Origins of Marvel Comics Oleh Stan Lee Adalah Otobiografi Marvel Comics

Origins of Marvel Comics Oleh Stan Lee Adalah Otobiografi Marvel Comics – Setiap superhero memiliki cerita asal yang hebat. Marvel Comics juga memilikinya sendiri. Pada tahun 1974, Marvel yang perkasa telah berjalan selama sekitar 13 tahun dan telah menikmati kesuksesan besar, menggantikan DC sebagai penerbit teratas dan mendapatkan karakternya pada kartun Sabtu pagi dan berbagai produk berlisensi.

Origins of Marvel Comics Oleh Stan Lee Adalah Otobiografi Marvel Comics

stanleeslacomiccon – Tapi Marvel masih belum mainstream. Itu adalah barang anak-anak, atau barang anak-plus, mengikat penonton perguruan tinggi yang layak. Itu masih belum memecahkan langit-langit buku komik dan mendorong kesuksesan arus utama.

Baca Juga : Pahlawan Super Kehidupan Nyata: Bagaimana Stan Lee Mengubah Dunia Komik

Itu berubah pada tahun 1974 dengan penerbitan Origins of Marvel Comics, sebuah buku yang diterbitkan bukan oleh Marvel, melainkan oleh raksasa jalanan utama Simon & Schuster. Origins mengubah permainan, dan meletakkan fondasi yang masih terasa sampai sekarang.

Buku ini diterbitkan oleh Simon & Schuster pada tahun 1974, dan pada Januari 1975 penerbit Marvel dan tokoh spiritual Stan Lee sudah menggembar-gemborkan bahwa buku itu dalam cetakan kedua dan bahwa Simon & Schuster telah menugaskan sekuel.

Pada Februari 1975, Stan menulis di kolom ‘Stan’s Soapbox’ yang melintasi garis komik Marvel untuk menyebutkan banyak wawancara radio dan TV yang telah dia lakukan, dan menjajakan tur penandatanganan buku nasional yang akan datang.

Origins of Marvel Comics menerima ulasan, hampir semuanya bersinar, di surat kabar di seluruh negeri. The Los Angeles Times menugaskan tidak kurang dari legenda sci-fi Ray Bradbury untuk melakukan review Times atas buku tersebut. Pada akhir tahun pada bulan Desember 1975, sekuelnya diumumkan dan diberi nama: Son of Origins of Marvel Comics. Son of Origins of Marvel Comics terbukti cukup populer sehingga lebih banyak sekuel dalam format yang sama akan menyusul di tahun-tahun mendatang seperti:

  • Bring on the Bad Guys, focusing on Marvel villains
  • The Superhero Women, Marvel’s ladies, natch
  • Marvel’s Greatest Superhero Battles, which is pretty self-explanatory

Origins of Marvel Comics, sederhananya, menceritakan “asal usul asal-usul” – apa proses pemikiran dan gundukan di jalan untuk semua pahlawan hebat di jajaran Marvel. Siapa yang tahu cerita-cerita ini? Pria yang ada di sana untuk mereka semua, pendongeng yang sempurna, Stan Lee sendiri. Dan dia tidak mengecewakan.

Untuk pertama kalinya, Stan menyampaikan bagaimana kelahiran Marvel Age, Fantastic Four #1(terbuka di tab baru), didorong oleh istri tercintanya, Joan, dan bagaimana dia meyakinkannya untuk akhirnya membuat buku seperti yang dia inginkan. Hasilnya menunjukkan ini adalah keputusan yang baik.

Stan mengungkapkan bagaimana Incredible Hulk lahir dari titik lemah di hatinya untuk monster yang disalahpahami, khususnya Frankenstein; bagaimana kebutuhan untuk membuat Spider-Man terlihat seperti remaja kutu buku dan kurus mengharuskan pindah dari artis pahlawan andalan Jack Kirby dan ke Steve Ditko (sekali lagi, dengan hasil yang sempurna); dan bagaimana dia berjuang dengan konsep Dewa-Super, sebagai gantinya memilih dewa huruf kecil dan memanfaatkan mitos Norse dengan Thor.

Semua buku adalah buku awal ‘dalam bisbol’ untuk buku komik, dan salah satu yang bekerja dengan sangat baik. Stan memberikan sedikit hal-hal sepele untuk para penggemar yang bahkan tidak tahu bahwa mereka haus akan hal itu. Hal-hal seperti:

  • Bagaimana Uru, logam mistik dari mana palu Thor ditempa, adalah ramuan imajinasi penulis Larry Lieber—dan bahwa Stan mengira itu adalah logam nyata selama bertahun-tahun!
  • Bagaimana Kekejian lahir dari keinginan untuk memberikan Hulk yang hampir sangat kuat angka yang berlawanan baik di latar belakang maupun kekuatan
  • Bagaimana X-Men hampir bukan X-Men. Stan ingin menyebut tim hanya ‘The Mutants,’ tetapi penerbit Marvel saat itu Martin Goodman menempatkan omong kosong pada judul itu, takut pembaca tidak akan tahu apa itu mutan – seolah-olah mereka tahu apa itu X-Man !

Ah, Goodman. Orang yang memiliki Marvel Comics menjual perusahaan dan pergi pada tahun 1972. Stan memanfaatkan ketidakhadiran Goodman, melukis mantan bosnya sebagai seseorang yang tidak terlalu peduli dengan pembaca, tidak pernah menghormati kecerdasan mereka.

Stan-lah yang mendorong Marvel ke sesuatu yang lebih aspiratif, sebuah anak tangga. Stan, dengan caranya sendiri yang sangat mirip Stan, benar-benar peduli. Itu ditunjukkan di halaman dedikasinya di Bring on the Bad Guys, sekuel kedua yang hit pada tahun 1976:

“Untuk Anda, penggemar buku komik yang melek, volume ini dipersembahkan dengan penuh syukur. “Dalam satu dekade singkat, antusiasme Anda, minat Anda, dan dukungan Anda yang tak tergoyahkan telah membantu membuat seluruh generasi semakin sadar bahwa komik yang ada di mana-mana bukan hanya bentuk seni kontemporer utama, tetapi benar-benar merupakan bagian integral dari warisan budaya kita.

Origins dan sekuelnya bahkan melahirkan cara baru dalam membaca komik.

“Asalnya adalah paperback perdagangan sebelum pasar paperback perdagangan bahkan ada,” kata pembuat film Kevin Smith. “Dan itu bukan hanya beberapa buku kompilasi in-house Marvel. Itu diterbitkan oleh Simon & Schuster, penerbit nyata, penerbit buku-buku. Yang terpenting, itu adalah indikator bahwa seseorang di luar pasar buku komik memperlakukan ini. dengan serius.”

Smith dihidupkan ke Origins dengan cara yang sama seperti banyak pembaca lain di tahun 70-an dan 80-an, menjadikan buku itu sebagai perintis lagi.

“Jika Anda mencari buku komik di perpustakaan pada tahun 80-an, semoga berhasil,” katanya. “Anda tidak menemukan satu, kecuali untuk ini. Itu melegitimasi apa yang Stan lakukan, apa yang dilakukan komik. Ini adalah cara yang indah dan sempurna ke dalam Marvel Universe untuk seseorang yang tidak tumbuh di dalamnya, atau karya klasik. mengunjungi kembali, sentakan nostalgia, jika Anda membaca Marvel kembali ketika ini terjadi.”

Itu adalah hal baru dan nostalgia bagi artis Marvel, penulis, editor, mantan CCO, dan wakil presiden eksekutif dan direktur kreatif Marvel, Joe Quesada.

“Buku itu sangat membantu saya dalam memahami dan membangun kecintaan terhadap Marvel sejak kecil,” kata Quesada. “Saya mulai membaca Marvel Comics pada tahun 1970, jadi saya sudah melewatkan satu dekade penerbitan. Saya memiliki keinginan untuk belajar lebih banyak, jadi saya pergi ke toko buku – seperti toko buku toko buku! – untuk mendapatkan salinannya. Saya punya tidak tahu tentang asal usul cerita-cerita ini dan proses pemikiran Stan di baliknya. Itu adalah pengalaman yang membuka mata.”

Dan bahkan hingga saat ini, materi dalam Origins of Marvel Comics dan sekuelnya masih mendasar. Ketika seseorang terpapar Marvel lagi, katakanlah, melalui film Doctor Strange, Anda melihat asal yang sama yang diungkapkan Stan di Origins of Marvel Comics, dan juga pemikiran dari Stan dan orang lain yang masuk ke dalamnya. Jadi tahun 60-an terkait dengan tahun 70-an hingga hari ini.

Hei, Stan Lee tahu sendiri. Baca saja epilog Origins of Marvel Comics: “Jangan anggap ini sebagai kesimpulan. Mari kita sebut ini sebagai permulaan, awal dari perjalanan yang terus berlanjut ke alam mitologi Marvel – sebuah alam di mana semua, terlepas dari warna kulit, jenis kelamin, atau keyakinan, memang jiwa yang sama, bersatu dengan kecintaan yang sama pada petualangan, fantasi, dan kesenangan biasa. Mungkin, mungkin, itulah yang sebenarnya dari Marvel.

Leave a Reply

Your email address will not be published.