Kisah Asal Mula Marvel Comics & Permasalahan Dengan Stan Lee


Kisah Asal Mula Marvel Comics & Permasalahan Dengan Stan Lee – Ini adalah dunia yang kompleks di luar sana, dipenuhi dengan jutaan orang yang menciptakan jutaan hal dan memengaruhi kehidupan dan budaya kita dengan cara yang tidak selalu dapat kita pahami sepenuhnya.

Kisah Asal Mula Marvel Comics & Permasalahan Dengan Stan Lee

stanleeslacomiccon – Tapi kami adalah spesies yang sederhana, hampir tidak bisa menyatukannya cukup lama untuk membayar tagihan dan mengajak anakanak berlatih sepak bola.

Jadi kami membuat beberapa mitos dan mnemonik singkatan untuk aspekaspek dunia kami yang mungkin tidak terlalu menarik bagi kami selain mengakui keberadaan mereka.

Artinya seni rupa berarti Picasso dan Da Vinci. Musik klasik adalah Mozart dan Beethoven.

Napoleon adalah pria Prancis pendek dengan topi lucu. Dan Stan Lee menciptakan Marvel Comics

Kecuali bahwa dia tidak melakukannya. Setidaknya, tidak seluruhnya. Tetapi bagi mereka yang tidak tertarik dengan sejarah industri komik Amerika (yaitu kebanyakan orang), perdebatan kompleks tentang siapa sebenarnya yang bertanggung jawab atas penciptaan Fantastic Four, SpiderMan, dan apa pun yang akan segera hadir di teater di dekat Anda, mungkin muncul karena begitu banyak pembicaraan kutu buku lebih mudah untuk mengatakan bahwa Stan Lee yang melakukannya. Bagaimanapun, dia adalah orang yang terus muncul di film, menampilkan karakter bola jagung yang menyenangkan dari rancangannya sendiri.

Baca Juga : Lima Mitos Tentang Stan Lee

Dan Lee, yang meninggal bulan lalu pada usia 95 tahun, terlalu senang untuk menyebarkan mitos itu, bahkan jika itu berarti mendorong rekan penciptanya keluar dari sorotan, atau mengalihkan pandangan ketika mereka tidak diberi kompensasi finansial yang layak.

Terlahir sebagai Stanley Martin Lieber dari imigran Yahudi kelahiran Rumania di Manhattan, Lee adalah seorang penulis yang bercitacita tinggi yang bermimpi untuk menulis novel Amerika yang hebat. Saat masih remaja, ia mendapat pekerjaan di apa yang kemudian dikenal sebagai komik Timely, terutama karena sepupunya menikah dengan penerbit, Martin Goodman (seorang pria yang sedikit orang, termasuk Lee, memiliki kasih sayang yang menonjol).

Akhirnya dipromosikan menjadi pemimpin redaksi, Lee (yang mengadopsi nama samaran karena dia malu bekerja di buku komik) menghabiskan puluhan tahun menulis dan mengedit sebagian besar omong kosong turunan, mengenyangkan (atas perintah Goodman) pasar dengan komik yang mengikuti dengan rendah hati. Apapun tren yang sedang populer saat ini, baik itu komedi remaja, western, romansa, atau horor.

Dari sini cerita berubah menjadi legenda. Pada tahun 1961, terdesak untuk membuat satu set pahlawan super baru (DC telah sukses dengan Justice League of America ), Lee (atas saran istrinya) akhirnya memutuskan untuk membuat komik yang benarbenar dia sukai untuk dibaca. Berkolaborasi dengan Jack Kirby (yang beberapa dekade sebelumnya telah membuat Captain America dengan Joe Simon), pasangan ini menciptakan Fantastic Four.

FF berfungsi sebagai cetak biru dasar untuk apa yang akhirnya menjadi Marvel Universe. Tidak seperti pahlawan buku komik panah lurus sebelumnya, Fantastic Four memiliki masalah seharihari dan kekurangan yang dapat dikenali. Mereka memiliki masalah uang, dan bisa menjadi sombong atau mengasihani diri sendiri. Mereka jatuh sakit. Dan, seperti keluarga sungguhan, mereka bertengkar satu sama lain. Banyak.

Lee dan rekanrekannya mengambil formula inti itu pahlawan super dengan “kaki tanah liat” dan menjalankannya, menciptakan Incredible Hulk, Thor, XMen, SpiderMan, dan seterusnya. Kunci formula, setidaknya pada awalnya, adalah melapisi aspek melodramatis yang akrab dengan komik roman (genre yang diciptakan Kirby dan Simon), untuk menambahkan patina penting dari ketegangan gaya opera sabun ke dalam proses. Akankah Peter Parker mendapatkan gadis apa pun yang dia dambakan? Akankah Donald Blake/Thor mengungkapkan identitas rahasianya kepada perawat Jane yang pemalu? Bisakah Bruce Banner menemukan kebahagiaan dengan Betty Brant meskipun berubah menjadi Hulk?

Tapi mungkin tidak ada karakter yang lebih besar di Marvel daripada “Stan Lee,” persona hypeman konyol dan pemarah yang diambil Lee di kolom surat dan bahkan komik itu sendiri. Sebagian penjaja karnaval yang megah, sebagian bola jagung yang mengejek diri sendiri, sebagian lagi sinis, Lee mendorong pembaca untuk merasa seperti mereka adalah bagian dari klub khusus, yang memberi mereka mengintip keajaiban “Marvel Bullpen” di mana Lee, Kirby, Steve Ditko, dan seniman lain berteman sambil menciptakan cerita hebat untuk edisi berikutnya. Pembaca Marvel adalah “orang percaya sejati” yang senang dengan berbagai eksploitasi, tetapi cukup pintar untuk tidak menganggapnya terlalu serius. Tentu, itu hanya buku komik bodoh, Lee tampaknya menyatakan dalam indikasi setiap masalah, tetapi lihat tata letak ini cukup keren, bukan? Lee membuatnya merasa seperti membaca buku komik,

Tapi persona itu benarbenar satusatunya “Smiling Stan the Man” yang pernah dibuat sendiri. Suasana clubhouse yang menyenangkan dan glamor 3 Lee tidak benarbenar ada semua artis adalah pekerja lepas yang bekerja dari rumah masingmasing. Lebih penting lagi, sementara Lee menampilkan dirinya sebagai impresario dan kekuatan pemandu Marvel, semua karakter, dari FF ke bawah, adalah urusan kolaboratif yang mengambil langkah yang sama, jika tidak lebih, dari para seniman yang menggambarkan petualangan mereka.

Sebagian dari masalah dengan mencari tahu siapa yang menemukan apa yang sebagian besar berkaitan dengan apa yang dikenal sebagai “Metode Marvel.” Ketika Marvel semakin populer, Lee diduga merasa sangat sulit untuk menemukan waktu untuk menulis. Jadi alihalih dia melakukan brainstorming sinopsis plot singkat dengan artis, yang kemudian akan menggunakannya untuk memecah seni, dengan Lee menambahkan dialog setelah selesai. Namun, pada akhir tahun 60an, Kirby dan Dikto datang dengan alur cerita mereka sendiri, dengan Lee menawarkan sedikit masukan sampai akhir. Metode bolakbalik ini menjadi sangat suci sehingga menjadi keharusan di perusahaan selama beberapa dekade (meskipun konon sudah jarang digunakan sekarang).

Selama bertahuntahun, Kirby dan Ditko, serta yang lainnya, telah memperdebatkan versi peristiwa Lee dan jumlah kontribusinya secara umum. Tidak adil untuk mengatakan bahwa Lee tidak terlibat dalam penciptaan 4 Marvel . Tetapi pada saat yang sama, yang perlu Anda lakukan adalah melihat apa yang dilakukan artisartis ini sebelum dan sesudah waktu mereka di Marvel untuk memahami betapa integralnya mereka dengan kesuksesan perusahaan. Kecuali SpiderMan dan Dr. Strange, Kirby memiliki andil yang kuat dalam banyak kreasi awal Marvel. Anda dapat menarik garis lurus dari karya Kirby pada buku tahun 50an seperti Challengers of the Unknown hingga The Fantastic Four (Ben Grimm lebih mirip Kirby daripada karakter Marvel lainnya yang mirip Stan Lee). Dan epik, dinamisme bintang yang dia berikan pada judul seperti Thorberlanjut dengan cepat dalam karyakarya selanjutnya seperti seri Dewa Barunya. Dan jika konon, Lee ingin membuat pahlawan remaja dengan kekuatan labalaba, Steve Ditkolah yang muncul dengan tampilan itu, membuatnya menjadi kutu buku. Pemandangan dan karakter aneh dari dunia lain Ditkolah yang membuat Dr. Strange begitu memesona, bukan dialog Lee. Lee mungkin membuat Marvel Comics menyenangkan, tetapi Kirby dan Ditko membuatnya menarik.

Ini untuk penghargaan Lee bahwa dia mengerti mungkin lebih baik daripada editor lain yang bekerja di komik pada saat itu bakat besar yang dia miliki. Metode Marvel, meskipun berantakan, memberi orangorang seperti Kirby kebebasan yang cukup luas untuk melepaskan imajinasi mereka daripada sekadar mengikuti instruksi penerbit. Mungkin salah satu rasa malu terbesar seputar kontroversi kredit ini adalah bahwa hal itu mengaburkan kontribusi asli Lee yang sangat nyata sebagai editor. Dalam buku mereka yang luar biasa Stan Lee and the Rise and Fall of the American Comic Book , Tom Spurgeon dan Jordan Raphael mencatat

[Lee] mendapatkan karya terbaik dari artis yang telah diabaikan oleh perusahaan lain. Dia mencabut intisari dari apa yang menarik bagi pembaca, menyaringnya dan mengomunikasikannya dengan sukses kepada berbagai seniman dan penulis. Dia merekrut bakat baru sesuai dengan kebutuhan jangka pendek dan jangka panjang dan menugaskan mereka ke peran yang sesuai dengan keterampilan khusus mereka. Dia juga melakukan penulisan terbaik dalam karirnya, dalam pelayanan ide dari seniman lain dan bekerja dengan seniman yang kreativitasnya dimasukkan ke dalam kreativitas Lee. Tidak ada fenomena budaya pop yang pernah menawarkan pembacanya lebih dari yang diberikan Stan Lee’s Marvel kepada penggemar buku komik.

Tapi dia juga orang perusahaan, orang yang sebenarnya di kantor. Sehingga ketika reporter dari Rolling Stone atau pembuat film seperti Federico Fellini mampir untuk mencari tahu apa sebenarnya Marvel Comics ini, Lee adalah orang yang menemui mereka di pintu, bersemangat dan senang membicarakan potensi komik yang belum diketahui, dan mungkin miliknya. sendiri juga. Dengan tur kuliah kuliah dan profil media, Lee dengan cepat menjadi orang terbesar Marvel di luar halaman dan juga di dalamnya, mengaburkan pekerjaan rekan penciptanya yang semakin kesal dalam prosesnya. Sorotan itu, dikombinasikan dengan cara luar biasa dia mampu menjalin hubungan di halaman dengan pembaca sebagai paman “denganitu” dalam komik, menyatukan Marvel dan Lee dengan cara yang tidak bisa dilakukan Kirby dan yang lainnya.

Ini diperparah oleh fakta bahwa sementara Lee akhirnya bisa menjadi orang yang sangat kaya, Kirby dan Ditko (dan banyak artis lainnya) tidak. Tak satu pun dari mereka, termasuk Lee, yang memiliki karakter yang mereka buat, tetapi sementara kehadiran Lee dipandang sebagai bagian integral dari perusahaan, dan dia akhirnya dapat membaginya menjadi tunjangan penting, pemilik Marvel kemudian tidak pernah bisa sepenuhnya menghargai betapa integralnya kolaboratornya . Faktanya, ketika Marvel akhirnya mulai menyerahkan kembali karya seni asli sekitar tahun 1985, perusahaan tersebut memberi tahu Kirby jika dia menginginkan karya seninya kembali (atau apa yang tersisa darinya), dia harus menandatangani kontrak kejam sebelum mengklaim setiap karakter yang dia miliki. membantu menciptakan. Lee seharusnya berbicara untuk mantan kolaborator dan rekannya. Tapi dia tidak melakukannya.

Pada akhirnya, masalah dengan Stan Lee adalah masalah dengan industri komik itu sendiri. Itu adalah industri yang diciptakan oleh orangorang jahat dan serakah yang kurang menghargai pekerja mereka melebihi seberapa banyak mereka bisa memeras mereka. Menjadi seniman yang berbakat dan terkenal dalam komik berarti pada titik tertentu Anda akan diperlakukan seperti sampah. Berkalikali. Mungkin jika Anda beruntung atau sangat berbakat, Anda bisa keluar dan mendapatkan komik strip, atau ilustrasi, atau bahkan animasi. Tapi Anda tidak akan menemukan kesuksesan dan karir yang berkelanjutan dalam komik.

Bahkan Lee, yang mendapat untung lebih banyak daripada kolaborator Marvel lainnya, akhirnya meninggalkan buku komik untuk kemewahan Hollywood. Sementara usahanya untuk menjadi seorang maestro, memberikan ideide yang tak ada habisnya kepada produser, adalah hal yang paling sulit, dia tetap dapat melihat karakter yang dia bantu untuk hidup berkembang di layar perak dan melanjutkan perannya sebagai paman penjual komik yang menyenangkan di aliran penampilan cameo yang tak ada habisnya. Dan karakter “Stan Lee” menjadi tak terpisahkan di benak kebanyakan orang dari Stanley Leiber, editor, penulis, dan kolaborator.

Leave a Reply

Your email address will not be published.