Siapa yang Sebenarnya Menciptakan Alam Semesta Marvel

Siapa yang Sebenarnya Menciptakan Alam Semesta Marvel – Pada awal tahun 1940-an, beberapa dekade sebelum dia menjadi Stan the Man, impresario Marvel Universe, Stanley Martin Lieber mengambil kopi, mencatat, dan duduk di meja bermain piccolo atau mungkin ocarina di kantor pamannya. perusahaan buku komik.

Siapa yang Sebenarnya Menciptakan Alam Semesta Marvel

stanleeslacomiccon – Di sana, sebelum dan sesudah dinas Angkatan Daratnya, dan memasuki dekade berikutnya, Stanley menjadi salah satu dari banyak juru ketik dan penulis yang menyediakan salinan untuk balon kata dan prosa untuk halaman pengisi buku.

Dia seefisien rekan-rekannya yang lebih tua dalam membuat skrip, dan sudah membedakan dirinya dalam satu cara: dia memasukkan nama penanya, Stan Lee, pada semua karyanya. Dia mengatakan bahwa dia menyimpan nama lahirnya untuk proyek yang lebih terhormat, seperti novel. Namun, jika dia akan membuat komik, dia menginginkan pujian.

Baca Juga : Origins of Marvel Comics Oleh Stan Lee Adalah Otobiografi Marvel Comics 

Keinginan itu sangat membantunya. Ini juga menimbulkan pertanyaan besar tentang menggunakan dua kata benda favorit Lee kekuatan dan tanggung jawab, karena Lee tidak pernah membuat komik sendirian. Novelis memiliki editor dan penerbit.

Film live-action membutuhkan sutradara dan aktor. Dan komik superhero milik perusahaan diplot, digambar, ditulis, dan ditulis oleh orang yang berbeda, dengan tim kreatif yang berubah seiring waktu.

Untuk memberikan penjelasan lengkap tentang Stan Lee, seperti yang akan dilakukan Abraham Riesman dalam biografi baru, “ True Believer ” (Mahkota), adalah untuk bersaing tidak hanya dengan kehadirannya dalam budaya populer (orang tua yang tersenyum dengan kacamata hitam, dengan cameo di setiap film Marvel) tetapi dengan sifat cair dari kolaborasi artistik, dan dengan perdebatan tanpa akhir tentang bagian komik mana yang menjadi miliknya.

Mengapa kita harus peduli? Salah satu jawabannya adalah uang—banyak. Sembilan dari tiga puluh film terlaris dalam sejarah menggunakan karakter Marvel. Meskipun Lee menyerahkan sahamnya di kekayaan intelektual bertahun-tahun sebelum Marvel Cinematic Universe dimulai, uang terus mengalir ke arahnya.

Alasan lainnya adalah kejujuran: penonton percaya bahwa Lee yang menciptakan karakter-karakter itu, dan kebiasaan seumur hidupnya untuk mengambil pujian telah memicu keinginan penggemar dan jurnalis untuk mendapatkan kebenaran.

Dan kemudian ada dominasi budaya yang telah dicapai oleh para pahlawan super, terutama yang Marvel. Tokoh-tokoh yang diciptakan bersama oleh Lee, atau katanya ia ciptakan, menghidupkan kembali genre yang telah berada di kaki terakhirnya, membantu meluncurkannya dari rak pemintal toko obat ke layar. Orang Amerika yang tidak dapat mengidentifikasi Achilles atau Botswana mengenal Wakanda sebagai negara berteknologi tinggi di Afrika, Loki sebagai dewa Norse yang tidak berguna, dan Peter Parker sebagai Spider-Man asli.

Bahkan ketika mereka mendominasi budaya populer, pahlawan super jenis yang cacat, jenis yang aneh, jenis yang dipelopori Marvel dapat berdiri untuk pengecualian, untuk keanehan, untuk kecacatan, untuk segala macam penindasan yang nyata atau yang dirasakan, mengumpulkan kekuatan yang cukup untuk meledakkan musuh mereka. matahari. Selama beberapa dekade, halaman judul setiap komik superhero Marvel mengatakan “Stan Lee Presents”—tidak heran kita ingin tahu siapa dia sebenarnya.

Dinamakan untuk salah satu slogannya Lee, “True Believer” bukanlah biografi serius pertama Lee, meskipun ini adalah yang pertama selesai sejak kematiannya, pada tahun 2018. Ini tidak dapat menyelesaikan setiap pertanyaan tentang apa tepatnya yang dilakukan Lee. Apa yang terbaik adalah membentangkan Künstlerroman , sebuah cerita tentang pertumbuhan bentuk seni dan seorang seniman yang juga seorang sutradara dan orang terkemuka, tidak dapat mengakui bahwa pertunjukan dapat berlangsung tanpa dia.

Stanley Martin Lieber lahir pada tahun 1922, anak pertama dari imigran Yahudi Rumania di Manhattan; ayahnya adalah seorang pemotong garmen dan ibunya adalah seorang pramuniaga toko serba ada. Adik laki-lakinya, Larry, tiba sembilan tahun kemudian. Sesederhana Stan mempromosikan diri, Larry bekerja dengan—atau, sungguh, bekerja untuk—Stan dalam komik, terus-menerus, selama sebagian besar abad ini. Di DeWitt Clinton High School, di Bronx (beberapa tahun di depan James Baldwin), Stanley menunjukkan keterampilan verbal dan ambisi pemain. Ketika dia melihat seorang teman sekelasnya yang pandai berbicara tanpa persiapan, dia terinspirasi. “Saya memutuskan bahwa saya ingin dapat berbicara seperti itu, untuk dapat menarik perhatian audiens,” kenangnya bertahun-tahun kemudian.

Seandainya dia tumbuh di tempat lain, Lee mungkin telah melarikan diri ke Hollywood. Sebagai gantinya, sebagai seorang remaja, ia mengambil pekerjaan tingkat pemula di Timely, firma pamannya Martin Goodman, di mana Jack Kirby, Joe Simon, Bill Everett, dan Carl Burgos mengumpulkan cerita tentang Pangeran Atlantis yang keras kepala bernama Namor; musuh androidnya, Human Torch yang asli; dan seorang pria pirang yang meninju Nazi bernama Captain America. Lee mulai “menghapus pensil dari karya seni yang bertinta,” seperti yang diingat Simon, tetapi segera dia juga menulis, paling tidak karena peraturan pos membuat komik lebih murah untuk dikirim jika mengandung prosa, prosa apa pun. Kisah 1941 “Captain America Menggagalkan Pembalasan Pengkhianat” adalah yang pertama memakai nama Stan Lee. Simon, yang menugaskan cerita, kemudian berkomentar, “Saya membuat hidupnya.”

Model bisnis Timely menekankan kuantitas daripada kualitas, mengejar tren daripada menciptakan tren, dan Lee dengan cepat membuktikan bahwa ia dapat melayani model tersebut. Dia menunjukkan kemampuan spektakuler untuk memenuhi tenggat waktu, menulis komik untuk seniman Timely—Kirby di antaranya—untuk menggambar. Goodman segera menamainya editor operasi komik. Perang Dunia Kedua mungkin telah menggelincirkan dia, kecuali bahwa ketika Lee mendaftar dia ditugaskan ke divisi penulisan drama yang disebut di Fort Monmouth, di New Jersey, di mana dia menulis film pelatihan untuk tentara dan terus menulis komik untuk Timely. Setelah perang, ia kembali ke perusahaan, dan untuk promosi diri. Pada tahun 1947, ia menerbitkan sendiri sebuah buku pendek yang penuh sensasi berjudul “Rahasia Dibalik Komik.” Tahun itu, ia bertemu dengan model Inggris Joan Boocock, yang menceraikan suaminya untuk menikah dengan Stan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.