Kebenaran Yang Tak Terungkap Dari Stan Lee

Kebenaran Yang Tak Terungkap Dari Stan Lee – Semua orang tahu  Stan Lee  sebagai kakek tua yang menyenangkan dari Marvel Universe, muncul dalam  akting cemerlang film biasa  yang secara teknis membuatnya menjadi salah satu bintang layar terlaris sepanjang masa, tapi itu hanya fase terbaru dari karir superheroic yang dimulai. jauh di tahun 1939.

Kebenaran Yang Tak Terungkap Dari Stan Lee

stanleeslacomiccon – Sayangnya, Stan meninggal pada November 2018 pada usia 95 tahun, tetapi ia meninggalkan kehidupan yang panjang dan berumur panjang dengan pencapaian luar biasa yang mengubah buku komik dan budaya pop.

Dengan kehidupan yang begitu menarik di dalam dan di luar mata publik, masih banyak yang tidak diketahui banyak penggemar Marvel tentang warisannya. Inilah kebenaran yang tak terhitung dari Stan Lee.

Stan Lee lahir sebagai Stanley Martin Lieber pada tahun 1922, yang merupakan waktu yang tepat untuk memasuki dunia kerja selama Depresi Hebat. Dia selalu tertarik untuk menulis dan menghasilkan uang ekstra di sekolah dengan membuat obituari pendahuluan untuk orang-orang terkenal yang menurut surat kabar akan segera mati. Ketika dia berusia 18 tahun, dia mendapat pekerjaan di Timely Comics, perusahaan yang nantinya akan membuat perubahan nama yang menentukan menjadi Marvel.

Baca Juga : Karya Terbesar Stan Lee Sepanjang Masa

Pada saat itu, perusahaan itu dimiliki oleh Martin Goodman, yang menikah dengan sepupu Lee. Seberapa besar hubungan keluarga ini membantu Lee mendapatkan pekerjaan tetap diperdebatkan, dengan pencipta Captain America Joe Simon berkomentar bahwa”Stan selalu malu berhubungan dengan Martin.” Lee bahkan mengklaim bahwa Goodman tidak tahu dia bekerja di sana sampai mereka bertemu satu sama lain di aula, meskipun Simon mengatakan itu tidak benar, karena “kami tidak memiliki aula.”

Dia baik-baik saja, tapi Stan mulai sebagai ‘pejalan kaki’

Stan Lee awalnya bekerja sebagai “pejalan kaki”, mengisi tempat tinta dan makan siang, tetapi segera mulai menulis untuk perusahaan juga. Pada saat itu, ia menganggap karirnya di komik akan berumur pendek dan tidak benar-benar ingin namanya dikaitkan dengan bentuk seni yang rendah hati, karena mungkin akan melukai ambisinya untuk menjadi novelis yang disegani . Akibatnya, ia mengadopsi “Stan Lee” sebagai nama pena dan menghabiskan bertahun-tahun memperkenalkan dirinya kepada orang-orang hanya sebagai “penulis,” karena jika ia mengakui itu untuk buku komik “mereka akan menghindari saya seperti wabah .” Ironisnya, tulisan komiknya kemudian membuatnya menjadi selebritas dengan nama samarannya, sampai-sampai ia mengadopsinya secara legal sebagai nama aslinya.

Stan mendapatkan pekerjaan temporer terbaik yang pernah ada!

Captain America . Pasangan itu seharusnya mendapatkan 25 persen dari keuntungan di antara mereka, tetapi Goodman telah mengurangi biaya seluruh kantor dari penjualan Captain America , membuat keuntungan jauh lebih rendah dari yang seharusnya. Marah, Kirby dan Simon keluar dari Timely untuk National Comics (yang kemudian menjadi DC).

Goodman segera menunjuk Stan Lee yang berusia 19 tahun untuk menggantikan Simon sebagai pemimpin redaksi . Pada saat itu, ia sebagian besar menulis komik “pengisi” pendek, serta cerita teks singkat yang hanya disertakan sehingga komik tersebut secara teknis dapat memenuhi syarat sebagai “majalah” dan mendapatkan tarif ongkos kirim yang lebih murah . Lee sendiri mengatakan penunjukan itu seharusnya bersifat sementara, tetapi Goodman menjadi terganggu dengan cabang lain dari perusahaan penerbitannya dan lupa untuk menggantikannya . Ternyata, Lee tetap menjabat selama tiga dekade berikutnya (dia digambarkan di atas pada 1960-an), meskipun dia mengambil beberapa tahun untuk bertugas di ketentaraan selama Perang Dunia II.

DC menginspirasi Stan, Stan menginspirasi generasi pembaca

Setelah Perang Dunia II, komik superhero mengalami penurunan popularitas yang sangat cepat . Pada tahun 1954, hanya Batman, Superman, dan Wonder Woman yang masih dapat mendukung serial mereka sendiri. Selama di Timely, semua komik superhero dibatalkan, dan Stan Lee melanjutkan perusahaan dengan berfokus pada kejahatan, horor, dan western. Putus asa untuk bertahan dalam bisnis, Lee memiliki sedikit ruang untuk kreativitas “Apa pun yang dijual orang lain, kami akan melakukan hal yang sama.”

Terlepas dari upaya ini, perusahaan berulang kali mengambil risiko kebangkrutan selama tahun 1950-an, sampai-sampai Jack Kirby mengatakan bahwa dia pernah datang untuk menemukan Lee terisak-isak sementara para pria memindahkan perabotan kantor. Goodman akhirnya membuat Lee memecat semua karyawan lainnya , termasuk banyak teman terdekatnya. Lee sendiri merasa takut dengan prospek mencari pekerjaan dengan “Silly Seal dan Ziggy Pig” di CV nya, tetapi Goodman akhirnya mempertahankannya sebagai “lampu pilot manusia, dibiarkan menyala dengan harapan kami akan mengaktifkan kembali produksi kami di masa depan. tanggal.”

Ketika Lee berusia 39 tahun, dia memberi tahu istrinya bahwa dia ingin berhenti, karena “Saya rasa saya tidak akan berhasil.” Untungnya, DC baru-baru ini menghidupkan kembali komik superhero dan sukses besar dengan tim Justice League mereka. Dalam upaya untuk meniru penjualan tersebut, Lee dan Jack Kirby bersama-sama menciptakan Fantastic Four, sebuah hit besar yang menyelamatkan perusahaan dan mengubah sejarah komik.

Pada hari-hari awal Marvel, Stan Lee menulis banyak buku setiap bulan sambil juga menjabat sebagai editor. Seiring berjalannya waktu, dia akan menyerahkan buku-buku kepada pencipta lain ( Spider-Man Luar Biasa dan Fantastic Four adalah satu-satunya buku yang dia pertahankan selama lebih dari 100 edisi). Lee masih mempertahankan posisi mengawasi dan menyetujui seluruh lini selain menjadi wajah publik Marvel Comics. Itu banyak pekerjaan, dan, pada tahun 1974, itu mencapai massa kritis dengan cara yang paling aneh.

Saat itu, Stan telah pindah ke posisi penerbit (pekerjaan yang kemudian dia tinggalkan setelah mengklaim bahwa itu lebih tentang sisi bisnis industri daripada pekerjaan kreatif yang dia nikmati). Sementara serangkaian penerus mengisi peran pemimpin redaksi, Stan masih memiliki keputusan akhir tentang apa yang terjadi di buku. Ketika dia melihat edisi Iron Man , dia bertanya kepada Roy Thomas, mantan asistennya, yang telah dipromosikan ke EiC, mengapa helmnya tidak memiliki ruang untuk hidung.

Thomas menugaskan seniman George Tuska untuk memperbaiki “masalah” tersebut, dan di Iron Man, Avenger lapis baja memulai debutnya dengan helm baru dengan hidung segitiga besar di masker wajahnya. Tak perlu dikatakan, itu terlihat sangat konyol. Sangat konyol, bahkan, menurut edisi Marvel Age , ketika Stan mengambil edisi Iron Man setahun kemudian, dia bertanya mengapa Iron Man memiliki hidung di baju besinya. Dia benar-benar lupa bahwa dia memintanya sejak awal.

Senimannya melakukan banyak pekerjaan

Selama beberapa tahun berikutnya, perusahaan mengubah namanya menjadi Marvel dan Stan Lee bersama-sama menciptakan Thor, Iron Man, Spider-Man, Daredevil, Hulk, dan X-Men. Untuk menyulap begitu banyak seri, Lee memelopori “Metode Marvel”. Alih-alih memproduksi skrip panel demi panel untuk setiap edisi, Lee akan membuat garis besar kasar dari cerita dan membiarkan artis bekerja dari sana. Begitu dia mendapatkan karya seni yang sudah jadi, Lee akan “mencoba mencari tahu apa arti ilustrasi itu dan kemudian memasukkan dialog dan keterangan,” yang dia gambarkan sebagai “seperti mengerjakan teka-teki silang.”

Akibatnya, para seniman bertanggung jawab untuk membuat banyak plot. Misalnya, alur cerita klasik melihat Fantastic Four menghadapi Galactus yang melahap planet dan utusannya, Silver Surfer. Setelah menyarankan tim melawan sosok dewa, Lee meninggalkan masalah dengan Jack Kirby dan menanggapi menerima karya seni dengan menunjuk ke Peselancar Perak dan bertanya, ” Siapa ini? ” Karya seni Kirby lainnya dari periode itu termasuk catatan yang memberi tahu Lee apa yang seharusnya dilakukan. terjadi di setiap panel, dan bahkan membuat saran dialog.

Leave a Reply

Your email address will not be published.