Stan Lee dari Marvel Comics Adalah Legenda yang Menciptakan Legenda

Stan Lee dari Marvel Comics Adalah Legenda yang Menciptakan Legenda – Stan Lee adalah individu paling terkenal dalam sejarah buku komik bukti bakatnya sebagai penulis dan editor, umur panjangnya, dan keterampilannya dalam mempromosikan diri.

Stan Lee dari Marvel Comics Adalah Legenda yang Menciptakan Legenda

stanleeslacomiccon – Pendekatan penulisan dan editorialnya terhadap genre superhero menciptakan alam semesta karakter fiksi yang bertahan lama, mengangkat buku komik dari hiburan anakanak ke tarif dewasa, dan membantu membangun Marvel Comics sebagai pusat penerbitan.

Dalam hubungannya dengan seniman dan pendongeng visual seperti Jack Kirby, Steve Ditko, Don Heck dan lainlain, Lee berperan penting dalam penciptaan banyak karakter buku komik yang mengisi alam semesta Marvel: Fantastic Four, Hulk, Iron Man, Thor, SpiderMan dan ratusan pahlawan super, penjahat, dan karakter pendukung lainnya.

Karir Lee membentang hampir sepanjang sejarah buku komik, dimulai pada tahun 1940 pada awal apa yang kemudian dikenal sebagai Zaman Keemasan komik, menjadi kekuatan pendorong dalam kelahiran kembali genre superhero di Zaman Perak tahun 1960an, dan tetap sebagai tokoh dalam industri sebagai ketua emeritus Marvel Comics sampai kematiannya.

Baca Juga : Perjalanan Stan Lee Menjadi Pria di Balik Marvel 

Janda oleh istrinya selama hampir 70 tahun, Joan Lee, pada Juli 2017, Lee meninggalkan seorang putri, JC (Joan Celia) Lee, dan saudaranya, Larry Lieber.Lahir sebagai Stanley Martin Leiber pada 28 Desember 1922, Lee memulai karirnya di buku komik pada usia 17 tahun ketika ia dipekerjakan oleh kerabatnya melalui pernikahan Martin Goodman, penerbit Timely Comics (perusahaan yang kemudian menjadi Marvel Comics), untuk menjadi seorang asisten kantor untuk editor Joe Simon .

Ketika diberi kesempatan pertama untuk menulis sebuah cerita sebuah teks pendek yang muncul di Captain America 3 pada tahun 1941 dia menandatangani namanya sebagai “Stan Lee.” Seperti yang kemudian dijelaskan Lee, dia ingin menyimpan nama aslinya ketika dia akan menulis literatur yang serius. Tapi masa depannya tidak terletak pada menjadi seorang novelis, tetapi sebagai penulis, editor dan penerbit buku komik.

Melalui tulisannya, Lee memperkenalkan tingkat kerumitan dan kecanggihan baru pada karakter buku komik. Meskipun pahlawan gelap dan penuh kecemasan sekarang menjadi norma, itu tidak terjadi pada awal komik Zaman Perak di awal 1960an. Kisahkisah sopan yang ditulis Lee membantu memperluas pemirsa buku komik di luar pemirsa tradisional anakanak praremaja untuk memasukkan remaja yang lebih tua dan mahasiswa.

Karakter Kompleks

Sementara Fantastic Four kemungkinan dimodelkan setelah saingan DC Comics’ Justice League of America, tidak seperti karakter bangsawan dan pendiam DC, anggota Fantastic Four memiliki ciri kepribadian yang unik. Mereka bertengkar satu sama lain. Pemuda Johnny Storm adalah remaja pemarah (yang berubah dalam Torch Manusia). Surly Ben Grimm The Thing membenci dirinya yang sekarang dan menghabiskan banyak energinya untuk mencoba menyingkirkan kekuatan manusia supernya (dan penampilannya yang aneh). Komik Marvel lainnya di awal 1960an melanjutkan tren karakter yang kompleks secara psikologis ini. Sementara SpiderMan adalah pejuang kejahatan yang sukses, alter ego remajanya, Peter Parker, diejek oleh temanteman sekolahnya, mengkhawatirkan kesehatan bibinya yang janda, May, dan sering meragukan kemampuan dan motivasinya sendiri.

Sementara para pahlawan super di DC Comics menghuni lokasi fiksi Superman di Metropolis, Batman di Gotham City, dan seterusnya Lee menempatkan karakternya dengan kuat di dunia nyata. Gedung Baxter, markas Fantastic Four, berada di tengah kota Manhattan. Daredevil muncul dari Hell’s Kitchen di New York. Peter Parker dari SpiderMan tinggal bersama bibinya May di komunitas Forest Hills di Queens, New York.

Dalam momen metafiksi yang lucu di The Fantastic Four 11, tim tituler tiba di kios koran lokal untuk mengambil salinan buku komik mereka untuk menemukan antrean panjang penggemar yang mengantre untuk mendapatkan edisi terbaru. Tidak mau mengantri, Ben Grimm yang kasar berkata, “Apa masalahnya? Kami tahu bagaimana ceritanya berakhir!”

Landasan dalam kenyataan ini juga berarti cerita di setiap buku komik ada di alam semesta yang sama. Karakter dari satu judul akan sering bersilangan untuk bertemu dengan karakter di judul lain. Di bawah arahan Lee, buku komik meletakkan dasar untuk “Marvel Universe,” di mana setiap buku komik hanyalah satu pandangan ke dunia yang lebih besar. Memahami narasi lengkap diperlukan membaca beberapa judul buku komik strategi meningkatkan relevansi di dunia pemasaran transmedia saat ini sebagai karakter Marvel berkembang di luar buku komik untuk memasukkan film, acara televisi dan banyak lagi.

Lee dikreditkan dengan mengembangkan apa yang kemudian dikenal sebagai “metode Marvel” dari produksi buku komik. Berbeda dengan pendekatan konvensional di mana penulis mengembangkan naskah rinci untuk seniman untuk membuat, Lee sering memberikan kolaborator visualnya dengan sedikit lebih dari garis yang berisi beberapa elemen cerita. Ilustrator kemudian akan memplot detail cerita melalui karya seni sering kali menyertakan catatan di margin untuk menjelaskan tindakan kepada penulis. Lee akan menambahkan dialog terakhir ke sketsa yang sudah selesai sebelum mereka diberi tinta dan dicetak.

Dirancang terutama untuk mengakomodasi jumlah pekerjaan yang harus diselesaikan, dalam memberikan kontrol yang lebih kreatif kepada seniman, metode Marvel juga membantu memajukan karya yang menarik secara visual. Ilustrator seperti Jack Kirby dan Steve Ditko menciptakan karya seni ilustrasi yang memukau di bawah kepemimpinan editor Lee. Pembagian kerja yang tidak biasa antara penulis dan seniman ini nantinya akan menimbulkan pertanyaan siapa “pencipta” beberapa karakter begitu mereka menjadi properti jutaan dolar yang ditampilkan dalam film dan barang dagangan berlisensi. Lee adalah seorang promotor yang terampil untuk perusahaannya, pekerjaannya, dan dirinya sendiri. Sebagaimana Jordan Raphael dan Tom Spurgeon mendokumentasikan dalam Stan Lee and the Rise and Fall of the American Comic Book , Lee tidak menolak untuk membuat mitologi kisah hidupnya sendiri untuk membuatnya lebih dramatis.

Masalah berapa banyak penghargaan yang harus diberikan kepada Lee atas kesuksesan banyak karakter Marvel diperdebatkan dengan hangat di antara penggemar dan pencela. Dalam satu momen canggung dalam sebuah wawancara dengan Jonathan Ross , Lee menghindari memberikan penghargaan penuh kepada artis Steve Ditko sebagai cocreator SpiderMan dengan menyatakan, “Saya pikir orang yang memiliki ide adalah orang yang menciptakannya” daripada artis yang memberikan ekspresi visual pada ide tersebut.Lee akhirnya berpisah dengan kolaborator artistik awalnya seperti Steve Ditko dan Jack Kirby, sering kali bentrok karena perbedaan artistik atau pujian atas kreasi bersama mereka.

Beberapa inisiatif Lee kemudian tidak sesukses karyanya di Marvel Comics. Stan Lee Media, dibentuk pada tahun 1998 (sebagai Stan Lee Entertainment), dengan mitra Peter F. Paul, go public pada tahun 1999 tetapi menutup operasi setahun kemudian dan menyatakan kebangkrutan pada tahun 2001 di tengah skandal manipulasi saham di pihak Paul. Pada tahun 2001 Lee bangkit kembali, ikut mendirikan POW! Hiburan dengan mitra Gill Champion dan Arthur Lieberman, yang go public pada tahun 2004 dengan Lee sebagai ketua dan kepala petugas kreatif. Pada tahun 2017 PO! Hiburan diakuisisi oleh China’s Camsing International Holding.Di tahuntahun terakhirnya, Lee dikaitkan dengan berbagai publikasi dan produk, di mana keterlibatan kreatifnya tidak pasti. Sebagai “Stan the brand,” namanya akan menarik perhatian dan semangatnya yang antusias merupakan aset bagi mitra bisnisnya.

Pada tahun terakhir hidupnya, muncul tuduhan salah urus keuangan dan eksploitasi oleh rekan dekat. Lee awalnya menolak klaim bahwa dia adalah korban pelecehan orang tua. “Saya pria paling beruntung di dunia,” katanya kepada New York Times . “Tidak ada yang memiliki lebih banyak kebebasan.” Lee terus tampil di konvensi buku komik dan festival penggemar hingga awal tahun ini. Penampilan cameo singkatnya adalah fitur populer di film berdasarkan karakter Marvel Comics. Lee meninggalkan warisan cerita yang kaya dan jejak yang tahan lama pada industri yang ia bantu bangun. Dia berperan penting dalam mengangkat buku komik dari yang dianggap sebagai hiburan sembrono untuk anakanak ke bentuk seni utama. Karakter yang dia ciptakan terus bergema di seluruh buku komik, film, serial televisi, dan budaya populer saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.