Warisan besar Stan Lee Adalah Sikap Anti Intimidasinya

Warisan besar Stan Lee Adalah Sikap Anti Intimidasinya – Pada 12 November 2018, di usia 95 tahun, Stan Lee penerbit dan editor lama komik Marvel meninggal. Dan apa yang dia tinggalkan untuk orang tua dan anak-anak adalah warisan untuk melawan para pengganggu.

Warisan besar Stan Lee Adalah Sikap Anti Intimidasinya

stanleeslacomiccon – Ya, Lee memberi dunia beberapa kekuatan super yang paling mempesona yang bisa diimpikan oleh setiap penggemar buku komik, tetapi motivasi dan kepribadian para pahlawan yang ia ciptakan lebih bertahan lama.

Dan itu karena karya terbaik Lee berfokus pada pahlawan yang tidak diunggulkan yang bersedia melawan penjahat kejam untuk mengendalikan status quo.

Dalam film Captain America 2011 , Steve Rogers dengan terkenal mengatakan “Saya tidak suka pengganggu,” dan meskipun Lee tidak menciptakan Captain America, dia memulai karirnya dengan menulis komik dengan Steve Rogers. Edisi ketiga Captain America Comic pada tahun 1941 ditulis bersama oleh seorang pemuda bernama Stanley Lieber, menulis dengan nama pena “Stan Lee.” Sisanya adalah sejarah. Lee diangkat menjadi editor sementara di Marvel pada usia 19 tahun, dan cukup banyak tinggal di sana selama sisa hidupnya. Tapi, fakta bahwa pahlawan pertama yang dia tulis adalah Captain America adalah penting. Terkenal, Captain America melawan Nazi di buku komik Marvel sebelumnya Amerika Serikat terlibat dalam Perang Dunia II. Bahkan sebelum menjadi mode politik untuk melawan jenis pengganggu terburuk, Stan Lee tahu keberanian semacam ini sebagai keharusan.

Baca Juga : Kebenaran Yang Tak Terungkap Dari Stan Lee

Dan bagian dari apa yang membuat tulisan Lee fantastis adalah keyakinannya bahwa kaum muda juga manusia. Dengan kata lain, Lee menemukan sidekicks remaja tidak realistis, yang merupakan bagian dari mengapa latar belakang untuk sahabat Cap Bucky Barnes diubah oleh Lee. Dia tidak ingin Bucky menjadi bawahan Captain America, dia ingin mereka setara. Jadi, ketika dia mengubah Bucky menjadi teman perang lama Steve, fakta itu menjadi bagian dari cerita asal karakter tersebut. Pada dasarnya, Lee percaya memiliki sidekick remaja untuk Captain America menciptakan sistem built-in di mana Bucky akan diintimidasi. Jadi, dia membuat ceritanya lebih realistis, dan lebih cerdas.

Tapi, kecemerlangan sejati pahlawan Stan Lee benar-benar berkembang di tahun enam puluhan, ketika dia dewasa dan memperhatikan dunia yang berubah di sekitarnya. Ini adalah dekade Spider-Man, The Incredible Hulk dan X-Men. Dengan Spider-Man , Lee menciptakan (bersama dengan Steve Ditko) avatar yang tak terlupakan bagi anak-anak remaja culun yang lebih menyukai sains dan membaca daripada olahraga. Dengan Hulk, dia membiarkan otak dan ototnya digabungkan menjadi satu orang, tampaknya sekaligus, sebuah metafora kuat yang masih kita guncang sampai hari ini. Dan dengan X-Men, Lee dengan lembut menciptakan keluarga terbuang, orang-orang yang membutuhkan kebaikan orang asing untuk bertahan hidup.

Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Lee menggunakan konsep X-Men sebagai alegori untuk hak-hak sipil, beberapa keyakinan politiknya yang progresif dan berhati besar datang langsung dari mulutnya sendiri, juga dalam kolom yang berulang dalam komik Marvel berjudul “Stan’s Kotak sabun.” Dalam esai singkat ini, Lee akan berbicara langsung kepada para pembacanya seringkali anak-anak yang masih sangat kecil dan memberi tahu mereka dengan tepat bagaimana perasaannya tentang kefanatikan, ketidakadilan, dan berbagai masalah lainnya. Singkatnya, dia menentang hal itu. Dan sering mengakhiri pelajarannya dengan kalimat “kata nuff!” seolah-olah itu hanya akal sehat bahwa setiap orang harus menjadi orang baik. Tentang rasis dan pengganggu, Lee pernah berkata: “Satu-satunya cara untuk menghancurkan mereka adalah dengan mengekspos mereka – untuk mengungkapkan dari kejahatan berbahaya mereka sebenarnya.”

Dan meskipun memiliki akting cemerlang di hampir setiap film populer berdasarkan karakter buku komik Marvel, Lee sangat rendah hati. “Saya tidak pernah menganggap diri saya sebagai sukses,” katanya, sentimen lucu karena rasa itu benar. Lee tahu bahwa di benak pembaca mudanya, orang-orang sukses adalah Spider-Man dan Wolverine. Meskipun dia memiliki Stan’s Soapbox, Lee biasanya membiarkan karyanya berbicara sendiri. Hasil? Dunia budaya pop yang kita tinggali saat ini.

Ketika Lee berkata, “Saya kira satu orang dapat membuat perbedaan,” dia mungkin berbicara tentang Black Panther atau Captain America, tetapi hari ini, sepertinya dia berbicara tentang dirinya sendiri. Dia akan dirindukan, tetapi berkat kerja kerasnya yang tak kenal lelah, kepahlawanannya sehari-hari tidak akan pernah terlupakan.

Ketika Marvel Comics terus tumbuh, demikian pula Marvel Cinematic Universe, yang menjadi waralaba blockbuster bernilai miliaran dolar setelah dibeli oleh Disney pada 2009, dengan Lee membuat akting cemerlang di setiap angsuran, memainkan segalanya mulai dari pengantar barang hingga pasien bangsal jiwa, dua kali disalahartikan oleh Tony Stark sebagai Hugh Hefner dan Larry King.

Lee memiliki warisan langka yang melampaui kerajaan yang ia bangun, tidak hanya dengan akting cemerlang, tetapi dengan etosnya. Dalam sebuah wawancara yang dibagikan di Twitter oleh @largottes , Lee menjelaskan sikap positif yang dia bantu masukkan ke dalam cerita Marvel: “Marvel selalu dan akan selalu menjadi cerminan dunia tepat di luar jendela kita.

Dunia itu mungkin berubah, Tapi satu hal yang tidak pernah berubah adalah bagaimana kita menceritakan kisah heroik. Ada tempat dalam cerita untuk semua orang, terlepas dari ras, jenis kelamin, agama, atau warna kulit mereka. Satu-satunya hal yang tidak memiliki ruang untuk kita adalah kebencian, toleransi, dan kefanatikan. Pria di sebelahmu itu? Dia saudaramu. Wanita itu di sana? Dia adikmu. Dan anak itu lewat? Hei, siapa tahu, dia mungkin memiliki kekuatan laba-laba yang sebanding.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.