hal untuk dilakukan yang menarik minat saya dan oleh karena itu, saya berharap, para pembaca. Pada akhirnya, saya tidak dapat menemukan apa pun yang membuat DD unik bagi saya dan meminta judulnya. ” Kepergiannya bertepatan dengan kematian Brown akibat leukemia.

Dengan terbitan # 144, Jim Shooter menjadi penulisnya dan diikuti oleh serangkaian pembuat pensil jangka pendek, termasuk Gil Kane, yang telah menggambar sebagian besar sampul Daredevil sejak # 80 tetapi belum pernah mengerjakan interior komik sebelumnya. Penjualan seri yang dulu solid mulai turun selama periode ini, dan diturunkan ke status dua bulanan dengan edisi # 147. Shooter masih kesulitan mengikuti jadwal, dan tugas menulis segera diserahkan kepada Roger McKenzie.

Karya McKenzie tentang Daredevil mencerminkan latar belakangnya dalam komik horor, dan cerita dan bahkan karakternya sendiri mengambil nada yang jauh lebih gelap. McKenzie menciptakan reporter Daily Bugle perokok berantai Ben Urich, yang menyimpulkan identitas rahasia Daredevil selama terbitan # 153–163.

Di tengah perjalanannya, McKenzie bergabung dengan penciler Frank Miller, yang sebelumnya menggambar Daredevil dalam The Spectacular Spider-Man # 27 (Februari 1979), dengan edisi # 158 (Mei 1979).

1980-an

Penjualan telah menurun sejak akhir rangkaian Wolfman / Brown, dan pada saat Miller menjadi penciler Daredevil, seri tersebut dalam bahaya pembatalan. Selain itu, Miller tidak menyukai skrip Roger McKenzie, dan Jim Shooter (yang sejak itu menjadi pemimpin redaksi Marvel) harus membujuknya untuk berhenti. Berusaha untuk menenangkan Miller, dan terkesan dengan fitur cadangan singkat yang telah ditulisnya, editor baru Denny O’Neil memecat McKenzie agar Miller dapat menulis serial tersebut. Terbitan terakhir dari operasi McKenzie berisi cerita dua bagian yang ditarik dari publikasi, karena konten dewasanya menghadapi penolakan dari Otoritas Kode Komik, meskipun bagian pertama akhirnya dicetak di Daredevil # 183, yang pada saat itu standar Kode telah dilonggarkan.

Baca Juga: Alur Dan Pemeran Film Aquaman

Miller melanjutkan gelar itu dengan nada yang mirip dengan McKenzie. Melanjutkan metamorfosis drastis yang telah dimulai oleh penulis sebelumnya, Miller mengambil langkah yang pada dasarnya mengabaikan semua kontinuitas Daredevil sebelum menjalankan serial tersebut; pada kesempatan di mana penjahat yang lebih tua dan pemeran pendukung digunakan, karakterisasi dan sejarah mereka dengan Daredevil dikerjakan ulang atau ditimpa. Penjahat Spider-Man, Kingpin, diperkenalkan sebagai musuh baru Daredevil, menggantikan sebagian besar galeri bajingannya yang besar. Daredevil sendiri secara bertahap dikembangkan menjadi antihero. Sejarawan komik Les Daniels mencatat bahwa “Hampir seketika, [Miller] mulai menarik perhatian dengan cerita singkatnya tentang kejahatan perkotaan.” Pembenahan judul oleh Miller kontroversial di kalangan penggemar, tetapi menarik minat pembaca baru, dan penjualan mulai melonjak, komik kembali ke status bulanan hanya tiga edisi setelah Miller menjadi penulis.

Miller memperkenalkan karakter yang sebelumnya tak terlihat yang telah memainkan peran utama di masa mudanya, seperti Elektra, mantan pacar yang berubah menjadi pembunuh ninja yang mematikan. Elektra terbunuh saat melawan Bullseye dalam edisi # 181 (April 1982), sebuah masalah yang menunjukkan penjualan yang cepat.

Dengan # 185, inker Janson mulai membuat pensil di atas tata letak Miller, dan setelah # 191 Miller meninggalkan seri sepenuhnya. O’Neil beralih dari editor ke penulis. O’Neil tidak antusias dengan peralihan tersebut, kemudian berkata, “Saya mengambil pertunjukan itu terutama karena tampaknya tidak ada (m) kandidat lain yang layak untuk itu.” Dia melanjutkan McKenzie dan noir Miller mengambil seri, tetapi mundur dari penggambaran karakter antihero. Janson pergi tak lama setelah Miller, awalnya digantikan oleh penciler William Johnson dan inker Danny Bulanadi, yang keduanya digantikan oleh David Mazzucchelli. Miller kembali sebagai penulis reguler judul, menulis bersama # 226 dengan O’Neil. Miller dan Mazzucchelli menyusun alur cerita “Daredevil: Born Again” yang terkenal di # 227–233. Miller bermaksud untuk membuat cerita dua bagian tambahan dengan artis Walt Simonson tetapi ceritanya tidak pernah selesai dan tetap tidak dipublikasikan.

Tiga masalah pengisian menyusul sebelum Steve Englehart (dengan nama samaran “John Harkness”) mengambil posisi penulis, hanya untuk kehilangannya setelah satu masalah karena konflik plot dengan salah satu pengisi. Ann Nocenti dibawa sebagai penulis pengisi tetapi menjadi penulis tetap yang paling lama berjalan di seri ini, dengan jangka waktu empat dan seperempat tahun dari # 238 ke # 291 (Januari 1987 – April 1991). Perombakan seniman jangka pendek berlanjut untuk tahun pertamanya, sampai John Romita Jr. bergabung sebagai penciller dari # 250 ke # 282 (Januari 1988 – Juli 1990) bersama inker Al Williamson, yang bertahan hingga # 300.

Tim mengembalikan Murdock ke hukum dengan mendirikan Page sebuah obat nirlaba dan klinik hukum, sementara Nocenti mengarang cerita tentang feminisme, penyalahgunaan narkoba, proliferasi nuklir, dan terorisme yang diilhami oleh hak-hak hewan.

1990-an

Penulis baru D. G. Chichester dan penciler Lee Weeks melanjutkan dari bagian yang ditinggalkan Nocenti. Arc “Last Rites” yang mendapat pujian kritis dari # 297-300 menampilkan Daredevil mendapatkan kembali lisensi pengacaranya dan akhirnya membawa Kingpin ke pengadilan.

Tim kreatif Chichester dan penciler Scott McDaniel mengubah status quo dengan alur cerita “Fall From Grace” mereka dalam terbitan # 319–325 (Agustus 1993 – Februari 1994). Elektra, yang dibangkitkan di # 190 tapi tidak terlihat lagi sejak itu, akhirnya kembali.

Di bawah penulis Karl Kesel dan kemudian Joe Kelly, judul tersebut mendapatkan nada yang lebih ringan, dengan Daredevil kembali menjadi pahlawan ceria dan cerdik yang digambarkan oleh penulis sebelumnya. Gene Colan kembali ke seri selama ini, tetapi meskipun awalnya antusias menggambar Daredevil lagi, dia berhenti setelah tujuh masalah, mengeluh bahwa skrip Kesel dan Kelly terlalu “retro”.

Pada tahun 1998, penomoran Daredevil di-boot ulang, dengan judul “dibatalkan” dengan edisi # 380 dan dihidupkan kembali sebulan kemudian sebagai bagian dari jejak Marvel Knights. Joe Quesada menggambar seri baru, yang ditulis oleh pembuat film Kevin Smith. Busur cerita pertamanya, “Iblis Penjaga”, menggambarkan Pemberani yang berjuang untuk melindungi seorang anak yang diberitahukan kepadanya bisa jadi adalah Mesias atau Anti-Kristus.

Smith digantikan oleh penulis-seniman David Mack, yang menyumbangkan tujuh edisi “Parts of a Hole” (vol. 2, # 9-15).

2000-an

David Mack membawa rekan komik independen Brian Michael Bendis ke Marvel untuk ikut menulis arc berikut, “Wake Up” di vol. 2, # 16–19 (Mei 2001 – Agustus 2001). Mengikuti Mack dan Bendis adalah penulis skenario Back to the Future Bob Gale dan seniman Phil Winslade dan David Ross untuk cerita “Playing to the Camera”. Mack terus menyumbang sampul, sementara Brian Michael Bendis menulis cerita lebih lanjut seperti Daredevil: Ninja.

Edisi # 26 (Desember 2001) menghadirkan kembali Brian Michael Bendis, kali ini bekerja dengan artis Alex Maleev. IGN menyebut empat tahun karya Bendis sebagai “salah satu tenur kreatif terbesar dalam sejarah Marvel” dan berkomentar bahwa itu menyaingi karya Frank Miller.

Penulis Ed Brubaker dan artis Michael Lark menjadi tim kreatif baru dengan Daredevil vol. 2, # 82 (Februari 2006), tidak lagi di bawah jejak Marvel Knights.

Seri ini kembali ke penomoran aslinya dengan edisi # 500 (Oktober 2009), yang mengikuti vol. 2, # 119 (Agustus 2009). Penulis baru Andy Diggle merevisi status quo, dengan Daredevil mengambil alih kepemimpinan tentara ninja Tangan.

2010-an

Setelah ini muncul busur cerita crossover “Shadowland”. Murdock kemudian meninggalkan New York, meninggalkan wilayahnya di tangan Black Panther dalam serial singkat berjudul ‘Black Panther: Man Without Fear # 513.

Pada Juli 2011, Daredevil diluncurkan kembali dengan vol. 3, # 1 (September 2011), dengan penulis Mark Waid dan penciler Paolo Rivera. Waid mengatakan dia tertarik untuk “sedikit mengubah rasio petualangan-ke-depresi dan membiarkan Matt menang lagi”. Daredevil vol. 3 berakhir pada masalah # 36 pada Februari 2014.

Daredevil volume 4 diluncurkan di bawah Waid dan Chris Samnee dengan edisi baru # 1 (Maret 2014) sebagai bagian dari All-New Marvel SEKARANG! alur cerita.

Daredevil volume 4 secara resmi berakhir dengan edisi # 18 pada bulan September 2015. Volume baru dimulai sebagai bagian dari merek Marvel yang Semua Baru, Semua Berbeda, yang ditulis oleh Charles Soule dengan karya seni oleh Ron Garney dengan dua edisi pertama dirilis pada bulan Desember 2015.