Mengulas Karakter Cyclops (Scott Summers)


Mengulas Karakter Cyclops (Scott Summers) – Cyclops ( Scott Summers ) adalah karakter fiksi yang muncul dalam buku komik Amerika yang diterbitkan oleh Marvel Comics dan merupakan anggota pendiri X-Men . Dibuat oleh penulis Stan Lee dan artis/co-plotter Jack Kirby , karakter tersebut pertama kali muncul di buku komik The X-Men .

Mengulas Karakter Cyclops (Scott Summers)

stanleeslacomiccon.com – Cyclops adalah anggota subspesies manusia yang dikenal sebagai mutan , yang dilahirkan dengan kemampuan manusia super. Cyclops memancarkan pancaran energi yang kuat dari matanya, dan hanya bisa mengendalikan pancaran sinar tersebut dengan bantuan kacamata khusus yang harus ia pakai setiap saat.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Sosok Ben Grimm

Dia biasanya dianggap yang pertama dari X-Men , tim pahlawan mutan yang berjuang untuk perdamaian dan kesetaraan antara mutan dan manusia, dan salah satu pemimpin utama tim.

Cyclops yang paling sering digambarkan sebagai pola dasar pahlawan tradisional Amerika populer budaya-kebalikan dari tangguh, anti-otoritas antiheroes yang muncul dalam budaya populer Amerika setelah Perang Vietnam (misalnya, Wolverine , X-Men rekan setim).

James Marsden awalnya digambarkan Cyclops di X-Men film , sementara versi muda dari karakter diperankan oleh Tim Pocock di 2009 prekuel film yang X-Men Origins: Wolverine , dan ia digambarkan oleh Tye Sheridan di X-Men: Apocalypse ( 2016) dan Dark Phoenix (2019) serta cameo di Deadpool 2 (2018).

Riwayat publikasi

Cyclops pertama kali muncul di The X-Men #1 (September 1963). Dia diciptakan oleh Stan Lee dan Jack Kirby , dan telah menjadi karakter andalan dari seri X-Men.

Lee mengatakan bahwa Cyclops dan Beast adalah dua X-Men favoritnya, menjelaskan bahwa “Saya suka pahlawan yang disiksa—dan dia disiksa karena dia tidak bisa mengendalikan kekuatannya.” Awalnya dijuluki “Slim Summers”, oleh The X-Men #3 namanya diubah menjadi “Scott”, dengan “Slim” menjadi nama panggilan.

Baca Juga : Chehre Film Asal Korea Selatan Karya Rumi Jaffery

Scott Summers adalah yang pertama dari X-Men yang direkrut oleh Profesor X ; Xavier memilih Scott untuk memimpin X-Men-nya, dan meneruskan warisan cita-cita harmoni mutan-manusianya. Xavier memandang Scott sebagai salah satu muridnya yang paling berharga;

hubungan mereka menunjukkan kualitas ayah/anak. Dari waktu ke waktu, loyalitas ekstrim Scott kepada Xavier telah merugikannya dalam hubungannya dengan orang lain; tetapi, selama sejarah publikasi karakter, ia akhirnya muncul dari bayang-bayang Xavier sebagai pemimpin X-Men yang tak terbantahkan.

Dave Cockrum menciptakan Starjammers , termasuk Corsair , dan meyakinkan penulis X-Men Chris Claremont untuk menggunakan karakter untuk seri ini. Untuk memberikan alasan yang masuk akal bagi Starjammers untuk membuat penampilan berulang di X-Men , mereka memutuskan untuk menjadikan Corsair sebagai ayah dari Cyclops.

Summers tetap menjadi anggota tim melalui Uncanny X-Men #138. Setelah meninggalkan pemeran utama, dia menjadi karakter yang berulang dalam serial tersebut hingga Uncanny X-Men #201, setelah itu dia ditampilkan dalam peluncuran serial baru oleh Marvel.

Seri baru ini, X-Factor , diluncurkan pada 1986 dan dibintangi oleh tim X-Men asli Cyclops, Marvel Girl , Beast, Iceman , dan Angel . Scott bertahan dengan gelar X-Factor melalui X-Factor #70. Pada bulan Oktober 1991, Summers kembali ke X-Men untuk meluncurkan X-Men #1 (seri ke-2).

Seri ini adalah yang kedua dari duaJudul X-Men dan menampilkan Cyclops, Wolverine , Gambit , Psylocke , Rogue , dan Beast sebagai tim Biru. Cyclops baru-baru ini ditampilkan dalam peluncuran judul lain dengan pengenalan kedua dari seri X-Men baru, Mengagumkan X-Men.

Astonishing X-Men menampilkan Cyclops, Wolverine, Shadowcat , Colossus , Emma Frost , dan Beast sebagai sebuah tim. Selama ini, Cyclops terus tampil di Uncanny X-Men Marvel juga menggunakan Cyclops untuk meluncurkan seri varian judul X-Men terutamaUltimate X-Men dan X-Men Baru .

Cyclops telah muncul dalam seri terbatas termasuk Adventures of Cyclops & Phoenix , Petualangan Lebih Lanjut Cyclops & Phoenix , X-Men: The Asgardian Wars , seri kedua dari Astonishing X-Men , X-Men: The Search for Cyclops , dirinya sendiri seri berjudul Cyclops , dan X-Men Origins: Cyclops #1.

Pada tahun 1991, penulis Brian K. Vaughan mengerjakan seri self-titled Cyclops #1–4. Pada tahun 2000, Joseph Harris menulis empat edisi yang berjudul X-Men: The Search for Cyclops yang membahas kembalinya Cyclops setelah bergabung dengan Apocalypse dalam peristiwa Twelve dari Uncanny X-Men #377.

Selama menjalankan Joss Whedon dari Astonishing X-Men , Cyclops mengadopsi sikap baru yang tidak biasa bagi penggemar yang paling terbiasa. Setelah intervensi psikis Emma Frost di mansion , dia untuk sementara kehilangan kekuatannya setelah memiliki masa lalu traumatis yang ditimbulkannya sendiri. Hal ini mendorong wawancara dengan Whedon di majalah Wizard #182. Ketika ditanya apakah Cyclops tidak memiliki kekuatannya lagi, Whedon menjawab:

Tidak, dia tidak memiliki kekuatannya. Yah, dia punya pilihan untuk benar-benar lepas kendali atau mengubur mereka. Dia tidak bisa menggunakannya. Itu cukup banyak. Tapi hal yang akan menyenangkan adalah, tanpa kekuatan, dia akan menjadi yang terbaik yang pernah ada.

Demikianlah apa yang dimaksud dengan arc. [Cyclops telah] menjadi pemimpin tim dan pemusnahan tim dalam hal popularitas. Dia sangat ditentukan oleh Jean [Grey], dan saya hanya berpikir bahwa orang ini sangat menarik dalam perjuangannya melawan orang biasa-biasa saja.

Kemudian, ketika semuanya dipertaruhkan, ketika Anda mengetahui hal yang menahannya dari menjadi orang yang benar-benar buruk adalah dirinya sendiri sepanjang hidupnya, bahwa dia telah berbohong kepada semua orang, termasuk dirinya sendiri, tentang siapa dirinya yang seharusnya membebaskan.

Scott yang akan kita lihat akan sedikit berbeda. Orang ini benar-benar di luar kendali atau mengendalikan sesuatu yang tidak biasa kita lakukan. Aku ingin dia menjadi pria tangguh yang tidak tahu malu. Dia menembak orang dan berubah menjadi seorang pemimpin. Tidak semua orang akan menyukainya.” — Joss Whedon

Sekarang, pemimpin X-Men menjadi lebih percaya diri, blak-blakan, dan berani. Ini memiliki efek signifikan pada kepemimpinannya dan rasa hormatnya di antara rekan satu tim, terutama Wolverine.

Namun, karena kelahiran dari Harapan Summers , Cyclops telah menjadi semakin tidak stabil dengan diri sendiri. Terlalu protektif terhadap orang-orang yang dekat dengannya, amoral dalam pandangan barunya yang mirip Magneto tentang kemanusiaan, dan secara mental ambigu, Cyclops dipandang sebagai anti -pahlawan dan kadang-kadang bahkan penjahat di benak rekan-rekan pahlawan supernya.

Lari Kieron Gillen di Uncanny X-Men berakhir dengan Cyclops yang tidak menyesal, yang menjadi semakin garis keras selama Gillen berlari, di penjara karena tindakannya selama Avengers vs. X-Men , hingga dan termasuk dia membunuh Xavier saat berada di bawah pengaruh yang Angkatan Phoenix . Gillen menulisnya secara terbuka untuk bunuh diri dalam epilog lima bagian: AvX: Consequences .

Sebagai bagian dari Marvel SEKARANG! , ada dua Cyclops: Cyclops asli ditampilkan dalam volume 3 Uncanny X-Men , yang diluncurkan pada Februari 2013, dan versi yang lebih muda sebagai bagian dari tim All-New X-Men , keduanya seri ditulis oleh Brian Michael Bendis dan digambar oleh Chris Bachalo.

Uncanny X-Men menampilkan sisa-sisa Tim Kepunahan Cyclops, yang telah mengambil kursus revolusioner, dan terkadang kekerasan untuk mempromosikan hak mutan, dan memulai sekolah baru untuk mutan baru, Sekolah Charles Xavier Baru untuk Orang Berbakat.

Cyclops yang lebih muda mencoba memahami masa depannya dan menemukan tempat untuk dirinya sendiri, sambil memutuskan apakah dia ingin tetap menjadi X-Man.

Dalam saga Dawn of X yang baru, Cyclops telah diberi peran sebagai Komandan Kapten Hebat. Editor Senior X-Men Jordan D. White mengatakan tentang peran Cyclops di Krakoa dalam sebuah wawancara:

“Saya pikir dia [Cyclops] adalah batu karang tempat negara kepulauan mereka dibangun. Dan saya pikir dia masih menjadi pemimpin rakyatnya, saya pikir orang-orang Krakoa mengenalnya dan apa yang telah dia lakukan untuk mereka selama ini.

tahun, dan mereka memandangnya. Dia adalah kepala X-Men dalam aktivitas Pahlawan Super apa pun yang pada dasarnya adalah militer Krakoa. Dia mungkin tidak MENGUASAI Krakoa, tapi dia pasti memimpinnya.” — Jordan D. Putih

Biografi tokoh fiksi

Sejarah Cyclops telah mengalami berbagai revisi, baik minor maupun mayor. Elemen tetap utama adalah cerita asal karakter . Sebagai seorang anak muda, Scott Summers menjadi yatim piatu setelah melihat orang tuanya meninggal dalam kecelakaan pesawat.

Scott dan saudaranya, Alex , adalah satu-satunya yang selamat. Orang tua mereka menempatkan dua anak laki-laki di satu-satunya parasut yang tersedia dan memaksa mereka untuk melompat dari pesawat sesaat sebelum jatuh.

Anak laki-laki menjadi bangsal negara dan dipisahkan. Ketika kekuatan Scott terwujud tak terkendali dia melarikan diri dari panti asuhan dan mengembara sebelum diambil sebagai bangsal oleh Charles Xavier .

Kekuatan dan kemampuan

Cyclops memancarkan sinar energi dari matanya, digambarkan sebagai “ledakan optik”, yang memiliki penampilan cahaya merah dan memberikan kekuatan gegar otak besar-besaran.

Sel-selnya terus-menerus menyerap energi matahari dan dia dapat menggunakan sebagian energi itu untuk menciptakan celah ke alam semesta lain di depan matanya.

Balok api dari bukaan ini. Baloknya tidak menyebabkan mundur atau panas, sangat kuat, dan dapat digunakan untuk memecahkan pelat baja dan menghancurkan batu, atau bahkan melubangi gunung.

Sinar terus-menerus memancar dari matanya tanpa sadar, dan umumnya hanya dapat dihentikan oleh kelopak matanya sendiri, atau dengan melindungi matanya dengan “ruby-quartz”, tembus pandangmineral;

Cyclops memakai ruby-quartz sebagai lensa dalam kacamata atau pelindungnya, yang umumnya merupakan satu-satunya cara baginya untuk melihat dengan aman tanpa secara tidak sengaja merusak sekelilingnya.

Sifat tidak sadar balok telah dijelaskan sebagai kelemahan psikologis yang dihasilkan dari trauma masa kecil. Cyclops dapat memanipulasi sinar dalam beberapa cara yang berbeda, sebagian melalui penggunaan lubang yang dapat disesuaikan di kacamatanya yang memungkinkan sinar untuk menembak melalui perisai mereka pada tingkat variabel.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *