Lima Mitos Tentang Stan Lee


Lima Mitos Tentang Stan Lee – Dengan rilis “Black Widow” yang ditunda hingga Mei mendatang, 2020 menandai tahun pertama dalam lebih dari satu dekade tanpa film baru di Marvel Cinematic Universe.

Lima Mitos Tentang Stan Lee

stanleeslacomiccon – Garis luar biasa itu, dalam banyak hal, dapat ditelusuri kembali ke Stanley Martin Lieber, yang lebih dikenal dunia sebagai Stan Lee.

Dia menjadi terkenal karena menulis bersama dan mempromosikan jajaran buku komik Marvel pada 1960an, kemudian menjual dirinya sebagai tokoh dan media hingga hari kematiannya, tepat di hari ulang tahunnya yang ke96. Tetapi betapapun dicintainya, kehidupan dan pekerjaannya seringkali kurang dipahami.

Lee menciptakan Marvel Universe.

Lee telah lama dikreditkan sebagai kekuatan pendorong di balik jajaran pahlawan super Marvel yang menggemparkan dunia SpiderMan, Avengers, XMen, Black Panther, dan sebagainya. Berita kematiannya dari outlet berita seperti NBC News dan Reuters semuanya mencirikannya sebagai “pencipta” komik. Orang lain (seperti Guardian ) yang sedikit kurang ekspansif dengan memberikan kredit kepadanya akan mengatakan bahwa dia menciptakan karakter bersama dengan penulis/artis Jack Kirby dan Steve Ditko .

Baca Juga : Apa Yang Stan Lee Ketahui Tentang Mengelola Orang Kreatif

Sebenarnya tidak ada bukti bahwa Lee memiliki ide awal untuk salah satu karakter ini, selain klaimnya sendiri. Dalam memoarnya tahun 2002, misalnya, dia berkata tentang Ditko “Saya benarbenar berpikir saya sangat bermurah hati dalam memberinya kredit ‘cocreator’, karena saya adalah orang yang memimpikan judul, konsep, dan karakter.” Dunia secara umum menerima bahwa Lee memiliki gagasan awal untuk karakter, hanya kemudian meneruskannya ke Kirby atau Ditko.

Tetapi selama kasus hukum , debat sejarah yang melelahkan dan penelitian arsip saya sendiri, tidak ada yang pernah muncul yang membuktikan atau bahkan menyarankan bahwa Lee adalah kekuatan kreatif yang mendorong. Tidak ada papan presentasi, tidak ada catatan kontemporer, tidak ada entri buku harian, tidak ada akun pendukung dari siapa pun selain istrinya. Tidak ada apaapa.

Sementara itu, Kirby dan para pembelanya telah menegaskan bahwa Kirby adalah satusatunya pencipta karakter, secara akurat menunjukkan bahwa ia memiliki sejarah yang jauh lebih lama dalam menciptakan karakter yang sukses sendiri . Begitu pula dengan Ditko . Karena praktik pencatatan cepatdemimalam dari industri buku komik abad pertengahan, kecil kemungkinan kita akan memiliki jawaban yang pasti. Tetapi perusahaan, jurnalis, dan sejarawan tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa Lee menciptakan (atau bahkan ikut menciptakan) dramatis persona Marvel.

Lee menyukai komik dan pahlawan super.

Banyak orang menerima begitu saja bahwa Lee secara pribadi sangat antusias dengan komik. Geekdom dan kebijaksanaan konvensional berasumsi demikian bahkan Perpustakaan Kongres mencirikannya sebagai “Juara Komik”. Dia terusmenerus berbicara tentang kekuatan komik, mungkin memperkuat persepsi bahwa dia adalah seorang penggemar “Film superhero seperti dongeng untuk orang tua,” katanya kepada The Washington Post pada tahun 2011. “Saya tidak berpikir mereka akan pernah melakukannya. keluar dari mode.”

Menurut akun pribadi dari arsipnya dan katakata orangorang yang mengenalnya, Lee benarbenar tidak tahan dan tidak membaca buku komik. Dalam percakapan dengan kreatif seperti Alain Resnais dan Francis Ford Coppola, dalam memoarnya dan bahkan dalam pidatonya kepada rekanrekannya, dia berbicara panjang lebar tentang bagaimana dia tidak memiliki cinta bawaan untuk medium dan hanya mengambilnya melalui kebetulan.

Itu hanya hiruk pikuk baginya, yang berulang kali dia coba hindari melalui skema untuk menjadi besar di film, puisi, bahkan ensiklopedia. Dia menghabiskan sebagian besar kariernya setelah tahun 60an mencoba melontarkan ideide nonsuperhero dalam berbagai format nonkomik. Menurut mantan manajer dan mantan pengawalnya, dia membenci film superhero dan mungkin hanya melihat sekitar dua dari mereka dalam hidupnya. (Dia biasanya meninggalkan pemutaran perdana mereka setelah berjalan di karpet merah.)

Lee menulis komik yang diterbitkannya di Marvel.

Lee hampir selalu dikreditkan sebagai “penulis” dalam kredit komiknya, dengan penulis/artisnya terdaftar sebagai “artis.” Banyak contoh publik yang menerima kategorisasi ini, termasuk di outlet yang berpikiran serius seperti Economist dan majalah New York . Tetapi perusahaan penerbitan komik tersebut memproduksi komik melalui proses aneh yang sekarang dikenal sebagai “Metode Marvel”, di mana biasanya Lee akan melakukan semacam percakapan dengan penulis/artisnya untuk mendiskusikan beberapa ide.

Penulis/artis akan mengambil prompt itu dan menulis cerita dalam bentuk visual dengan menggambar halaman dan menempatkan klarifikasi dan saran dialog di margin. Setelah itu, Lee menambahkan dialog dan narasi. Dia hampir tidak pernah menulis naskah yang sebenarnya. Dan membicarakan konsep dengan penulis/artis adalah tugas editor, bukan penulis. Mengingat bahwa penulis/artis terutama Kirby dan Ditko, tetapi juga raksasa seperti John Romita, John Buscema, Wally Wood, dan Don Heck benarbenar menyusun cerita, mereka harus dianggap sebagai penulis utama yang sejati,

Dia adalah seorang progresif politik.

Penggemar Marvel yang berhaluan kiri sering menganggap Lee sebagai pahlawan bagi mereka yang berusaha melawan ketidaksetaraan dan kefanatikan, menyebutnya sebagai ” jenius progresif ” dan ” sekutu sejati bagi orang kulit berwarna .” Beberapa menunjuk ke momenmomen sesekali ketika dia akan menulis editorial pendek yang secara samar samar mengutuk rasisme . Yang lain menawarkan interpretasi pahlawannya sebagai underdog yang mewakili yang tertindas terutama XMen, yang sering dianggap sebagai alegori untuk orang kulit hitam atau queer (meskipun Kirby dan Lee samasama mengatakan bahwa mereka hanya konsep scifi tentang mutasi) .

Lee tidak bisa disebut sayap kanan, tetapi politiknya cenderung konservatif. Dia sering menulis dan berbicara tentang bagaimana reaksioner dan radikal samasama salah dan secara pribadi mengeluh tentang bagaimana pajak di Amerika terlalu tinggi. Di tengah kerusuhan anti kemapanan tahun 1968, ia mengadakan panel untuk pilot talkshow yang gagal di mana ia berulang kali mengecam radikalisme menegaskan bahwa orang kulit hitam perlu menghormati hukum dan mengatakan Perang Vietnam mungkin tidak bermoral, tetapi harus berlanjut untuk kebaikan yang lebih besar.

Ideide ini adalah bagian dari cara dia menggambarkan isuisu panas hari ini dalam komik yang ia tulis bersama, terutama dalam cerita tentang SpiderMan dan Captain America yang menghadapi protes kampus Mereka selalu menampilkan orang baik di kedua sisi yang berhasil bertemu di tengah. Dan, tentu saja, sebagian besar karakter yang dia tulis adalah kulit putih dan lakilaki. Semua ini seharusnya membuat orang berhenti sejenak ketika mereka memuji dia sebagai juara politik progresif tahun 2020.

Lee menghasilkan banyak uang dari Hollywood.

Mengingat bahwa adaptasi film dan televisi Marvel telah menghasilkan puluhan miliar dolar dan bahwa perusahaan tersebut menyebut Lee sebagai salah satu pencipta bersama dari kekayaan intelektual yang mendasari waralaba, seseorang dapat dimaafkan untuk mengasumsikan sebagai outlet seperti Daily Stardan Playboymemiliki bahwa Lee membawa pulang sebagian besar uang tunai itu.

“Apakah Anda setidaknya mendapatkan helikopter seperti Tony Stark dalam kesepakatan itu?” tanya seorang pewawancara , setelah Disney membeli penerbit komik. Seperti yang diamati dalam artikel tahun 2014 di Comics Alliance , Lee sering “bekerja keras” untuk memproyeksikan citra dirinya sebagai “seorang maestro buku komik yang sangat kaya yang terutama bertanggung jawab atas keberhasilan beberapa karakter superhero Marvel Comics yang paling ikonik dan menguntungkan.”

Tapi Lee hanya mendapat upah harian untuk syuting akting cemerlangnya. Meskipun Lee meninggal dengan kekayaan (kita harus ragu untuk memperkirakan kekayaan bersihnya yang sebenarnya, tetapi dia mengklaim .)itu jauh di bawah $100 juta), sebagian besar terakumulasi melalui berbagai kontrak dengan Marvel selama beberapa dekade, tidak berasal dari proyek film dan televisi. Lee sebenarnya tidak memiliki Marvel Comics itu dibuat oleh sepupu iparnya Martin Goodman dan melewati suksesi panjang dari orang tua perusahaan, yang berpuncak pada Disney hari ini.

Lebih mengejutkan lagi, dia tidak memiliki kepemilikan atas karakter yang dia ciptakan. Salah satu ketidakadilan besar dalam industri buku komik adalah bahwa penerbit terbesar, Marvel dan DC, memperlakukan penulis dan seniman mereka sebagai pekerja lepas yang bekerja untuk disewa, dan dengan demikian biasanya menyerahkan semua hak atas karakter yang mereka buat kepada perusahaan. Akibatnya, kekayaan Lee hanyalah sebagian kecil dari pendapatan yang dihasilkan Marvel.

Leave a Reply

Your email address will not be published.