Mengulas Lebih Jauh Tentang Karakter Groot


Mengulas Lebih Jauh Tentang Karakter Groot – Groot adalah karakter fiksi yang sering muncul pada buku komik asal Amerika yang sudah diterbitkan oleh perusahaan Marvel Comics .

Mengulas Lebih Jauh Tentang Karakter Groot

stanleeslacomiccon.com – Dibuat oleh Stan Lee , Larry Lieber dan Jack Kirby , karakter tersebut pertama kali muncul di Tales to Astonish #13 (Nov. 1960). Sebuah luar bumi , hidup pohon -seperti makhluk, yang Groot asli pertama kali muncul sebagai penyerbu yang dimaksudkan untuk menangkap manusia untuk eksperimen.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Karakter Quicksilver

Karakter itu diperkenalkan kembali sebagai pahlawan, makhluk mulia pada tahun 2006, dan muncul dalam alur cerita buku komik crossover ” Annihilation: Conquest “. Groot kemudian membintangi seri spin-off- nya, Guardians of the Galaxy , bergabung dengan tim dengan nama yang sama. Groot dia ini juga sudah ditampilkan dalam berbagai macam merchandise Marvel yang terkait, termasuk serial televisi animasi , mainan , dan kartu perdagangan.

Vin Diesel suara Groot, “bayi” Groot, dan “remaja” Groot di Marvel Cinematic Universe film Guardians of the Galaxy (2014), Guardians of Galaxy Vol. 2 (2017),Avengers: Infinity War (2018), dan Avengers: Endgame (2019), sementara Krystian Godlewski memainkan karakter tersebut melalui performance capture di film pertama. Baby Groot akan kembali untuk pertunjukansingkat Disney+ yang akan datang, I Am Groot.

Fred Tatasciore menyuarakan Groot diwahana Disney California Adventure Guardians of the Galaxy: Mission Breakout . Diesel akan kembali mengisi suara karakter di Thor: Love and Thunder (2022) dan Guardians of the Galaxy Vol. 3 (2023). Diesel juga mengisi suara Groot sebagai cameo dalam film animasi Disney 2018 Ralph Breaks the Internet. Sejak pemutaran perdana film dan debut serial animasinya, Groot telah menjadi ikon budaya pop , dengan kalimat berulangnya “I am Groot” menjadi meme Internet.

Riwayat publikasi

Groot pertama kali muncul di Tales to Astonish #13 (Nov. 1960), dan dibuat oleh Stan Lee , Larry Lieber dan Jack Kirby . “Groot” adalah kata Belanda untuk “besar”, mungkin mengacu pada perawakannya dan kemampuannya untuk tumbuh dalam ukuran. Dia muncul lagi di The Incredible Hulk vol. 2 Tahunan #5 (Okt. 1976), bersama lima monster lain dari komik horor antologi Marvel pada akhir 1950-an dan awal 1960-an. Dalam The Sensational Spider-Man #−1 (Juli 1997), Groot ditampilkan dalam mimpi buruk Peter Parker muda .

Groot muncul kembali pada tahun 2006 dalam enam edisi seri terbatas Nick Fury’s Howling Commandos , dan muncul di Annihilation: Conquest and Annihilation: Conquest – seri terbatas Star-Lord .

Groot kemudian bergabung dengan Guardians of the Galaxy dalam seri dengan nama yang sama, dan tetap menjadi pemegang judul tersebut sampai pembatalannya dengan edisi #25 pada tahun 2010.

Baca Juga : Mengulas Lebih Jauh Tentang Film Nitram

Groot muncul dalam lanjutannya, seri terbatas The Thanos Imperative , dan, bersama sesama Guardian Rocket Raccoon , Groot membintangi fitur cadangan di Annihilator #1–4 (Maret–Juni 2011) dan Annihilator: Earthfall #1–4 (September–Des. 2011).

Groot muncul di edisi #6–8 Avengers Assemble sebagai anggota Guardians. Groot adalah salah satu bintang Guardians of the Galaxy vol. 3, bagian dari Marvel SEKARANG! meluncurkan kembali Pada bulan Maret 2015, diumumkan bahwa Groot akan mendapatkan seri solo pertamanya oleh penulis Jeff Loveness dan artis Brian Kesinger .

Groot yang memulai debutnya di Tales to Astonish dan yang diperkenalkan di Annihilation: Conquest secara surut ditetapkan sebagai anggota terpisah dari spesies yang sama dalam edisi keenam dan terakhir dari seri berkelanjutan Groot yang diluncurkan pada Juni 2015.

Dengan Infinity Wars pada Agustus 2018, bagaimanapun, Groot secara khusus merujuk fakta bahwa selama kunjungan pertamanya ke planet Bumi, dia telah berjanji untuk “berbaris melintasi permukaan planet dan menghancurkan semua yang berani menentang Groot.” Ini tampaknya mengembalikan asal-usul karakter menjadi memiliki kedua era Groot yang merujuk pada persona yang sama, oleh karena itu membatalkan perubahan retroaktif dari edisi enam dariSeri Groot .

Asal

Groot adalah Flora raksasa dari Planet X, ibu kota dunia cabang. The Flora colossi adalah seperti pohon makhluk yang bahasa hampir tidak mungkin untuk memahami karena kekakuan mereka larynxes , menyebabkan pidato mereka untuk suara seperti mereka mengulangi frase “Saya Groot”.

Makhluk lain mencoba bersikap ramah tetapi menjadi marah pada Flora colossi karena tidak dapat berbicara. (Groot terbukti mampu berbicara tidak hanya dimengerti tetapi fasih sepanjang Annihilation: Conquest .)

Flora colossidiperintah oleh “Arbor Masters” dan mengajar anak-anak spesies dengan “Photonic Knowledge”, yang merupakan pengetahuan yang dikumpulkan dari Arbor Masters dari generasi ke generasi dan diserap melalui fotosintesis ; ini adalah metode pendidikan yang sangat maju, membuat Flora colossi jenius.

Pohon muda Flora raksasa yang kemudian dikenal sebagai “Groot” berasal dari “Ennobled Sap-line” dan dikaruniai pemahaman yang luar biasa tentang rekayasa super-posisi kuasi-dimensi. Groot tidak akur dengan sesama anakan tetapi lebih suka ditemani “Mamalia Pemeliharaan”, yang diperlakukan dengan prasangka oleh anakan lainnya. Groot diasingkan oleh “Arbor Masters” di Guardians of the Galaxy #14 setelah membunuh anakan lain untuk membela mamalia pemeliharaan yang disiksanya.

Asal alternatif disajikan dalam seri Groot yang sedang berlangsung. Dalam cerita, terungkap bahwa Flora colossi lainnya telah menculik organisme dari planet lain, termasuk seorang gadis manusia muda bernama Hannah. Setelah melihat Hannah, Groot menyadari bahwa apa yang dilakukan orang-orangnya salah, dan berhasil menyelamatkan anak itu dan mengirimnya kembali ke Bumi.

Namun, karena ketidaktaatannya, Groot diasingkan dari Planet X dan dipaksa mengembara di alam semesta sampai dia bertemu Rocket Raccoon beberapa dekade kemudian, di mana versi Groot ini kemudian menjadi anggota Guardians of the Galaxy.

Namun asal alternatif lain disajikan dalam “Guardians of Infinity”, yang ditulis oleh Edgardo Miranda Rodriguez , di mana seorang wanita membuat klaim bahwa Groot adalah pohon ceiba dari Ponce, Puerto Rico. Menurut cerita rakyat Puerto Rico, pohon ceiba diyakini memiliki roh penduduk asli Taino yang dulunya tumbuh subur di pulau Karibia. Dengan logikanya, wanita itu menganggap Groot sebagai orang Puerto Rico.

Kekuatan dan kemampuan

Groot dapat menyerap kayu sebagai makanan, dan memiliki kemampuan regenerasi. Groot dapat mengendalikan pohon dan tanaman, menggunakannya untuk menyerang orang lain, dan tampaknya tahan terhadap api. Groot mampu tumbuh secara dramatis meningkatkan massa yang kemudian sangat menghambat gerakan. Groot tampaknya telah terbunuh beberapa kali, setiap kali tumbuh kembali dari setangkai.

Penerimaan

Groot menduduki peringkat #16 pada daftar karakter monster Marvel Comics pada tahun 2015.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *