Kehidupan Stan Lee Yang Tidak Kepahlawanan

Kehidupan Stan Lee Yang Tidak Kepahlawanan – Seorang pemalas kutu buku berkeliaran di mal, telah dibuang oleh pacarnya sebelumnya hari itu.

Kehidupan Stan Lee Yang Tidak Kepahlawanan

stanleeslacomiccon – Dia menatap ke jendela toko pakaian dalam, ketika seorang pria tua berpakaian rapi dengan rambut abu-abu dan kacamata berwarna mendekat dan memulai percakapan.

Saat dia dengan santai menyebutkan “masalah Spider-Man yang saya lakukan,” mata pria yang lebih muda perlahan melebar.

Dia menyadari bahwa dia sedang berbicara dengan Stan Lee, pencetus beberapa karakter paling terkenal dan paling dicintai dalam budaya pop Amerika, termasuk Spider-Man, Hulk, X-Men, dan Iron Man. “Sial, man,” serunya , “kau adalah dewa!”

Adegan dari film Mallrats 1995 ini menangkap pandangan lama tentang Lee, pria di belakang Marvel selama kebangkitan komik tahun 1960-an, ketika pahlawan super menjadi lebih jenaka dan lebih gelisah, lebih manusiawi daripada sebelumnya.

Baca Juga : Stan Lee Yang Legendaris Mengulas Manga Dan Ultimo 

Bagi banyak penggemar, dia adalah semacam dewa. Namun pada bulan yang sama ketika film tersebut dirilis, majalah The Comics Journal mencurahkan sebuah masalah kepada Lee yang tidak sepenuhnya menguntungkan.

Sampulnya menampilkan karikatur dirinya sebagai pemimpin sirkus yang menyeringai dengan kepala besar, dan garis sampul menggoda “sirkus perayaan” di samping “karnaval kritik.”

Di dalam, satu artikel membahas “Dua Wajah Stan Lee,” sementara yang lain bertanya, “Sekali dan untuk Semua, Siapa Penulis Marvel?” Seperti yang dicatat oleh Abraham Riesman dalam biografi barunya, True Believer: The Rise and Fall of Stan Lee , jawaban dalam potongan itu bukanlah orang yang mengambil semua pujian.

Tentu saja, Lee membantu membangun kerajaan Marvel melalui karyanya sebagai penulis, editor, dan penerbit di sana. Tetapi pada pertengahan tahun 90-an, statusnya sebagai seorang jenius perintis masih diperdebatkan.

Seniman komik Jack Kirby, yang telah bekerja dengan Lee selama beberapa dekade, telah mengatakan bahwa dia sendiri adalah nenek moyang dari sebagian besar novel perusahaan dan pahlawan serta penjahat yang bertahan lama. “Stan Lee dan saya tidak pernah berkolaborasi dalam hal apa pun!”

Kirby mengatakan dalam sebuah wawancara tahun 1990 dengan The Comics Journal , melangkah lebih jauh dengan menolak narasi bahwa dia dan Lee telah menciptakan karakter seperti Fantastic Four dan Thor bersama-sama. “Saya tidak pernah bisa melihat Stan Lee sebagai orang yang kreatif,” katanya. “Saya pikir Stan memiliki kompleks Dewa. Saat ini, dia adalah ayah dari Marvel Universe.”

Lee akan hidup sampai 2018, dan, secara dangkal, dia akan tetap menjadi ayah dari Marvel Universe. Menolak klaim Kirby, dia terus melayani sebagai boneka bahkan setelah dia berhenti bekerja di perusahaan, dan serangkaian akting cemerlang dalam film superhero yang semakin sukses memastikan ketenarannya.

Dengan 23 judul hingga saat ini, Marvel Cinematic Universe telah menjadi franchise film terlaris sepanjang masa, produknya hampir mustahil untuk dihindari. Bisa dibilang, lebih dari perusahaan tunggal lainnya, Marvel telah mendefinisikan ide modern tentang superhero, melalui kisah-kisahnya tentang orang-orang biasa yang mendapatkan kekuatan luar biasa dan menggunakannya untuk menyelamatkan masyarakat.

Kehidupan Lee, bagaimanapun, jauh lebih bergelombang dan lebih kompleks daripada kisah sukses yang ia kembangkan. Seorang tokoh utama di bidang yang tidak pernah dia sukai, Lee dikenal karena memimpikan karakter yang sangat mungkin bukan miliknya.

Reputasinya berkembang bahkan ketika ide-idenya gagal. Beberapa orang menganggapnya menyenangkan untuk diajak bekerja sama, sementara yang lain sangat membencinya. Dia mempromosikan moralitas hitam-putih dunia superhero, tetapi hubungannya sendiri adalah jalinan ketidakpastian etika. Sebanyak kilatan kecemerlangannya, kelemahan inilah yang meninggalkan jejak mereka pada komik Marvel.

Stan Lee adalah penemuan seorang New Yorker muda dan ambisius bernama Stanley Lieber. Orang tuanya, Celia Solomon dan Jack (sebelumnya Iancu) Lieber, adalah imigran Yahudi dari Rumania yang bertemu di New York City dan menikah pada 1920.

Dua tahun kemudian, Stanley lahir. Jauh secara emosional dan ketat, ayahnya bekerja sebagai pemotong pakaian tetapi berjuang untuk mencari pekerjaan selama Depresi Hebat.

Celia pendiam tapi lebih menyayangi, terutama pada Stan, yang pintar tapi tidak terlalu tertarik dengan sekolah. Tema dominan dalam kenangan masa kecil Lee adalah keinginan untuk melarikan diri. Dia ingin keluar dari keadaannya drama keluarga, kesulitan ekonomi, keyahudian. Dalam buku tahunan sekolah menengahnya, dia menyatakan tujuannya: “Mencapai Puncak dan TINGGAL di Sana.”

Itu adalah keluarga Lee yang membantunya mendapatkan pekerjaan pertamanya di komik, meskipun dia tidak secara terbuka mengakuinya selama bertahun-tahun. Melalui koneksi paman, Lee disewa untuk membantu Joe Simon, editor pertama dari apa yang kemudian disebut Komik Tepat Waktu. Zaman Keemasan buku komik sudah berlangsung, dan Jack Kirby ada di sana, bekerja dengan Simon.

Setelah periode singkat di mana Lee menjalankan tugas dan melakukan pekerjaan sambilan, Simon memberinya pertunjukan menulis profesional pertamanya, menyusun cerita dua halaman teks untuk edisi Captain America.

Karya itu tidak terlalu menonjol kecuali untuk byline-nya: “Stan Lee.” “Saya entah bagaimana merasa tidak pantas untuk mengambil nama saya, yang pasti suatu hari akan memenangkan Pulitzer, dan menandatanganinya menjadi komik strip sederhana,” dia kemudian menjelaskan .dari pilihan. Dia tidak pernah memenangkan Pulitzer, tetapi dia tetap menggunakan nama samaran, akhirnya mengadopsinya sebagai nama resminya.

Lee masih pemula dalam hal buku komik, tetapi dia dengan cepat bangkit di perusahaan. Ketika perselisihan menyebabkan pemecatan Kirby dan Simon, Lee yang baru berusia 19 tahun mengambil alih sebagai editor. Minus istirahat untuk melayani di Angkatan Darat 1942-1945, selama waktu ia terus menulis cerita, ia akan tetap dipekerjakan oleh atau dikontrak untuk Timely, yang menjadi Marvel, dalam beberapa bentuk selama sisa hidupnya.

Itu bukan asosiasi yang dia inginkan. Saat abad pertengahan mendekat, Lee menjadi dewasa menurut standar konvensional: Dia bertemu dan menikahi istrinya, Joan Clayton Boocock, pada tahun 1947, kemudian pindah dari kota ke sebuah rumah di Long Island; tiga tahun kemudian, pasangan itu memiliki bayi, Joan Celia Lee. Namun dia masih bekerja di industri yang produknya terutama hiburan yang ditujukan untuk anak-anak.

Kembali ke keinginannya untuk melarikan diri, dia mencari untuk meluncurkan perusahaan buku teks, bekerja lepas di bidang penyiaran, dan bekerja untuk mendapatkan beberapa komik strip surat kabar, yang lebih dihormati pada saat itu, untuk dicetak. Dia juga berusaha memposisikan dirinya sebagai impresario buku komik, mungkin mengakui bahwa dia bisa, dalam kata-kata Riesman, “melampaui industri itu dengan memposisikan dirinya sebagai ahli di bidang itu.”

Tidak ada yang macet. Dalam garis besar otobiografi yang dia tulis beberapa dekade kemudian, Lee menyebut tahun 1950-an sebagai “Tahun Limbo”. “Saya masih merasa saya tidak akan kemana-mana,” keluhnya. “Bagaimana saya bisa terus bertambah tua dan masih menulis buku komik? Di mana dan kapan akan berhenti?”

Alih-alih berhenti, ia segera memulai serangkaian buku yang membuatnya terkenal dan merevolusi bidang tersebut. Pasar superhero mulai meningkat lagi berkat saingannya DC Comics dan pada tahun 1961, Marvel menerbitkan Fantastic Four #1, yang memperkenalkan kuartet yang terkena sinar kosmik saat naik roket.

“Cerita pahlawan super seharusnya tentang orang-orang ramah yang dengan senang hati menemukan kemampuan manusia super, kemudian pergi dengan gembira menuju keadilan,” tulis Riesman. “Cetakan itu selamanya rusak” dengan Fantastic Four, yang digambarkan memiliki kekuatan mereka “dipaksa dengan sangat menyakitkan.”

Edisi pertama langsung populer, dan Marvel mengikutinya dengan lebih banyak pahlawan super, termasuk Hulk, makhluk brutal yang menjadi ilmuwan Bruce Banner saat dia stres atau marah; Thor, riff pada dewa guntur Norse yang membawa palu; dan mungkin yang paling populer, Spider-Man, alter ego remaja kutu buku Peter Parker, yang digigit laba-laba radioaktif.

Apa yang menghubungkan semua karakter ini dan membuat mereka menjadi novel adalah ketidaksempurnaan mereka. Mereka bukanlah orang-orang super umum yang serba bisa yang selalu melakukan hal yang benar, tetapi, tulis Riesman, “cacat, jelas, dan unik, petualangan mereka idiosinkratik dan imajinatif.” Seperti yang pernah dikatakan Lee, “pahlawan super kita adalah tipe orang seperti Anda atau saya jika kita memiliki kekuatan super.”

Pada 1960-an, ia memiliki banyak penulis dan seniman yang khas, termasuk adiknya, Larry. Steve Ditko merancang kostum merah-biru Spider-Man dan, selama 38 edisi pertama seri, membentuknya sebagai pemuda yang secara fisik akrobatik dan menderita secara emosional yang masih kita kenal sampai sekarang.

Kirby, yang baru saja kembali ke Marvel dan menggambar banyak karakter lain, menetapkan standar untuk superhero gelombang kedua dengan dinamisme karyanya yang luar biasa, yang dimanifestasikan dalam sosok yang kuat, adegan aksi yang mendorong, dan perspektif yang tidak biasa.

Lee menyumbangkan gaya narasi dramatis yang berbicara langsung kepada pembaca (belum pernah terdengar pada saat itu) dan dialog cerdas yang membuat karakter terasa lebih manusiawi (Riesman mengutip sindiran Spider-Man kepada musuh, “Saya berani bertaruh Anda akan hebat di pesta!”).

Tim memikat pembaca dengan menggoda episode mendatang atau membiarkan ketegangan tidak terselesaikan, dan dengan menampilkan pahlawan dalam cerita masing-masing, seperti Avengers, yang merupakan kumpulan karakter yang sudah ada sebelumnya. Tidak seperti para pesaingnya, “Marvel adalah alam semesta yang hidup, bernafas, dan berkembang,” kata Riesman. “Itu adalah strategi yang brilian untuk mendongeng tingkat berikutnya, ya, tetapi taktik pemasaran yang lebih brilian.”

Bagian dari kesuksesan Marvel datang dari cara kerja yang tidak konvensional. Secara tradisional, seorang penulis akan membuat skrip yang menempatkan kata dan gambar di halaman, lalu menyerahkannya kepada artis untuk diisi. Sebaliknya, dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Metode Marvel , penulis dan artis mulai proses dengan percakapan tentang karakter dan plot. Seniman kemudian akan menggambar cerita terlebih dahulu, sebelum menyerahkannya kepada penulis untuk menambahkan dialog dan narasi.

Dalam aransemen ini, seniman menjadi lebih dari sekadar orang yang memasok citra agar sesuai dengan naskah; dia juga seorang pendongeng dan penulis dengan kebebasan kreatif yang luas. “Saya menyadari bahwa [menggambar] komik dari naskah benar-benar melumpuhkan dan membatasi,” kata John Romita Sr., yang menjabat sebagai direktur seni Marvel pada 1970-an dan 80-an, kepada Riesman.

“Ketika Anda memiliki pilihan untuk memutuskan berapa banyak panel yang akan Anda gunakan, di mana untuk menampilkan semuanya, bagaimana Anda mengatur kecepatan setiap halaman, itu adalah hal terbaik di dunia. Komik menjadi media visual!” Ini tidak diragukan lagi membuat garis Marvel sangat berbeda dari komik sebelumnya. Tapi itu juga berarti bahwa tidak ada titik asal yang mudah diidentifikasi untuk ide tertentu—hanya diskusi yang terjadi antara dua orang yang, seperti dalam kasus Kirby dan Lee,

Lee memang berusaha untuk memberikan sebagian dari hak mereka kepada kolaboratornya. Komik tidak memiliki standar untuk mengutip pencipta, dan dia menerapkannya dengan menempatkan kredit terperinci di depan setiap terbitan.

Dia mendaftar dengan nama penulis, pensil, inker, dan letterer; dia juga sering memuji mereka dalam surat kepada penggemar dan wawancara publik. Namun, saat Marvel menjadi semakin sukses, Lee yang karismatik menjadi fokus perhatian. Artikel surat kabar yang bersinar memposisikannya sebagai dalang dari keseluruhan operasi, ketika pada kenyataannya seniman seperti Ditko dan Kirby melakukan banyak plot dan skrip sendiri, sementara dibayar hanya sebagai seniman, bukan penulis.

Seiring berkembangnya tahun 60-an, Lee memperluas merek Marvel melalui produk-produk spin-off yang meningkatkan profil dan keuntungan perusahaan—serta karirnya sendiri. Para penulis dan seniman, yang seringkali merupakan pekerja lepas, tidak menerima royalti apa pun atas penggunaan karya mereka.

Larry memberi tahu Riesman bahwa ketika dia melihat kakak laki-lakinya menjadi kaya dan terkenal, dia berjuang untuk membayar sewa. Muak, Ditko meninggalkan perusahaan pada tahun 1965. Kirby melakukan hal yang sama lima tahun kemudian. Sementara itu, pendakian Lee berlanjut, dan pada tahun 1972, ia menjadi presiden dan penerbit Marvel.

Lee menghabiskan tahun 1970-an untuk menyempurnakan persona publiknya sebagai pemandu komik yang ramah dan serba tahu. Dia berbicara kepada media dan di tempat-tempat di seluruh negeri, dari kampus perguruan tinggi hingga lantai konvensi, sambil mendefinisikan visual merek satu orangnya: kumis tebal, rambut palsu berambut abu-abu, dan kacamata berwarna.

Namun, secara internal di Marvel, ia menghadapi perselisihan dengan seniman dan penulis dalam segala hal mulai dari konten hingga kondisi kerja. Pada satu titik, bos lama Lee Martin Goodman dan putranya Chip membentuk penerbit saingan baru dan merekrut talenta top seperti Ditko dan Larry untuk mengerjakan komik untuk mereka.

Lee menanggapi dengan mengirimkan surat kepada pekerja lepasnya yang meminta mereka untuk tidak membuat kontrak dengan perusahaan lain. Di dalamnya, ia membandingkan para pesaingnya—termasuk Goodmans, yang beragama Yahudi dengan Nazi Jerman dan Marvel dengan Sekutu.dalam kata-kata Roy Thomas , mantan asistennya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.