Pahlawan Super Kehidupan Nyata: Bagaimana Stan Lee Mengubah Dunia Komik


Pahlawan Super Kehidupan Nyata: Bagaimana Stan Lee Mengubah Dunia Komik – Peter Parker tidak memilih untuk digigit laba-laba radioaktif. Tapi dia dan menjadi Spider-Man. Bruce Banner tidak berencana terkena ledakan dari bom gamma. Tapi dia dan menjadi Hulk.

Pahlawan Super Kehidupan Nyata: Bagaimana Stan Lee Mengubah Dunia Komik

stanleeslacomiccon – Matthew Murdock tidak memilih untuk dibutakan oleh zat radioaktif, tetapi itu terjadi dan menyebabkan dia menjadi Daredevil. Reed Richards, Susan Storm, Johnny Storm dan Ben Grimm tidak memilih untuk terkena sinar kosmik. Tapi mereka dan menjadi Fantastic Four. Sama seperti pahlawan super yang dia ciptakan, Stanley Martin Leiber tidak berencana mencari nafkah melalui komik. Tapi dia dipekerjakan oleh penerbit buku komik dan menjadi Stan Lee.

Baca Juga : Roy Thomas, Mantan Editor Marvel, Mendorong Kembali Biografi Stan Lee Baru

Lahir pada tahun 1922 dari imigran Rumania, Stanley Leiber memiliki masa kecil yang sulit tumbuh di New York City selama Depresi Hebat. Di masa remajanya, dia melakukan serangkaian pekerjaan paruh waktu tetapi selalu ingin menjadi penulis yang akan menulis novel sastra yang hebat.

Setelah lulus SMA pada tahun 1939, ia mendapatkan pekerjaan di Timely Comics – yang dimiliki oleh kerabatnya, Martin Goodman – sebagai asisten editor, Joe Simon yang legendaris, yang dengan Jack Kirby yang sama legendarisnya menciptakan Captain America yang ikonik. Tugas Leiber termasuk menjaga tempat tinta tetap terisi, memberi makan siang staf, dan mengoreksi, antara lain.

Terobosan besar berikutnya – lagi-lagi tidak direncanakan – datang pada akhir tahun 1941, ketika Joe Simon dan Jack Kirby meninggalkan Timely Comics karena perbedaan pendapat dengan Goodman, dan Stan Lee, yang baru berusia 19 tahun, ditunjuk sebagai Pemimpin Redaksi, sebuah jabatan sementara yang akan menjadi permanen setelah Goodman memperhatikan komik dan ketajaman bisnisnya.

Perang Dunia II akan segera menghentikan karir komiknya, dan setelah bertugas di Angkatan Darat AS, Stan Lee akan kembali membuat lebih banyak komik. Tapi ‘zaman keemasan’ komik akan segera berakhir. Secara keseluruhan, tahun 1950-an tidak baik untuk industri buku komik. Masa kejayaannya ada di belakangnya, atau begitulah kelihatannya.

Cerita-cerita menjadi tenang, kreativitas dilumpuhkan oleh Otoritas Kode Komik. Jadi, dengan orang-orang kehilangan minat pada pahlawan super, Stan Lee menghabiskan sebagian besar pertengahan hingga akhir 50-an – di Atlas Comics, seperti yang sekarang dikenal Timely – mengaduk-aduk serangkaian cerita generik dan komik kejahatan, roman, horor, dan barat yang tak ada habisnya untuk membuat penerbitnya yang berpikiran komersial dan mengejar tren senang.

Pada akhir 50-an, Stan Lee sudah lelah dengan komik dan siap untuk meninggalkan semuanya. Tapi kemudian dua hal terjadi. Pertama, Martin Goodman, setelah mendengar kesuksesan DC Comics dengan Flash yang di-reboot dan Justice League of America meminta Stan Lee untuk membuat komik superhero. Kedua, percakapan dengan istrinya, Joan Boocock, yang meyakinkannya untuk memberikan kesempatan terakhir dengan menulis jenis cerita yang ingin dia tulis. Lagi pula, karena dia tetap memutuskan untuk berhenti, apa kerugiannya?

Pada bulan November 1961, Marvel, demikian perusahaan itu sekarang dikenal, merilis edisi pertama The Fantastic Four . Dibuat bersama oleh Stan Lee dan Jack Kirby – yang bergabung lagi dengan perusahaan beberapa tahun sebelumnya sebagai pekerja lepas – The Fantastic Four tidak seperti semua ‘pahlawan super’ yang pernah ada sebelumnya.

Mereka adalah orang-orang biasa yang kekuatannya disodorkan pada mereka dengan enggan. Paparan sinar kosmik mereka menyakitkan, dan semuanya menurun dari sana ketika mereka menemukan apa implikasinya. Ini adalah orang-orang biasa dengan masalah biasa yang dapat dihubungkan dengan orang lain. Tak perlu dikatakan, The Fantastic Four sukses.

Stan Lee – bersama dengan Jack Kirby dan Steve Ditko – tidak banyak mengubah manusia menjadi manusia super karena mereka membuat pahlawan super menjadi manusia. Pahlawan Marvel bukanlah bayi alien yang dikirim ke bumi karena matahari kuningnya secara otomatis akan memberi mereka kekuatan super dan menjadikan mereka dewa.

Mereka bukanlah penguasa laut yang sah, bangsawan Amazon atau keturunan keluarga kaya , tetapi sebaliknya, orang-orang biasa yang memiliki kekuatan mereka, paling sering bukan karena pilihan. Perbedaan besar lainnya antara pahlawan Marvel dan pahlawan super lainnya adalah lokasinya. Pahlawan Marvel tidak tinggal di kota metropolitan fiksi tetapi kota-kota dunia nyata, lebih sering daripada tidak, Kota New York.

Pergeseran radikal dalam sikap dan pandangan terhadap pahlawan super inilah yang akan membuat kreasi Stan Lee, Steve Ditko dan Jack Kirby menangkap imajinasi pembaca – dan pembeli – dan mengarah pada kesuksesan komersial komik Marvel sepanjang tahun 1960-an dan seterusnya, dengan orang-orang tercinta.

Karakter seperti Spider-Man, Hulk, Fantastic Four, Doctor Strange, Silver Surfer dan X-men. Dengan saudaranya, Larry Leiber, Stan Lee menciptakan Ant-Man, Iron-Man dan Thor, dan dengan Bill Everett, Daredevil, hanya untuk menyebutkan beberapa (karena ada lebih banyak ), dengan dia menjadi penulis untuk semua judul ini di awal.

Perubahan besar lain yang Stan Lee, sebagai editor, bawa ke komik adalah memiliki semua pahlawan super Marvel, penjahat super, dan karakter pendukung yang menghuni alam semesta yang sama. Sementara konsep alam semesta bersama bukanlah hal baru, apa yang menonjol di Marvel di bawah Stan Lee adalah bahwa itu bukan interaksi satu kali antara karakter yang berbeda dengan judul mereka sendiri atau persilangan baru, tetapi fitur yang konsisten, dengan Jack Kirby dan Steve Ditko diberi kebebasan untuk melakukan penyerbukan silang. ide cerita.

Karakter Marvel yang berbeda secara teratur muncul dalam cerita satu sama lain dan sering kali peristiwa dalam cerita satu pahlawan super memengaruhi peristiwa di judul lain. Pendekatan ini tidak hanya akan mengarah pada tim superhero Marvel sendiri, Avengers, yang mengumpulkan karakter dari cerita individu menjadi satu judul, tetapi juga akan membentuk landasan dari Marvel Cinematic Universe yang sangat sukses yang kita lihat sekarang.

Stan Lee mungkin juga termasuk orang pertama yang melihat kekuatan komik dan pengaruh budaya pop pada manusia, bukan dalam metafora yang samar-samar tetapi dalam hal membuat pernyataan yang konkret dan tidak ambigu dan menjadi agen tidak hanya hiburan tetapi juga pendidikan. dan mengubah pola pikir. Menjadi penulis beberapa judul komik paling populer dan sebagai Pemimpin Redaksi sebuah penerbit besar, Stan Lee memiliki kekuatan besar.

‘Dengan kekuatan besar, pasti ada tanggung jawab besar’ begitulah pepatah yang dia tulis, dan dia mengambil tanggung jawabnya dengan cukup serius, sebagai orang yang percaya dan berkomitmen untuk memainkan perannya dalam menempatkan fokus pada masalah sosial.

Jadi dengan Jack Kirby, dia memberi dunia superhero kulit hitam mainstream pertama, Black Panther, bukan sebagai tanda atau direpresentasikan sebagai stereotip suku biadab Afrika tetapi sebagai raja negara yang secara teknologi lebih maju dari seluruh dunia, dan lebih tercerahkan. Stan Lee – bersama dengan Gene Colan – juga akan memperkenalkan pahlawan super Afrika-Amerika pertama, Falcon.

Dia menulis kolom bulanan yang disebut Stan’s Soapbox – untuk mengangkat isu-isu seperti rasisme dan kefanatikan. Selain itu, dengan Stan’s Soapbox, dia juga mengubah nada dan nada komunikasi ‘editor tersayang’ yang menandai publikasi lain.

Dia memperkenalkan nada percakapan dan cerewet yang akan melibatkan pembaca, muncul dengan nama panggilan kreatif untuk dirinya sendiri (Stan ‘the Man’) dan rekan-rekannya ( Jack ‘the King’), serta mulai menggunakan frase khasnya, ‘Excelsior !’. Stan’s Soapbox – dan dialog serta catatannya dalam komik Marvel yang sering memecahkan dinding keempat – akan membawa komik lebih dekat ke pembaca, dan sebaliknya.

Bagian penting yang dimainkan Stan Lee – menjadi duta komik – tidak dapat diremehkan. Sejak awal 1970-an, ketika dia berhenti aktif menulis komik, Stan Lee, pada waktunya, menjadi salesman terbesar yang pernah dimiliki industri komik (Amerika). Sebagai pemasar – Marvel, komik, dirinya sendiri – ia tak kenal lelah dalam usahanya membuat buku komik dapat diterima dan ‘terhormat’ oleh khalayak mainstream. Jauh berbeda dari orang yang pernah menggunakan nama samaran karena penulisan buku komik dianggap sebagai bentuk tulisan yang lebih rendah, nama samaran yang selama tahun 1970-an secara hukum akan diubah namanya menjadi – Stan Lee.

Pernah menjadi duta komik dan ‘promotor-in-chief’ Marvel Comics dan wajah publiknya, Stan Lee akan menjadi fitur di semua konvensi besar, antusiasme menularnya tidak pernah berkurang, dan selalu di mata publik – paling tidak dengan karyanya cameo di film-film Marvel. Peran inilah yang akan dimainkan Stan Lee di tahun-tahun terakhirnya setelah dia meninggalkan Marvel.

Kontribusi aktifnya untuk menciptakan karakter baru dan menulis komik sangat sedikit. Yang terkenal di antaranya adalah karya pertamanya untuk DC Comics dengan Just Imagineseri di mana dia membayangkan kembali cerita asal pahlawan super DC – yang dia beri nama aliteratif yang diasosiasikan dengannya – seperti Batman (Wayne Williams; dengan artis Joe Kubert), Superman (Salden; dengan John Buscema) dan Green Lantern (Lan Lewis; dengan Dave Gibbons). Dia juga membuat serial anime seperti Heroman (dengan Tulang) dan Ultimo (dengan Hiroyuki Takei).

Akan menarik bagi pembaca India untuk mengetahui bahwa Stan Lee juga menciptakan komik superhero India – untuk komik Graphic India – berjudul Chakra The Invincible , tentang seorang anak laki-laki India bernama Raju Rai yang untuknya seorang ilmuwan, Dr Singh menciptakan setelan super yang mengaktifkan mistik.

Chakra tubuhnya dan memungkinkan Raju menjadi tak terkalahkan dan melawan penjahat super. Selain buku komik, Chakra The Invincible juga diubah menjadi serial animasi. Ada juga film live-action yang direncanakan, yang akan ditulis dan disutradarai oleh Vikaramaditya Motwane, yang sayangnya tampaknya telah ditunda.

Tapi tidak ada yang lebih disayangkan – tak terelakkan seperti itu – daripada kehilangan seorang legenda hidup yang membawa begitu banyak kegembiraan bagi begitu banyak orang, yang meninggalkan warisan yang tak tertandingi, yang karakter dan ceritanya telah memengaruhi dan mengilhami banyak seniman, penulis, dan pembaca, dan akan terus melakukannya di hari-hari, bulan-bulan dan tahun-tahun yang akan datang.

Stan Lee mungkin telah meninggal, tetapi ciptaannya abadi dan selama masih hidup – dalam komik yang kita baca, dalam permainan yang kita mainkan, dalam film yang kita tonton – begitu pula Stan Lee.

Leave a Reply

Your email address will not be published.