Perjalanan Stan Lee Menjadi Pria di Balik Marvel

Perjalanan Stan Lee Menjadi Pria di Balik Marvel – Lee lahir sebagai Stanley Martin Lieber di New York City, 1922. Orang tuanya termasuk di antara 2,7 juta imigran Yahudi ke Amerika Serikat antara tahun 1875 dan 1924.

Perjalanan Stan Lee Menjadi Pria di Balik Marvel

stanleeslacomiccon – Tumbuh selama tahun-tahun pasca-Perang Dunia I yang sulit dan bagian awal Depresi Hebat , Lee memiliki banyak kenangan tentang orang tuanya yang memperebutkan perjuangan mereka untuk bertahan hidup.

Sebuah acara radio Minggu malam NBC yang disebut The Chase dan Sanborn Hour memberikan jeda yang langka dari keputusasaan. Pengalihan tambahan datang dari ibu Lee, Celia, yang mendorong membaca, pendidikan, dan kreativitas selama banyak keluarga lain menempatkan anak-anak mereka untuk bekerja.

Baca Juga : Stan Lee Memperkenalkan Kembali Konvensi LA-nya: Nama Baru, Bahkan Ambisi yang Lebih Besar

Lee tertarik membaca, menulis, dan menggambar, tetapi buku komik belum menjadi media yang mapan. Meskipun Lee pasti membaca komik strip di surat kabar, dia terpesona oleh film aksi Errol Flynn dan serial film Tarzan. Menonton cerita yang terungkap di layar lebar tidak diragukan lagi menanam benih yang nantinya akan dipanen Lee untuk konten. Batchelor, seorang sejarawan budaya sekaligus penulis biografi, memberi pembaca gambaran yang berguna tentang era di mana Lee dibesarkan. Pengaruh serial film dapat dengan mudah dilihat dalam perkembangan komik pada umumnya dan tulisan Lee pada khususnya. Kisah-kisah petualangan yang pendek dan menarik, narasi-narasi cliffhanger, dan pahlawan-pahlawan yang kuat semuanya akan menjadi inti dari karya Lee.

Sepanjang tahun 1930-an, keluarga Lee terus berjuang, karena pengangguran tetap sekitar 19 persen. Lee menemukan pekerjaan untuk menghidupi keluarganya. Perjuangan panjang ayahnya untuk menemukan pekerjaan yang stabil memiliki dampak yang mendalam pada Lee, yang selamanya akan memprioritaskan pekerjaan dan karir di atas segalanya. Etos kerja yang kuat ini akan terbayar ketika Lee lulus dari sekolah menengah dan mendapatkan pekerjaan di Timely Comics sebagai asisten legenda komik Joe Simon dan Jack Kirby, pencipta Captain America. Simon dan Kirby, di bawah penerbit Martin Goodman, membawa Marvel Comics bermerek baru ke arus utama, menjual hampir satu juta eksemplar edisi pertama Captain America , yang sampulnya segera menjadi ikon menunjukkan pahlawan meninju Adolf Hitler.

Pekerjaan ini memungkinkan Lee untuk melihat industri beraksi, membentuk opini tentang operasinya, dan memutuskan jalan apa yang harus dia tempuh. Akhirnya Simon dan Kirby mengizinkan Lee untuk menulis cerita untuk Captain America Comics #3 (Mei 1941), dan nama pena ikoniknya diperkenalkan ke dunia. Seperti yang dikatakan legenda, Lee ingin menyimpan nama aslinya untuk novel masa depan.

Kisah Lee membawa lebih banyak peluang di era ketika industri komik menuntut konten yang sering. Dengan cepat naik peringkat, Lee akan mulai menulis cerita yang lebih panjang dan mengedit karya penulis lain. Masih remaja, Stanley Lieber telah menjadi Stan Lee, bintang yang sedang naik daun dalam bisnis penerbitan komik. Keberuntungannya berlanjut setelah pergantian peristiwa yang tidak jelas yang berakhir dengan penggulingan Simon dan Kirby dan promosi Lee menjadi kepala divisi komik Goodman.

Selama Perang Dunia II, Lee bertugas di Korps Sinyal Angkatan Darat Amerika Serikat (berfokus pada komunikasi), tetap ditempatkan di Amerika Serikat, dan terus meningkatkan keterampilan menulisnya. Marvel mempekerjakan seseorang untuk menggantikan Lee ketika dia menyelesaikan tugas militernya, termasuk tugas di divisi film pelatihan tempat Frank Capra juga bekerja. Di sana Lee menyempurnakan keterampilan menulisnya melalui pengerjaan skrip dan instruksi manual, selain mengedit film dan membuat poster promosi. Selama waktu inilah Lee melihat potensi media massa untuk menghibur dan mendidik penonton.

Selama tahun-tahun pascaperang, komik melihat pertumbuhan pembaca bahkan ketika penonton mulai berpaling dari pahlawan super dan menuju cerita kejahatan pulp, Barat, dan genre yang berpusat pada wanita seperti roman (pertama kali diadaptasi untuk komik oleh Simon dan Kirby). Lebih buruk lagi, ada tren perang salib anti-komik yang berkembang. Batchelor membahas Organisasi Nasional untuk Sastra yang Layak dan Fredric Wertham, psikolog terkenal yang menulis Seduction of the Innocent (1954), sebagai pemain utama dalam meningkatnya ketidakpercayaan terhadap komik.

Lee bekerja keras untuk bertahan dari badai budaya dan penurunan penjualan besar-besaran yang membuat banyak orang di industri komik mencari pekerjaan baru. Setelah serangkaian proyek yang gagal, Lee menjangkau pembuat komik sukses lainnya seperti Steve Ditko dan Jack Kirby, dan mulai melakukan brainstorming ide untuk cerita baru. Lee memiliki ide untuk mengembalikan komik ke genre superhero ide yang dimulai dengan visi sinar kosmik yang akan menjadi bagian dari Fantastic Four.

Visi baru Lee untuk narasi superhero ditandai dengan fokus pada realisme. Dia ingin “membuat yang tidak nyata menjadi nyata”, karena jika Anda “[p]memotong seorang pahlawan super duniawi ke dalam latar yang familiar […] Anda akan mendapatkan beberapa fiksi bubur kertas klasik.” Kisah-kisah Lee akan menggabungkan karakter-karakter yang berhubungan dan peristiwa-peristiwa terkini, menggabungkan yang fantastis dan sehari-hari. Sementara tidak yakin apakah Fantastic Four akan terhubung dengan pembaca, Lee dan kolaboratornya Kirby mengambil kesempatan pada konsep baru mereka dan dihargai dengan penjualan yang meningkat. Batchelor berpendapat bahwa ini adalah momen penting yang menyelamatkan industri buku komik dari kehancuran.

Penerbit Lee, Martin Goodman, dikenal cepat melompat pada setiap tren potensial. Dengan keberhasilan Fantastic Four, Lee dapat membenarkan menginvestasikan lebih banyak waktu dalam karakter superhero. Tambahan besar berikutnya untuk genre tersebut, kali ini bekerja dengan Ditko, adalah Spider-Man, yang membuat penampilan pertamanya pada tahun 1962. Sementara Goodman menolak keras nama karakter dan kemungkinan superhero remaja, Lee melanjutkan, menindaklanjuti. karakter yang sangat sukses dengan Thor, Hulk, Iron Man, Doctor Strange, dan X-Men. “Anda hanya tidak berhenti ketika Anda berada di jalur kemenangan,” kata Lee.

Langkah Lee selanjutnya adalah meningkatkan pemasaran Marvel, yang dia lakukan dengan memasukkan pembaruan publikasi, biografi penulis, dan gosip tentang industri di belakang komik baru. Lee dan timnya mengambil Marvel dari sirkulasi 18 juta pada tahun 1961 menjadi 32 juta pada tahun 1965. Klub penggemar mulai bermunculan di kampus-kampus, eksekutif televisi mulai menelepon (mengarah ke beberapa program animasi berdasarkan karakter Marvel), dan Lee muncul di Pertunjukan Dick Cavett . Karakter Lee menarik perhatian pembaca dan mendatangkan penggemar baru setiap hari. Ketika ketegangan budaya tahun 1960-an memuncak, Lee memberi dunia komik yang mampu berubah seiring waktu.

Setelah selamat dari pembelian perusahaan, Lee terus mendorong nilai pendidikan dan budaya komik. Sementara beberapa pembaca ingin melarikan diri dari masa-masa sulit di mana mereka hidup, Lee merasa bahwa itu adalah tugasnya untuk menggunakan platform komik untuk kebaikan. Dalam karyanya ia mengambil topik perang, perdamaian, pemberontakan, dan hak-hak sipil. Meskipun ia terlibat dalam beberapa percobaan dan kesalahan dalam upayanya untuk terhubung dengan generasi muda, Lee akhirnya mengubah industri dengan merilis The Amazing Spider-Man.#96, cerita tahun 1971 yang menampilkan subplot tentang overdosis obat. Otoritas Kode Komik (CCA) memiliki aturan yang melarang penyebutan obat-obatan, bahkan dalam konteks anti-narkoba. Masalah baru dari penerbit selalu menunjukkan persetujuan CCA, tetapi Lee merunduk dan memprioritaskan pesannya. Masalah ini berhasil dan memberi Marvel kebebasan baru untuk menjelajahi alur cerita yang lebih dewasa.

Tetapi bahkan dengan pembaca dewasa baru yang dikembangkan Lee, Marvel seperti semua perusahaan komik mengalami masalah penurunan jumlah pembaca. Lee telah naik ke peringkat penerbit di Marvel pada tahun 1972, tetapi pasar komik, terutama pasar untuk pahlawan super, mengalami stagnasi, dan pada akhir dekade ia pergi mencari tempat lain untuk jalan produksi baru. Ini berarti Hollywood.

Pindah dari New York City ke Los Angeles menjanjikan banyak peluang baru. Namun, Lee hanya mengalami sedikit keberhasilan membawa kreasinya ke film dan televisi pada 1970-an dan 1980-an. Serial televisi Incredible Hulk yang dibintangi oleh Bill Bixby dan Lou Ferrigno mungkin merupakan terobosan terbesarnya, tetapi serial itu dibatalkan pada tahun 1982. Sebuah spin-off yang berfokus pada She-Hulk juga berjalan singkat. Apa yang membuat Lee tetap pada posisinya adalah bahwa ia telah menjadi wajah abadi dari Marvel Comics. Fans mengelilinginya ke mana pun dia pergi, dan meskipun ada masalah keuangan yang berkembang di New York, Lee dan wajahnya yang tersenyum terus mewakili Marvel sepanjang dekade.

The Man Behind Marvel menunjukkan kepada kita bagaimana Lee menjadi ikon yang lebih besar dari kehidupan. Namun, Batchelor tidak ingin kita melupakan bahwa Lee dimulai sebagai penulis yang kuat dan inovatif. Spider-Man bukan hanya judul yang sukses itu mengubah cara industri menulis pahlawan super. Seperti yang dikatakan Lee, Spider-Man adalah “keadaan pikiran. Dia melambangkan mimpi rahasia, ketakutan, dan frustrasi yang menghantui kita semua.” Batchelor menunjukkan kepada kita bahwa penggemar telah lama terhubung dengan Lee karena alasan yang sama mereka berhubungan dengan karakternya: kepribadiannya yang mudah diakses yang membuat Lee tersedia untuk penggemar seperti komik di rak.

Leave a Reply

Your email address will not be published.